Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Dilthey 17

19 Februari 2020   02:29 Diperbarui: 19 Februari 2020   02:50 17 3 1 Mohon Tunggu...

Dilthey menyatakan Tugas representasi teoritis dari organisasi eksternal masyarakat; diskusi sejauh ini telah menentukan fakta psikologis mendasar yang mendasari seluruh struktur organisasi eksternal masyarakat di mana-mana secara seragam, entah bagaimana terhubung bersama di mana-mana. Ini menggambarkan saringan historis saringan kolektif manusia yang dibangun di atasnya, menolak batas konseptual dan pembagian yang sama. 

Dari sini, setidaknya masalah yang ada pada keseluruhan sejarah ini untuk teorinya sekarang dapat dibuat terlihat. Dua pertanyaan sangat penting untuk posisi dan struktur ilmu individu di mana teori organisasi eksternal masyarakat ini dibagi. Salah satunya menyangkut posisi organisasi eksternal, terutama negara, pada hukum; yang lainnya adalah hubungan antara negara dan masyarakat.

Dengan terlebih dahulu berurusan dengan pertanyaan tentang posisi hukum dalam kaitannya dengan organisasi eksternal masyarakat , penting untuk menggabungkan hasil diskusi sebelumnya tentang hukum dengan konsep organisasi eksternal masyarakat yang sekarang dikembangkan.

Tidak setiap tujuan, kami melihat, menghasilkan asosiasi; banyak dari ekspresi kehidupan kita sama sekali tidak mengganggu tujuan orang lain; di mana hal tersebut terjadi, dalam banyak kasus hal itu dapat dicapai hanya dengan mengoordinasikan kegiatan individu tanpa dukungan asosiasi.

Tetapi ada tujuan yang dapat dicapai dengan lebih baik oleh suatu asosiasi atau yang hanya dapat dicapai oleh asosiasi semacam itu. Ini menghasilkan hubungan yang ada antara aktivitas kehidupan individu, sistem budaya dan organisasi eksternal masyarakat. 

Salah satu ungkapan kehidupan ini tidak membangun hubungan permanen antara unit kehidupan psiko-fisik; yang lain menghasilkan hubungan tujuan semacam itu dan karenanya mewakili diri mereka sendiri dalam suatu sistem, yaitu  tugas yang efektif di dalamnya diselesaikan dalam beberapa kasus dengan hanya koordinasi orang-orang dalam hubungan dengan tujuan, sementara dalam kasus lain pemenuhan tugas tersebut ditanggung oleh asosiasi.

Dalam akar keberadaan manusia dan konteks sosial, sistem dan organisasi eksternal telah tumbuh begitu dekat  sehingga hanya perbedaan dalam cara memandang mereka yang membedakannya. 

Kepentingan manusia yang paling vital adalah penyerahan sarana atau barang yang melayani untuk memenuhi kebutuhannya di bawah kehendaknya dan perubahannya sesuai dengan kebutuhan ini, tetapi pada saat yang sama mengamankan pribadi dan harta benda yang diciptakannya. 

Di sinilah hubungan antara hukum dan negara ditata. Tubuh manusia mungkin lama menolak kerasnya alam, tetapi kehidupannya dan apa yang dia butuhkan untuk hidup terancam oleh teman-temannya setiap jam.

Oleh karena itu, pertimbangan hubungan elemen psikis pada beberapa orang di bawah konteks tujuan ke sistem adalah abstraksi. 

Kekerasan hawa nafsu yang tidak terkendali tidak memungkinkan orang untuk masuk ke dalam urutan konteks seperti itu dalam pembatasan diri yang jelas: tangan yang kuat menahan semua orang dalam batas-batas mereka: asosiasi yang menyelesaikan tugas ini, yaitu, setiap kekuatan di lapangan atas kemampuannya sendiri tangan yang kuat mengulurkan, harus lebih unggul dan karena itu harus diberkahi dengan atribut kedaulatan, terlepas dari apakah itu masih diputuskan dalam unit keluarga atau asosiasi atau komunitas gender, atau apakah fungsinya telah dipisahkan dari orang-orang dari asosiasi ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN