Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kuliah 5 Nietzsche Tanggal 23 Maret 1872

15 Februari 2020   15:57 Diperbarui: 15 Februari 2020   15:58 18 3 1 Mohon Tunggu...
Kuliah 5 Nietzsche Tanggal 23 Maret 1872
Kuliah 5 Nietzsche Tanggal 23 Maret 1872 | dokpri

Friedrich Nietzsche  Kuliah kelima  Tentang Pendidikan (Diadakan pada 23 Maret 1872) 

 Pendengar yang saya kasihi! Jika apa yang telah saya katakan tentang beragam, pidato bisu filsuf kami telah diterima dengan sedikit simpati oleh Anda, maka resolusi yang sama yang dilaporkan terakhir tentang hal yang sama mungkin telah memengaruhi Anda dengan cara yang sama dengan yang menimpa kami saat itu. Tiba-tiba dia mengumumkan kepada kami  dia ingin pergi: ditinggalkan oleh temannya dan sedikit disegarkan oleh apa yang kami dan rekannya tawarkan padanya di padang pasir yang sedemikian, dia sekarang tampak buru-buru membatalkan tinggal lama yang tidak berguna di gunung. mau. Hari itu bisa dilihat sebagai hilang: dan mengibasnya, seolah-olah, dia pasti ingin membuang kenangan tentang kenalan kita setelah dia. Maka ia dengan enggan mendesak kami untuk pergi ketika sebuah fenomena baru memaksanya untuk berhenti dan kaki yang sudah diangkat dengan ragu-ragu diturunkan lagi.

Cahaya berwarna dan gemuruh gemuruh yang menghilang dengan cepat dari daerah Rhine menarik perhatian kami; dan segera setelah itu frasa melodi yang lambat, berbarengan, tetapi diperkuat oleh banyak suara muda, menghampiri kami dari jauh. "Ini isyaratnya," seru filsuf itu, "teman saya masih datang, dan saya belum menunggu apa-apa. Ini akan menjadi reuni tengah malam - bagaimana kita mengatakan kepadanya  saya masih di sini? On! Anda penembak pistol, sekarang tunjukkan keahlian Anda! Apakah Anda mendengar irama keras melodi yang menyapa kita? Ingat ritme ini dan ulangi dengan urutan ledakan Anda!

Ini adalah pekerjaan sesuai dengan keinginan dan kemampuan kita; kami memuat sesegera mungkin dan setelah komunikasi singkat kami mengangkat pistol kami ke ketinggian diterangi oleh bintang-bintang, sementara urutan nada menghantui mereda setelah pengulangan singkat. Tembakan pertama, tembakan kedua dan ketiga melesat menuju malam - sekarang filsuf itu berteriak: "Ketukan yang salah!"; karena tiba-tiba kami menjadi tidak setia pada tugas berirama kami: bintang jatuh jatuh seperti anak panah segera setelah tembakan ketiga dan tembakan keempat dan kelima terdengar hampir tanpa sadar, ke arah kejatuhan mereka.

"Ketukan yang salah!" Seru filsuf itu. Itu akan meledak dengan sendirinya tanpa Anda; Anda harus tahu apa yang Anda inginkan ketika Anda memegang senjata. "

Pada saat itu, melodi diulang, terbawa dari Rheine, diulang. "Kami dipahami," seru teman saya, tertawa, "dan siapa yang bisa menolak ketika hantu yang begitu terang itu berada dalam jangkauan?" - "Diam!" Potong teman itu, "gerombolan macam apa itu, siapa yang menyanyikan sinyal ini untuk kita! Saya kira dua puluh hingga empat puluh suara, suara laki-laki yang kuat - dan dari mana naksir itu menyapa kita? Dia tampaknya belum meninggalkan sisi lain Rhine - tetapi kita harus dapat melihatnya dari bank kita. Cepat ke sana!

Pada titik di mana kami telah berjalan naik dan turun sejauh ini, di dekat tunggul pohon besar itu, pemandangan Sungai Rhine terputus oleh pohon-pohon tebal, gelap dan tinggi. Di sisi lain, saya katakan  dari tempat peristirahatan ini, sedikit lebih rendah dari permukaan datar di puncak gunung, Anda memiliki pemandangan melalui puncak-puncak pohon dan  Rhine, dengan pulau Nonnenwrth di tangan Anda, adalah pusat dari bagian bundar untuk mengisi pemirsa. Kami berlari terburu-buru, tetapi dengan hati-hati untuk filsuf tua, setelah tempat istirahat ini: ada kegelapan hitam di hutan, dan membimbing para filsuf ke kanan dan kiri, kami menebak jalan lebih dari yang kami sadari.

Kami baru saja mencapai bangku ketika cahaya menyala, berawan, lebar dan gelisah, tampaknya dari sisi lain Rhine, menarik perhatian kami. "Ini obor," panggilku; "Tidak ada yang lebih aman daripada itu kawan-kawan saya dari Bonn ada di sana dan  teman Anda pasti ada di tengah-tengah mereka. Mereka telah bernyanyi, mereka akan membimbingnya. Kamu lihat! Dengarkan! Sekarang Anda masuk ke tongkang: dalam waktu lebih dari setengah jam prosesi obor akan sampai di sini.

Sang filsuf melompat mundur. "Apa katamu?" Dia menjawab, "Teman-temanmu dari Bonn, murid, temanku akan ikut dengan murid?"

Kami senang dengan pertanyaan yang hampir suram ini. "Apa yang kamu miliki terhadap siswa?" Kami menjawab dan tidak mendapat jawaban. Hanya beberapa saat kemudian filsuf itu mulai perlahan-lahan, dengan nada sedih dan, seolah-olah, menyapa yang jauh: "Bahkan di tengah malam, teman saya, kami tidak akan sendirian bahkan di gunung yang sepi, dan Anda sendiri membawa sejumlah mahasiswa pengacau kepada saya. siapa yang kamu kenal,  aku suka menghindari genus omne ini dengan hati-hati . Saya tidak mengerti Anda dalam hal ini, teman jauh saya: setelah semua, setelah lama terpisah dari reuni, kami ingin mengatakan sesuatu dan membacakan sudut terpencil dan jam yang tidak biasa. Mengapa kami membutuhkan paduan suara saksi dan saksi semacam itu! Yang menyatukan kita hari ini adalah yang paling sentimental, kebutuhan yang lemah lembut: karena kita berdua belajar pada waktu yang tepat untuk dapat hidup sendiri dan dalam isolasi yang bermartabat. Bukan demi kita, misalnya untuk menumbuhkan perasaan lembut atau untuk menggambarkan adegan persahabatan dengan menyedihkan, kami memutuskan untuk melihat diri kita di sini; tapi di sini, di mana aku pernah bertemu denganmu dalam waktu yang tak terlupakan, sendirian, kami ingin mengumpulkan saran paling serius bersama, sebagai ksatria dari sebuah perusahaan baru. Mungkin mendengar kami yang mengerti kami, tapi mengapa Anda membawa segerombolan bersamamu yang tentu saja tidak mengerti kami! Aku tidak mengenalimu di dalamnya, temanku yang jauh! "

Kami tidak menganggap pantas untuk mengganggu pengeluh, yang merasa sangat tidak nyaman: dan ketika dia terdiam, kami tidak berani memberi tahu dia betapa penolakan yang tidak dipercaya oleh para siswa ini membuat kami jengkel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN