Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Riset Seks Manusia dan Hewan, Dapat Menghilangkan Konflik

9 Februari 2020   15:18 Diperbarui: 9 Februari 2020   15:22 99 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Riset Seks Manusia dan Hewan, Dapat Menghilangkan Konflik
Riset Seks Manusia, Dapat Menghilangkan Konflik

Tulisan  ini meminjam kerangka utama pada buku Donald S. Marshall., Human sexual behavior;: Variations in the ethnographic spectrum Hardcover. 1971.  Pada tahun 1971, antropolog Donald S. Marshall menerbitkan studi tentang suku yang disebut Mangaia Kepulauan Cook (dekat dengan Selandia Baru). 

Dia menemukan bahwa Mangaia memberikan penekanan khusus pada kebutuhan seksual wanita. Adalah umum bagi wanita yang lebih tua untuk memberikan "pelajaran seks" kepada anak laki-laki remaja yang menunjukkan berbagai cara memberikan kesenangan kepada seorang wanita, termasuk seks oral, stimulasi klitoris dengan jari, dan berbagai teknik bercinta yang berbeda. Pada akhirnya, anak-anak lelaki itu diharapkan dapat memberi wanita banyak orgasme, dan jika mereka tidak mencapai kata standar yang disyaratkan menyebar dan mereka merasa sulit untuk mendapatkan pasangan seksual. 

Orang tua mendorong anak perempuan untuk berhubungan seks dengan pria yang berbeda untuk membantu mereka menemukan pasangan menikah yang cocok. Pada usia 18 tahun, baik pria dan wanita Mangaians biasanya berhubungan seks beberapa kali seminggu.

Sebelumnya para antropolog mempelajari kelompok-kelompok di Polinesia dan menemukan bahwa itu adalah umum bagi remaja untuk tidur di asrama komunal, jauh dari orang dewasa, di mana mereka secara teratur melakukan hubungan seks dengan pasangan yang berbeda. 

Anak perempuan memulai hubungan seksual sesering anak laki-laki dan tidak pernah dianggap negatif karena maju secara seksual dan tanpa hambatan. 

Setelah masa remaja , orang-orang mulai menjalin ikatan, tetapi bahkan pada saat itu, hubungan seks di luar nikah adalah umum, dengan praktik-praktik yang mirip dengan apa yang kita sebut "bertukar istri" atau "berayun." (Antropolog   menemukan   kelompok tersebut menggunakan kontrasepsi tanaman untuk mengurangi risiko kehamilan yang tidak diinginkan.)

Dan seperti prediksi Prescott, kelompok-kelompok semacam itu juga sangat egaliter, dengan praktik berbagi yang sangat maju dalam hal makanan, harta, dan pengambilan keputusan . 

Wanita juga tidak memiliki status yang lebih rendah daripada pria. Ketika tinggal bersama orang-orang Trobriander di Mikronesia (kelompok pulau lain, dekat dengan Polinesia) selama awal abad ke-20, antropolog Inggris Branislaw Malinowski menemukan ada tingkat perilaku anti-sosial dan kekerasan yang sangat rendah. 

Karena kurangnya kepemilikan dan pentingnya mereka berbagi, kejahatan seperti pencurian dan perampokan praktis tidak diketahui. Faktanya, perilaku kerja sama yang sama dan berbagi yang diterapkan Trobriander pada seks diperluas ke setiap aspek kehidupan.   

Ada   beberapa budaya modern yang menggambarkan hubungan antara kebebasan seksual dan kondisi sosial yang sehat. Wilayah-wilayah Skandinavia, seperti Swedia dan Denmark, memiliki tingkat keterbukaan dan kebebasan seksual yang tinggi, dan pada saat yang sama, mereka sangat egaliter, dengan tingkat konflik sosial dan kekerasan yang rendah. Ini  tentunya bukan kebetulan bahwa negara-negara tersebut secara teratur muncul di peringkat teratas survei kesejahteraan dan kepuasan hidup di seluruh dunia.

Seks mendamaikan dan menghindari perang;  Riset ini oleh ahli zoologi Frans de Waal dengan pendekatan seni mimesis atau meniru perilakuk pada hewan,. Hewan tersebut sejenis moyet, atau orang hutan. Dalam riset itu disebut Bonobo   bersama dengan simpanse  adalah kerabat terdekat kera manusia. Mereka terkait erat dengan kita seperti rubah dengan anjing.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x