Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Antinomi?

25 Februari 2021   15:31 Diperbarui: 25 Februari 2021   15:37 170 12 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Antinomi?
dokpri/antinomi

Apa itu Antinomi?

Antinomi," adalah istilah pada Filsafat Immanuel Kant akibat apa yang disebut "Nalar Murni", baik dalam bentuk teoretis maupun praktisnya, memiliki kecenderungan untuk mengalami masalah tertentu. Jika satu hal bergantung pada yang lain, nalar murni berharap dapat melacak ketergantungan kembali sampai ia menemukan hal yang tidak bergantung pada yang lain. Namun, titik akhir untuk setiap ketergantungan hanya dapat ditemukan di alam noumenal, bukan di alam fenomenal. Karena alam fenomenal adalah satu-satunya yang dapat akses, nalar murni akan membuat frustrasi atau kegagalan.

Ketika nalar murni menjadi frustrasi, menghasilkan "antinomi," pernyataan yang saling bertentangan yang keduanya tampak divalidasi oleh akal. Kritik pertama berisi antinomi nalar teoretis murni dan menyimpulkan untuk menyelesaikannya, kita harus menyelidiki cara kerja nalar teoretis murni. Demikian pula, kita akan menemukan antinomi dengan alasan praktis murni di sini yang pada akhirnya akan terbukti bermanfaat karena menyelesaikan antinomi akan meningkatkan pengetahuan kita.

Rangkaian kondisi tertentu yang dipermasalahkan di sini berhubungan dengan barang. Jika kebaikan suatu tindakan bergantung pada sesuatu yang tidak bergantung padanya, apakah itu? Apapun itu, mari kita menyebutnya sebagai "kebaikan tertinggi." Mengetahui dengan cukup baik untuk tujuan praktis tergantung pada apa kebaikan perbuatan dapat disebut kebijaksanaan. Mengetahui atau lebih sederhananya, berusaha mengetahui pada apa kebaikan tindakan bergantung dalam pengertian ilmiah adalah filsafat, sebagaimana "filsafat" dipahami oleh orang Yunani kuno.

Kebaikan tertinggi adalah objek dari alasan praktis murni. Kita harus dengan hati-hati membuat perbedaan, meskipun antara objek nalar praktis murni dan landasan penentu di mana kita digerakkan ketika kita digerakkan oleh nalar praktis murni. Dasar nalar praktis murni bukanlah pencapaian kebaikan tertinggi. Tidak mungkin, karena jika memang demikian, motivasi seseorang untuk mengikuti hukum moral akan bergantung pada apakah seseorang peduli pada kebaikan tertinggi atau tidak. Ketaatan pada hukum moral tidak dapat diterima jika bergantung dengan cara itu. Sebaliknya, dasar dari nalar praktis murni hanya bisa menjadi dasar dari mengikuti nalar praktis murni dengan patuh.

Kant menggunakan istilah "dialektika" untuk tidak berkonotasi dengan "argumen logis" atau "diskusi". Dialektikanya adalah argumen yang tersesat karena beberapa pengandaian yang salah. Atau lebih tepatnya, mereka adalah argumen yang datang berpasangan, keduanya menyimpang dengan cara yang berlawanan karena pengandaian yang salah. Bagian Dialektika kemudian akan berusaha untuk menghilangkan pengandaian untuk menghasilkan kesimpulan yang lebih tepat tentang topik yang sedang dibahas. Dalam pengertian ini, dialektika ibarat sebuah diskusi, di mana dua argumen yang salah yang mengandung sebutir kebenaran adalah kedua partisipannya. Hegel dan Marx memodelkan dialektika mereka setelah Kant, di mana kebenaran parsial dari "tesis" dan "antitesis" direkonsiliasi dengan "sintesis" keduanya.

Jika dialektika nalar praktis murni berjalan seperti yang diinginkan Kant, kita harus mampu memahami perbedaannya antara "objek" dan "landasan penentu" nalar praktis murni. seseorang dapat membuat perbedaan verbal itu jelas, tetapi apa artinya itu tidak begitu jelas. Kecuali kita tahu apa yang dimaksud Kant dengan istilah-istilah ini, kita tidak dapat mulai mengatakan apakah dia benar tentang objek apa dan landasan penentu apa yang sesuai dengan alasan praktis murni;

Perbedaannya mungkin objek adalah motif tindakan tersebut, baik dalam arti tujuan akhir dari tindakan tersebut atau dalam arti apa yang ada dalam pikiran pelaku saat melakukan tindakan tersebut. Di sisi lain, yang menentukan bisa jadi yang menentukan apakah kita melakukan tindakan tersebut atau tidak. Jika kita menganggap seseorang yang menyelamatkan bayi yang tenggelam, Kant mungkin mengatakan benda tersebut adalah barang tertinggi dalam arti benda tersebut adalah apa yang dipertimbangkan orang tersebut saat mereka melakukan penyelamatan, atau dalam arti tujuan akhir orang tersebut adalah bertindak tanpa pamrih adalah kebaikan tertinggi. Sebaliknya, ketaatan itulah yang menentukan apakah bayi akan diselamatkan atau tidak, dan apakah sikap mental lainnya ini akan dipertahankan atau tidak.

Kant akan mengatakan lebih tepatnya kebaikan tertinggi adalah objek, dalam arti menjadi tujuan yang disadari, sementara ketaatan adalah dasar yang menentukan, dalam arti menjadi tujuan akhir. Mungkin tidak satu pun dari perbedaan ini yang persis seperti yang ada dalam pikiran Kant.

Untuk memperjelas pengertian antinomi, maka salah satu antinomi dari Kritik pertama. Peristiwa di dunia selalu disebabkan oleh peristiwa lain di dunia. Antinomi kebebasan menanyakan apakah ada penyebab pertama. Jika ada, ini adalah masalah, karena itu sendiri tidak ada penyebabnya, jadi tidak boleh ada satu pun. Jika tidak ada, maka kita harus memahami rangkaian penyebab yang tak terbatas sebagai telah terjadi, dan karena kita tidak dapat melakukannya, pasti ada penyebab pertama.

  • Solusinya adalah membedakan noumenal dan fenomenal. Penyebab pertama ada, tetapi hanya di alam noumenal dan tidak ada masalah dengan penyebab tanpa penyebab noumenal. Namun tidak benar ada urutan penyebab yang tak terbatas, karena yang fenomenal hanya meluas sejauh seseorang pernah mengalaminya. Karena kita memahami jumlah yang terbatas tetapi dapat diperpanjang secara tidak pasti, tidak ada pertanyaan tentang rangkaian tanpa sebab yang tak terbatas.

Sekarang bisa mengantisipasi apa yang akan datang. Perbuatan baik bergantung pada kebaikan tertinggi untuk membuatnya berharga. Mengasumsikan ada kebaikan tertinggi mengarah pada paradoks, seperti halnya asumsi tidak ada kebaikan tertinggi. Solusinya terletak pada referensi ke dunia noumenal.^^^^

VIDEO PILIHAN