Mohon tunggu...
Humaniora Pilihan

Apakah Ada Manusia "Konyol"

25 Februari 2020   23:47 Diperbarui: 4 Maret 2020   23:22 72 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Ada Manusia "Konyol"
Apakah Ada Manusia

Apakah  Ada Manusia 'Konyol"

Ada dalam Don Quixote Melawan kincir angin?; Don Quixote,  Bahasa Spanyol secara penuh, Bagian 1; "Bagian Kedua dari Ingenious Knight Don Quixote of La Mancha "),  novel yang diterbitkan dalam dua bagian (bagian 1, 1605, dan bagian 2, 1615) oleh penulis Spanyol Miguel de Cervantes,  salah satu klasik sastra Barat yang paling banyak dibaca. Awalnya disusun sebagai parodi romansa kesatria yang telah lama berada dalam mode sastra, itu menggambarkan secara realistis apa yang menimpa seorang ksatria tua yang, kepalanya bingung dengan membaca romansa seperti itu, berangkat dengan kuda tuanya Rocinante,  dengan pengawal pragmatisnya,  Sancho Panza,  untuk mencari petualangan.

Pekerjaan dibuka di sebuah desa La Mancha,  Spanyol,  di mana kegembiraan seorang pria desa dengan buku-buku kesatria menuntunnya untuk memutuskan untuk menjadi seorang ksatria, dan ia mengambil nama itu. Don Quixote . Dia menemukan baju zirah antik dan menempelkan pelindung yang terbuat dari papan pengumuman ke helm tua. Dia kemudian menyatakan  cerewet lamanya adalah kuda mulia Rocinante.

Menurut Don Quixote, seorang kesatria juga membutuhkan seorang wanita untuk dicintai, dan ia memilih seorang gadis petani dari kota terdekat, membaptisnya. Dulcinea del Toboso. Dengan demikian, dia pergi untuk melakukan tindakan kepahlawanan atas namanya. Dia tiba di sebuah penginapan, yang dia yakini adalah sebuah kastil, dan menegaskan  pemilik penginapan itu adalah ksatria. Setelah diberi tahu  ia harus membawa uang dan pakaian tambahan, Don Quixote memutuskan untuk pulang. Dalam perjalanan, dia berkelahi dengan sekelompok pedagang, dan mereka memukulinya. Ketika dia pulih, dia membujuk petani Sancho Panza untuk bertindak sebagai pengawal dengan janji  suatu hari Sancho akan mendapatkan sebuah pulau untuk memerintah.

Don Quixote dan Sancho, yang dipasang di atas keledai, berangkat. Dalam petualangan pertama mereka, Don Quixote kesalahan bidang kincir angin untuk raksasa dan upaya untuk melawan mereka tetapi akhirnya menyimpulkan seorang penyihir pasti telah mengubah raksasa menjadi kincir angin. Dia kemudian menyerang sekelompok biarawan, berpikir   mereka telah memenjarakan seorang putri, dan   bertempur dengan kawanan domba, di antara petualangan lainnya, hampir semuanya berakhir dengan Don Quixote, Sancho, atau keduanya dipukuli. Akhirnya, Don Quixote memperoleh wastafel logam dari tukang cukur, yang ia yakini adalah helm yang pernah dipakai oleh seorang kesatria terkenal, dan ia kemudian membebaskan sekelompok penjahat yang dihukum.

Don Quixote kemudian bertemu dengan Cardenio, yang hidup seperti pria liar di hutan karena dia percaya  Luscinda, wanita yang dia cintai, mengkhianatinya. Don Quixote memutuskan untuk meniru dia untuk membuktikan cintanya yang besar pada Dulcinea, dan dia mengirim Sancho untuk mengirimkan surat kepadanya.

Ketika Sancho berhenti di sebuah penginapan, ia menemukan dua teman lama Don Quixote, seorang pendeta dan seorang tukang cukur, sedang mencarinya. Mereka memutuskan  salah satu dari mereka harus bersikap sebagai gadis dalam kesulitan untuk mencoba memikat Don Quixote pulang. Dalam perjalanan, mereka bertemu seorang wanita muda, Dorotea, yang dikhianati oleh Don Fernando, yang menikahi Luscinda. Dorotea setuju untuk berpura-pura menjadi seorang putri yang kerajaannya telah direbut oleh seorang raksasa, dan Don Quixote dibujuk untuk membantunya.

Mereka berhenti di penginapan, tempat Don Fernando dan Luscinda segera tiba. Luscinda bertemu kembali dengan Cardenio, dan Don Fernando berjanji untuk menikahi Dorotea. Kemudian, pastor dan tukang cukur memasukkan Don Quixote ke dalam kandang kayu dan membujuknya  dia berada di bawah pesona yang akan membawanya ke Dulcinea. Akhirnya, mereka mengembalikannya pulang.

Bagian 2 dimulai sebulan setelah akhir bagian 1, tetapi banyak karakter sudah membaca buku itu dan tahu tentang Don Quixote. Dia menjadi yakin  Dulcinea berada di bawah pesona yang telah mengubahnya menjadi gadis petani biasa. Don Quixote dan Sancho bertemu seorang adipati dan bangsawan yang rentan terhadap lelucon. Dalam satu tipu muslihat seperti itu, mereka membujuk kedua pria itu  Sancho harus memberi dirinya 3.300 cambukan untuk mematahkan kutukan pada Dulcinea.

Duke kemudian menjadikan Sancho gubernur sebuah kota yang ia beri tahu Sancho adalah pulau Barataria. Di sana Sancho dihadapkan dengan berbagai perselisihan, dan dia menunjukkan kebijaksanaan dalam keputusannya. Namun, setelah seminggu di kantor dan menjadi sasaran pranks lain, ia memutuskan untuk menyerah gubernur. Sementara itu, adipati dan adipati memainkan trik lain pada Don Quixote.

Akhirnya, Don Quixote dan Sancho pergi. Setelah mengetahui  sekuel palsu dari buku tentang dia mengatakan  dia pergi ke Zaragoza,  Don Quixote memutuskan untuk menghindari kota itu dan pergi ke Barcelona . Mengikuti berbagai petualangan di sana, Don Quixote ditantang oleh Ksatria Bulan Putih (seorang siswa dari La Mancha yang menyamar), dan ia dikalahkan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN