Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Mitos Yunani Kuna Tragedi Medusa dan Perseus

20 Januari 2020   15:20 Diperbarui: 20 Januari 2020   15:27 361 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mitos Yunani Kuna Tragedi Medusa dan Perseus
dok.pribadi

Mitos Yunani Kuna Tragedi Medusa dan Perseus

Mitos Yunani Kuna Medusa dan Perseus adalah metafora untuk keangkeran dan bagaimana sebenarnya mungkin untuk menyelamatkan diri melalui seni dalam memperoleh apa yang disebut kebudayaan atau Pegasus. 

Bagi yang lain, di sisi lain, itu mewakili mitos feminine yang berani keluar melampaui tatanan, di mana perempuan yang dianiaya menjadi mengerikan mampu melakukan transformasi diri menjadi unggul dan melampaui martabat sebelumnya. Dalam gambar, tanpa diragukan lagi, menakutkan dan mengejutkan siapa pun yang berdiri di depannya.

Ada beberapa versi mitos Medusa dan Perseus. Namun, yang paling klasik menceritakan keduanya memiliki latar belakang yang tragis. Medusa adalah salah satu dari tiga ngarai, semua putri Pasukan dan Keto. Dari ketiganya, Medusa adalah yang paling cantik dan juga satu-satunya yang fana. Kecantikannya memicu kekaguman antara dewa dan manusia.

Beberapa mengatakan   dia memikat Poseidon dengan sangat kuat sehingga dia memperkosanya di atas marmer dalam tempo Athena. Namun, Athena tidak mentolerir penodaan semacam itu dan, sebagai konsekuensinya, memutuskan untuk mengubah Medusa menjadi monster yang mengerikan, seperti saudara perempuannya. Dia memberikan tangan logam dan taringnya yang tajam. Tiba-tiba, rambut indah Medusa berubah menjadi ular.

Selain itu, dia memberikan matanya dari mana cahaya mengerikan keluar. Sejak itu, semua orang yang memandang wajahnya akan berubah menjadi batu. Terakhir, dia mengeksposnya ke dunia orang hidup. Medusa sedang hamil. Sejak saat itu, dia menjadi salah satu monster yang paling ditakuti.

Mitos Medusa dan Perseus mengatakan pada teks di  oracle, raja Argos menemukan putra putrinya akan membunuhnya. Untuk menghindari nubuat ini menjadi kenyataan, ia mengunci putrinya, Danae di ruang perunggu kedap udara yang ia tempatkan di tempat bawah tanah. Namun, Zeus jatuh cinta padanya. Dia membuahinya dengan menjadi pancuran emas yang menembus ruangan.

Kemudian, Perseus lahir. Tangisannya memberi tahu kakek tentang apa yang terjadi. Raja kemudian memutuskan untuk mengunci Danae dan Perseus di peti kayu dan melemparkannya ke laut. Keduanya diselamatkan di sebuah pulau. Perseus tumbuh dan menjadi pria muda yang cantik yang ingin tinggal bersama ibunya. Kemudian, Perseus berjanji untuk membunuh Medusa sebagai cara untuk menghindarinya.

Athena, yang menyimpan kebencian lama terhadap Medusa, menawarkan untuk membantunya, dan begitu pula Hermes. Mereka membimbingnya untuk pergi ke Graeaes. Ini adalah tiga tetua kenabian, kerabat Medusa, yang hanya memiliki satu mata dan satu gigi. Pada suatu saat ketika mereka tidak memperhatikan, Perseus melepaskan mata dan gigi mereka. Sebagai imbalan untuk mengembalikan mereka, mereka harus menunjukkan jalan ke Nimfa.

Mitos Medusa dan Perseus mengatakan   ketika pemuda pemberani itu mencapai nimfa, mereka memberinya sandal bersayap sehingga ia bisa terbang di udara. Mereka juga menyerahkan helm Hades, yang terbuat dari kulit anjing. Siapa pun yang membawanya akan menjadi tidak terlihat. Akhirnya, mereka memberinya kantong pelana. Sementara itu, Hermes memberinya sabit tajam dan perisai yang bersinar.

Perseus sepenuhnya bersenjata dan siap untuk pergi mencari ngarai. Dalam perjalanannya, ia menemukan banyak patung batu. Menariknya, mereka adalah tubuh orang-orang yang telah mengunjungi tempat itu dan menatap wajah Medusa. Dia tahu dia harus berhati-hati, jadi dia memutuskan untuk menunggu saat yang tepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN