Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Ontologi dan Gagasannya? [2]

26 Maret 2020   11:15 Diperbarui: 26 Maret 2020   11:35 17 2 1 Mohon Tunggu...

Apa Itu Ontologi dan Gagasannya? [2]

Problem utama ontologi ada pada tulisan [1],  menyangkut paradoks apakah kenytaan itu tunggal atau banyak/majemuk; Jika Platon dan Hegelian  menyatakan yang buruk tidak ada, maka menurut definisi  tentang keberadaan [tentang Ada] , ini tidak mungkin. Kedua filsuf ini tidak menyangkal bahwa ada hal-hal buruk. Dan di mana itu, sudah ada. Tetapi karena kedua filsuf ini tidak cocok dengan keberadaan yang buruk ke dalam hal-hal tersebut, atau ke dalam sistem filosofis, meskipun ada, terlepas dari keberadaan;

Maka Hegel menyatakan "Tidak ada yang langsung, hal yang sama dengan diri sendiri ini, dan sebaliknya sama dengan menjadi. Kebenaran keberadaan dan tidak ada karena itu adalah kesatuan dari keduanya; persatuan ini menjadi.

Wujud adalah segala sesuatu yang ada dengan cara apa pun, baik saya tahu atau tidak . (Objek, gagasan, hubungan, sifat, dan banyak lagi, yang mungkin   sama sekali tidak terbayangkan oleh manusia.) Di luar keberadaan tidak ada apa-apa , karena segala sesuatu yang merupakan bagian keberadaan menurut definisi.

Dalam arti metafora, makhluk harus menjadi "abadi dalam waktu", karena segala sesuatu yang dapat menyebabkan pergerakan makhluk adalah bagian dari makhluk. Suatu bagian dari makhluk dapat mengkondisikan, menciptakan atau memindahkan bagian lain dari makhluk, tetapi secara keseluruhan hanya dapat menjadi makhluk yang menentukan sendiri, menciptakan diri dan bergerak, atau rerangka substansi Spinoza.  

Jika ada dewa, maka mungkin dia akan menjadi pencipta dunia. Sebagian dari keberadaan (Tuhan) akan menciptakan bagian lain dari keberadaan (dunia dan manusia). Tetapi menjadi keseluruhan, yang menjadi bagian dari Tuhan, hanya bisa dengan sendirinya. Jika dikatakan bahwa harus ada dewa pencipta, karena jika tidak keberadaan dunia tidak dapat dijelaskan, maka masalahnya hanya ditunda.

Sama tidak meyakinkannya adalah klaim tidak ada gerakan sama sekali, tetapi hanya makhluk yang tidak berubah, gigih, hanya gerak penampilan subyektif. (Parmenides); Saat manusia melakukan dan  mengalami gerakan, ada gerakan. Setidaknya dalam pengalaman saya. Dan karena pengalaman saya adalah bagian dari keberadaan, ada gerakan dalam keberadaan. Paling-paling ada bagian dari keberadaan di mana tidak ada gerakan. Atau sejajar dengan atau rerangka   Gagasan Platon" atau Kantian " Hal-hal dalam diri mereka sendiri tidak dapat diketahui atau das "Ding An Sich".

Daftar Pustaka: Anton Bakker,. 1992., Ontologi Metafisika Umum., Kanisius, Jogjakarta

VIDEO PILIHAN