Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Pemikiran Platon dan Rawls [2]

15 Februari 2020   12:25 Diperbarui: 15 Februari 2020   12:21 5 0 0 Mohon Tunggu...
Diskursus Pemikiran Platon dan Rawls [2]
Diskursus Pemikiran Platon, dan Rawls | dokpri

Diskursus Pemikiran Platon, dan Rawls [2]

Sekarang satu hal yang akan muncul dalam kelompok besar orang adalah  perbedaan dalam sumber daya material dan intelektual  menjadi nyata di antara mereka. Sementara kesetaraan dalam setidaknya beberapa hal adalah cita-cita yang harus diperjuangkan, ketidaksetaraan kekayaan dan inisiatif harus diperhitungkan.

Dalam mendirikan Magnesia, Platon  mengakui  calon penjajah akan tiba dengan berbagai sumber materi, serta berbagai karakter. Kondisi ini dimana penjajah menetapkan di satu sisi  setiap orang yang diterima ke dalam koloni harus menerima penjatahan dasar yang sama dengan yang dimiliki orang lain, tetapi di sisi lain orang dapat memiliki kekayaan hingga empat kali nilai penjatahan dasar.

 Namun, tidak seorang pun diizinkan untuk menjadi lebih dari lima kali lebih kaya daripada orang lain, sementara di sisi lain tidak seorang pun diizinkan kehilangan jatah dasar mereka ( teks 744de). Ini akan menghasilkan situasi yang lulus atau 'geometris', daripada persamaan 'aritmatika' (seperti dijabarkan pada VI 756-7), dan perbedaan empat kelas properti, yang lebih tinggi memiliki bobot pemberian suara yang agak lebih menguntungkan.  

Tetapi di atas semua itu, tidak ada kekayaan atau kemiskinan yang tak terkira. Setiap upaya harus dilakukan untuk menjaga rasa persatuan di dalam negara.

Kembali ke Rawls, apa yang diusulkan  para peserta dalam 'posisi asli' harus diperjuangkan, dan memang akan ingin diperjuangkan, jika mereka benar-benar rasional, adalah formula yang ia sebut, dengan segala ketidakjelasan, 'keadilan sebagai keadilan'. 

Ini ia lihat sebagai "membawa ke tingkat yang lebih tinggi dari abstraksi teori akrab kontrak sosial seperti yang ditemukan, katakanlah, di Locke, Rousseau dan Kant". Tidak seperti Platon  tidak bermaksud mendalilkan kontrak awal untuk masuk, seperti dalam pendirian koloni baru:

Sebaliknya, gagasan yang membimbing adalah  prinsip-prinsip keadilan untuk struktur dasar masyarakat adalah objek dari kesepakatan awal. Mereka adalah prinsip-prinsip yang orang bebas dan rasional yang peduli untuk memajukan kepentingan mereka sendiri akan menerima dalam posisi awal kesetaraan sebagai mendefinisikan syarat-syarat mendasar dari asosiasi mereka.

Setiap orang harus memiliki hak yang sama atas kebebasan dasar paling luas yang kompatibel dengan kebebasan yang sama bagi orang lain.

Kesenjangan sosial dan ekonomi harus diatur sehingga keduanya (a) diharapkan secara wajar untuk keuntungan semua orang, dan (b) melekat pada posisi dan kantor yang terbuka untuk semua.

Dia sepenuhnya menyadari  prinsip-prinsip ini, terutama yang kedua, perlu penjelasan, dan dia menyatakan hal-hal berikut. Kebebasan dasar, pertama-tama, termasuk kebebasan politik (hak untuk memilih dan memenuhi syarat untuk jabatan publik), kebebasan berbicara dan berkumpul, dan kebebasan berpikir dan hati nurani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN