Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Artikel Utama

Medusa, Simbol Perlawanan Kebencian pada Wanita

21 Januari 2020   03:06 Diperbarui: 21 Januari 2020   09:52 518 10 3 Mohon Tunggu...
Medusa, Simbol Perlawanan Kebencian pada Wanita
wikimedia.org

Sejak zaman peradaban Barat awal, ketika mitos masih ditempa dalam api dan batu, masyarakat telah terpesona dengan imajinasi Yunani kuno. Kisah dewa, Titans, dan raksasa yang mengisi dongeng anak-anak. Sementara berbagai monster mitologis telah memikat penonton di layar lebar. Namun, tidak ada karakter yang sepopuler Medusa, monster yang bisa mengubah pria menjadi batu hanya dengan sekali pandang.

Tidak seperti tokoh mitologi Yunani lainnya, sebagian besar dari kita tahu siapa dan bagaimana Medusa, meski kita tidak dapat mengingat detail mitosnya. Sketsa karakternya, mungkin termasuk ular, mata maut, dan rasa kehancuran, cukup menggambarkan.

Dalam bukunya, Literature and Fascination, Sibylle Baumbach, berpendapat mitos tersebut telah bertahan sebagian berkat selera kita yang meningkat akan narasi besar dan daya tarik yang sering berputar di sekitar rayuan wanita berbahaya. Medusa sekarang menjadi "gambar multimoda tentang keracunan, ketakutan, dan daya tarik yang memikat."

Di dunia kuno, Medusa multidimensi. Vas dan ukiran menggambarkan dirinya telah dilahirkan sebagai Gorgon, tetapi itu perlahan berubah.

Yang pertama menjelajahi kisah asalnya dengan benar dalam sastra adalah penyair Romawi Ovid, yang merinci transformasinya dalam Metamorphoses sekitar 8 sebelum masehi (SM).

Menurut Ovid, Medusa pernah menjadi gadis muda yang cantik, satu-satunya makhluk hidup dari tiga saudara perempuan yang dikenal sebagai Gorgon.

Kecantikannya menarik perhatian dewa laut Poseidon, yang kemudian memperkosanya di kuil suci Athena.

Athena marah besar. Athena kemudian mengubah Medusa menjadi monster dengan kemampuan mematikan untuk mengubah siapa pun yang memandang wajahnya menjadi batu berambut ular.

Namun, menceritakan kembali mitos yang populer, berfokus pada apa yang terjadi selanjutnya, Perseus leboh memiliki peranan, dan utama. Sang dewa dikirim oleh Polydectes, Raja Serifos, dalam upaya untuk membawa kembali kepala Medusa. 

Menggunakan perisai perunggu reflektif untuk melindungi matanya, Perseus memenggal kepala Medusa, melepaskan kuda bersayap, Pegasus, setelah lehernya yang terputus. 

Setelah menggunakan tatapan membatu untuk mengalahkan musuh-musuhnya dalam pertempuran, Perseus memberikan kepala Gorgon ke Athena--sekaligus menjadikan tampilan pada perisai miliknya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN