Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pantheon Yunani

24 Januari 2020   22:21 Diperbarui: 24 Januari 2020   22:21 25 4 1 Mohon Tunggu...
Pantheon Yunani
Pantheon Yunani, Dokumen Pribadi

Kata pantheon, yang merujuk pada semua dewa budaya tertentu, berasal dari bahasa Yunani (semua) dan theoi (dewa). Pantheon Yunani kuno terdiri dari dewa-dewa Olimpia dan dewa-dewa besar lainnya, bersama dengan banyak dewa kecil dan dewa.  Dewa Olimpiade. Dewa utama, enam dewa dan enam dewi, tinggal di Gunung Olympus, puncak tertinggi di Yunani. 

Zeus (disebut Yupiter oleh orang Romawi) adalah raja para dewa dan memerintah semua dewa lain dan wilayah mereka. Dia adalah pelindung keadilan, kekuasaan raja, otoritas, dan tatanan sosial. Namun, kehidupan pribadinya agak kacau. Banyak mitos bercerita tentang hubungan cintanya dengan berbagai dewi, Titans, dan wanita manusia   dan efeknya.

Kisah-kisah tentang para dewa   bersama dengan makhluk-makhluk gaib lainnya, para dewa, pahlawan, dan manusia biasa  menggambarkan tema-tema utama mitologi Yunani. 

Mereka menjelaskan bagaimana dunia terbentuk dan memberikan contoh bagaimana orang seharusnya dan tidak seharusnya hidup. Mitos-mitos itu memberikan dukungan bagi gagasan masyarakat Yunani tentang masyarakat, terutama negara-kota.

Asal-usul Dewa dan Manusia. Tema generasi muda yang mengatasi penatua mereka menelusuri sejarah para dewa Yunani. Penciptaan dimulai dengan Kekacauan, pertama-tama dibayangkan sebagai celah antara bumi dan langit tetapi kemudian sebagai kebingungan tanpa bentuk. Sang ibu dewi, Gaia, bumi, muncul dan melahirkan Uranus, langit. 

Bergabung dengan Uranus, ia hamil dengan enam Titans pria dan wanita. Tetapi sebelum anak-anak ini lahir, Uranus harus dipisahkan dari Gaia. Cronus *, Titan termuda, memotong organ seksual ayahnya dan melemparkannya ke laut. Aphrodite lahir dari buih tempat mereka mendarat.

Ada 12 Titans dikawinkan satu sama lain dan dengan nimfa. Cronus menikahi saudara perempuannya, Rhea (Roman Cybele). Mungkin mengingat apa yang telah dia lakukan pada ayahnya sendiri, Cronus menelan anak-anaknya ketika mereka dilahirkan. 

Namun, ketika Rhea melahirkan Zeus, dia menipu Cronus dengan mengganti batu yang dibungkus pakaian bayi untuk ditelannya. Belakangan, ketika Zeus tumbuh dewasa, seorang Titan wanita bernama Metis memberi Cronus minuman yang membuatnya memuntahkan saudara dan saudari Zeus. Mereka membantu Zeus mengalahkan para Titan dan menjadi dewa tertinggi. 

Zeus kemudian menikahi Metis. Namun, karena ramalan bahwa anak-anaknya akan menjadi bijak dan kuat, dia menelannya sehingga anak-anaknya tidak bisa menyakitinya. Putri mereka, Athena, tumbuh dewasa dari kepala Zeus.

Perkawinan para dewa dan dewi menghasilkan sisa panteon. Adapun manusia, satu mitos mengatakan bahwa mereka muncul dari tanah. Yang lain mengatakan bahwa Zeus membanjiri bumi dan menenggelamkan semua manusia karena mereka tidak menghormati para dewa. Deucalion dan Pyrrha, putra dan menantu saudara lelaki Zeus Prometheus, selamat dari banjir di atas kapal. Setelah itu mereka menciptakan ras manusia saat ini dari batu, yang mereka lemparkan ke tanah berlumpur.

Generasi pembaca bertanya-tanya apakah mitos besar Yunani didasarkan pada kisah nyata. Salah satu pembaca yang memutuskan untuk menyelidiki adalah arkeolog Jerman Heinrich Schliemann. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x