Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Indentitas Transgender [1]

17 Januari 2020   00:16 Diperbarui: 17 Januari 2020   00:23 167 2 0 Mohon Tunggu...
Indentitas Transgender [1]
dok. pribadi

Identitas Transgender [1]

Identitas transgender secara historis dihadapkan dengan penghapusan oleh komunitas cisgender, khususnya dengan dipaksa menggunakan terminologi cisgender untuk mendefinisikan pengalaman mereka yang tidak sesuai.

Ini prasasti cisgender sistemik pada identitas transgender terlihat jelas melalui Bernice Hausman cara membaca narasi transgender, membawanya untuk menyimpulkan transgender palsu individu mengabadikan biner cisgender. Saya berpendapat bahwa analisis Hausman menyangkal individu trans itu hak untuk berbicara untuk diri mereka sendiri, sehingga menyangkal mereka agen untuk menciptakan narasi mereka sendiri.

Setelah bangun dari bentuk khusus kekerasan gender ini, komunitas transgender harus menciptakan metode mereka sendiri konstruksi dan analisis naratif. Dengan membaca ulang gender ke dalam diskusi Maurice Merleau-Ponty tentang seksualitas, saya membuat trans fenomenologi sebagai cara untuk membaca dan menganalisis narasi trans.

Berfokus pada Deskripsi Merleau-Ponty tentang seksualitas mencerminkan secara timbal balik eksistensi melalui studi kasusnya tentang gadis yang patah hati," melalui narasi, kita melihat gender mencerminkan secara timbal balik adanya.

Menerapkan kerangka kerja ini untuk membaca ulang narasi transgender, dengan tidak hanya menunjukkan bagaimana gender itu sesungguhnya hidup, tetapi menawarkan gagasan unik positif identitas transgender dengan berfokus pada milik individu deskripsi tentang diri mereka sendiri, sehingga mendapatkan kembali narasi trans dengan istilah transgender ke dalam karya fenomenologis Maurice Merleau-Ponty.

Maurice menggambarkan seksualitas sepenuhnya mencerminkan dan tercermin dalam keberadaan, membangun dan kemudian menerapkan khususnya fenomenologi transgender ke narasi.

Melalui metode ini, tidak hanya menunjukkan melalui narasi ini bagaimana gender benar-benar dijalani , tetapi tawarkan secara unik akun positif identitas transgender dengan berfokus pada milik individu deskripsi tentang diri mereka sendiri, sehingga memperoleh kembali narasi trans dengan istilah transgender.

Ahli teori feminis Bernice Hausman berdiri di garis panjang analisis medis yang menindas narasi transgender. Kebutuhan akan fenomenologi trans yang nantinya akan saya buat termotivasi oleh cara Hausman menuliskan pengobatan dan gendernya sendiri bahasa esensialis ke narasi transgender.

Dalam karyanya "Tubuh, Teknologi, dan Gender dalam Autobiografi Transeksual," melihat narasi trans sebagai makan dan diberi makan oleh wacana medis, menyebarkan stereotip gender. Hausman mengklaim identitas waria "kompromi dengan pemahaman resmi 'gender' dipisahkan dari seks biologis, "sementara pada kenyataannya perbedaan inilah yang ada di jantung pengalaman transgender.

Bagi Hausman, kisah "sejarah yang masuk akal" konon dikembangkan oleh waria individu yang akan disetujui untuk operasi pemindahan jender melanggengkan satu, total "sejarah resmi". "Sejarah resmi" ini menggambarkan individu trans sebagai memiliki "tubuh yang salah," konsepsi yang melanggengkan tidak ambigu, gender-norma stereotip dalam identitas trans.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x