Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Episteme Chiasma [1]

16 Januari 2020   23:03 Diperbarui: 16 Januari 2020   22:59 12 2 0 Mohon Tunggu...
Episteme Chiasma [1]
koleksi pribadi

Episteme Chiasma [1]

Namun, perilaku kromosom selama meiosis memberikan bukti terkuat karena pembawa gen. Pada tahun 1902 ilmuwan Amerika Walter S. Sutton melaporkan pengamatannya tentang aksi kromosom selama pembentukan sperma di belalang. Sutton telah mengamati bahwa, selama meiosis,  setiap kromosom (terdiri dari dua kromatid) dipasangkan dengan kromosom yang secara fisik serupa.

Kromosom homolog ini terpisah selama meiosis, dengan satu anggota dari masing-masing pasangan pergi ke sel yang berbeda. Dengan asumsi  satu anggota dari masing-masing pasangan homolog berasal dari ibu dan yang lainnya berasal dari pihak ayah, inilah peristiwa yang memenuhi perilaku gen yang didalilkan dalam hukum pertama Mendel.

Sekarang diketahui  jumlah kromosom dalam nukleus biasanya konstan pada semua individu spesies tertentu   misalnya, 46 dalam manusia,  40 tahun di tikus rumah,  8 di cuka lalat (Drosophila melanogaster ; kadang-kadang disebut lalat buah), 20 in jagung (jagung), 24 dalam tomat,  dan 48 di dalam kentang Dalam organisme yang bereproduksi secara seksual, angka ini disebut jumlah kromosom diploid,  karena mewakili dosis ganda kromosom yang diterima dari dua orang tua. Inti gamet, bagaimanapun, mengandung setengah jumlah kromosom ini, atau nomor haploid . Dengan demikian, gamet manusia mengandung 23 kromosom, sementara Drosophila gamete berisi empat. Meiosis menghasilkan gamet haploid.

Fitur penting dari meiosis ditunjukkan pada diagram . Demi kesederhanaan, sel induk diploid terbukti mengandung sepasang kromosom homolog, satu anggota diwakili dengan warna biru (dari ayah) dan yang lain berwarna merah (dari ibu). Pada tahap leptotene kromosom muncul sebagai benang yang panjang dan tipis. Di pachytene mereka berpasangan, bagian yang sesuai dari dua kromosom berbaring berdampingan. Kromosom kemudian menggandakan dan berkontraksi menjadi kromatid berpasangan.

Pada tahap ini pasangan kromosom dikenal sebagai tetrad, karena terdiri dari empat kromatid.  pada tahap ini peristiwa yang sangat penting terjadi: bagian kromosom ibu dan ayah dipertukarkan. Proses pertukaran ini, disebut menyeberang,  menghasilkan kromatid yang mencakup gen paternal dan maternal dan akibatnya memperkenalkan kombinasi genetik baru. Pembelahan meiotik pertama memisahkan tetrad kromosom, dengan kromosom paternal (yang kromatidnya sekarang mengandung beberapa gen maternal) menuju satu sel dan kromosom maternal (berisi beberapa gen paternal) menuju ke sel lain. Selama pembelahan meiosis kedua kromatid terpisah.

Sel diploid asli telah memunculkan empat gamet haploid (hanya dua yang diperlihatkan dalam diagram). Tidak hanya penurunan jumlah kromosom terjadi, tetapi anggota tunggal yang dihasilkan dari setiap pasangan kromosom homolog mungkin merupakan kombinasi baru (melalui persilangan) gen yang ada dalam sel diploid asli.

Misalkan kromosom merah yang ditunjukkan dalam diagram membawa gen untuk albinisme,  dan kromosom biru membawa gen untuk pigmentasi gelap. Jelas  kedua alel gen akan mengalami segregasi pada meiosis dan setengah dari gamet yang terbentuk akan mengandung gen albino dan setengah lainnya gen pigmentasi.

Mengikuti skema dalam diagram, kombinasi acak gamet dengan gen albino dan gen pigmentasi akan memberikan dua jenis homozigot dan satu jenis heterozigot dalam rasio 1: 1: 2. Hukum segregasi Mendel dengan demikian merupakan hasil dari perilaku kromosom saat meiosis. Hal yang sama berlaku untuk hukum kedua, yaitu bermacam-macam kebebasan.

Pertimbangkan pewarisan dua pasang gen, seperti faktor Mendel untuk pewarnaan benih dan permukaan biji dalam kacang polong; gen-gen ini terletak pada pasangan kromosom yang berbeda. Karena anggota ibu dan ayah dari berbagai pasangan kromosom berbeda-beda secara independen, demikian pula gen yang dikandungnya. Ini menjelaskan, sebagian, variasi genetik terlihat di antara keturunan dari pasangan orang tua yang sama. Sebagaimana dinyatakan di atas, manusia memiliki 46 kromosom dalam sel-sel tubuh dan dalam sel (oogonia dan spermatogonia) dari mana sel-sel kelamin muncul.

Pada meiosis 46 kromosom ini membentuk 23 pasang, salah satu kromosom dari masing-masing pasangan adalah dari ibu dan yang lainnya dari ayah. Beraneka ragam independen, kemudian, mampu menghasilkan 2 23,  atau 8.388.608, jenis sel seks dengan kombinasi yang berbeda dari kromosom nenek dan nenek. Karena setiap orang tua memiliki potensi menghasilkan 2 23 jenis sel seks, jumlah total kombinasi yang mungkin dari kromosom grandparental adalah 2 23 2 23 = 2 46 .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x