Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sistem Moneter Fiskal Kekaisaran Persia [1]

26 Februari 2020   09:09 Diperbarui: 26 Februari 2020   09:22 45 1 1 Mohon Tunggu...

Sistem Moneter Fiskal Kekaisaran Persia [1]

 Wilayah-wilayah yang disatukan dalam Kekaisaran Persia secara ekonomi berada pada tingkat perkembangan yang sangat berbeda. Di dunia Yunani-Lidia, koin, dan dengan demikian bentuk transfer uang yang paling berkembang, telah berkuasa selama lebih dari seabad. Dari sini ia berlanjut ke Lycia dan Siprus, pada abad ke-5, sejak awal. 

Berbeda dengan ini ada wilayah perdagangan Timur Tengah-Mesir yang besar, di mana penggunaan logam mulia sebagai penilai tawar-menawar telah diatur dengan tegas selama ribuan tahun; alat pembayaran legal dijamin bentuk koin, tetapi sebagai potongan berat, yang beredar dalam bentuk padat, seperti cincin, piring, potongan perhiasan dll dalam lalu lintas, tetapi harus ditimbang seperti komoditas lain dengan pembayaran.

Seberapa sulit perubahan perdagangan kebiasaannya menjadi sangat jelas di sini Itu sangat terlambat dan tampaknya setelah perjuangan panjang di daerah-daerah ini (dan juga di Kartago) bertekad untuk menerima penemuan koin: pencetakan kota-kota Fenisia tidak melampaui abad ke-4, bahkan kemudian dan hanya dalam kasus-kasus terisolasi dicetak di pedalaman Suriah, misalnya di Hierapolis-Bambyke di Mesir dan Babilonia (terlepas dari perak Arya) tidak dicetak sama sekali pada periode Persia.

Di sini ada yang puas dengan koin, yang diedarkan oleh wilayah pesisir dan oleh kekaisaran. Kebetulan, perbedaan antara kedua area tidak terlalu besar. Karena koin dicetak di mana-mana sesuai dengan sistem berat mint dan hanya ada dalam kursus wajib ini; semua potongan lainnya, beberapa di antaranya memiliki pijakan yang sama sekali berbeda atau yang timbul lebih rendah, juga harus ditimbang di sini. 

Dalam kasus pembayaran yang lebih besar, setiap orang harus melindungi diri mereka sendiri dari kerugian, sementara dalam perdagangan kecil, batangan serta berbagai jenis koin diterima dengan itikad baik.

Sebaliknya, di daerah-daerah yang baru saja atau belum memasuki budaya, barter dan ekonomi alam masih berlaku. Hanya di daerah perbatasan India barulah koin menemukan jalannya segera; di sini di Timur Jauh, dipisahkan oleh ruang yang luas dari area lalu lintas barat dan namun dipengaruhi olehnya, area independen lalu lintas uang dan mata uang telah berkembang.

Di bagian Timur lainnya, termasuk di tanah air Persia sendiri, hanya sejumlah kecil uang yang diterima di antara bangsa Achaemenid, dan hampir hanya potongan emas besar - mis. Dalam sumbangan emas raja-raja kepada Persia di tanah air mereka

Ini berlaku secara umum untuk  seluruh pengembangan transaksi moneter. Sementara pertukaran dan pengiriman alami masih sepenuhnya mencukupi untuk kebutuhan hidup sehari-hari di daerah yang luas, pedagang atau tentara bayaran pasti sangat berharap untuk dapat membawa keuntungan atau tabungannya dalam beberapa keping emas bersamanya dan membawanya pulang. Karena itu, mata uang dimulai dengan potongan besar emas dan elektron, dan bahwa proses penerbitan potongan dan koin relatif terlambat.  

Darius turun tangan dengan penuh semangat dalam situasi ini. Tidak ada pertanyaan menghapuskan semua karakteristik lokal dan sistem bobot yang terkait erat dengan kebiasaan dan fasilitas transportasi masing-masing komunitas. Tetapi di atas mereka diciptakan Darius, seperti yang telah dilakukan oleh Krosos untuk Kekaisaran Lydia, Mata uang kekaisaran baru. 

Pada saat yang sama, ia merampas komunitas yang tunduk dan dinasti hak untuk dicetak dan mengangkatnya ke rak kekaisaran. Koin emas baru, Dareikos, seperti keping emas Krsos yang ketiga per seribu, yaitu, stater, dari talenta Persia-Euboean sebesar 25,20 kilogram, setengah dari   stater emas dari Phocaea, yang digunakan oleh orang-orang Yunani; Namun, itu diterapkan semurni mungkin dan agak lebih berat daripada Stater Krseisches, dengan berat 8,4 gram. Karenanya Dareikos memiliki nilai emas saat ini 23 1/2 mark (tepatnya 23,44 mark).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x