Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Spiritualitas Santo Petrus Canisius

18 Januari 2020   11:02 Diperbarui: 18 Januari 2020   11:11 110 0 0 Mohon Tunggu...
Spiritualitas Santo Petrus Canisius
Dokpri

Spiritualitas Santo Petrus  Canisius SJ

Petrus  Canisius SJ lahir di Belanda pada 8 Mei tahun 1521, dan meninggal 21 Desember 1597.  Petrus  Canisius SJ  setelah belajar di Cologne ia bergabung dengan Serikat Yesus dan ditahbiskan pada 1546. 

Ia dikirim ke Jerman, di mana selama bertahun-tahun ia berjuang untuk mempertahankan dan mengkonsolidasikan iman Katolik dengan menulis dan berkhotbah. 

Di antara karya-karyanya, Katekismusnya memiliki kebanggaan tempat. Dia wafat pada tahun 1597 di Fribourg di Swiss, dan dikanonisasi serta dinyatakan sebagai Doktor Gereja oleh Paus Pius XI pada tahun 1925.

Seperti banyak tokoh pada masanya, ia menentang keinginan orangtuanya untuk belajar teologi, dan ia pada awalnya sangat dipengaruhi oleh Devotio Moderna, sebuah gerakan pietistik awam. 

Ketika dia belajar di Universitas Cologne dia bertemu dan diarahkan mundur oleh Pierre Favre. Petrus  Canisius SJ menyelesaikan Latihan Rohani St Ignatius Loyola dan kemudian menjadi anggota ke delapan dari Serikat Yesus. Selama tiga dekade setelah profesinya di Serikat,  bekerja untuk pendirian kembali Gereja Katolik di Jerman, yang telah sangat terguncang oleh Reformasi.

Petrus  Canisius SJ mendirikan rumah Jesuit pertama di Jerman pada tahun 1544 di Cologne, satu-satunya kota Jerman tetap setia kepada Roma. Pada saat para Jesuit pertama muncul di Jerman, Luther, Eck dan semua pemberontak Reformasi lainnya telah menghilang dari tempat kejadian.

Meskipun demikian, sepertinya Reformasi akan benar-benar menang; memang, 90 persen dari populasi sudah pindah ke Protestan. Gereja Katolik, yang mengalami demoralisasi dan tidak teratur, tidak lagi dapat memberikan perlawanan serius terhadap berlanjutnya penyebaran doktrin baru ini, dan bahkan di Roma pemisahan diri Jerman sepenuhnya dari Gereja diharapkan dalam waktu dekat.

Setelah Perdamaian Augsburg pada 1555 dan pengakuan resmi kehadiran Lutheran di Kekaisaran Romawi, konsolidasi posisi Katolik menuntut renovasi spiritual yang mendalam. 

Pada bulan Juni 1556, Canisius diangkat oleh Ignatius untuk menjadi pemimpin pertama dari Provinsi Serikat Serikat Jesus di Jerman. Sejak awal Jesuit menyadari   kampanye yang berhasil melawan Reformasi hanya dapat dilakukan jika kondisi di dalam imamat Katolik ditingkatkan. 

Seperti yang ditulis Favre: "Bukan itu masalahnya  Lutheran telah menyebabkan pemisahan begitu banyak orang dari Gereja Roma melalui kebenaran ajaran mereka yang kelihatannya benar: kesalahan terbesar atas perkembangan ini terletak pada ulama kita sendiri."   Dengan demikian, para Jesuit muncul di Jerman tidak pada awalnya sebagai penentang Protestan, tetapi sebagai pembaru imamat Katolik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x