Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kajian Literatur Freud, "Musa dan Monoteisme"

15 Januari 2020   23:26 Diperbarui: 16 Januari 2020   00:06 45 1 0 Mohon Tunggu...
Kajian Literatur Freud, "Musa dan Monoteisme"
dok. pribadi

Analisis Literatur Sigmund Freud "Musa dan Monoteisme"

Sigmund Freud lahir di Moravia pada 1856, tetapi keluarganya pindah ke Wina hanya beberapa tahun kemudian. Pada 1881 lulus sebagai MD dan bekerja di Rumah Sakit Umum Wina selama beberapa tahun, meneliti penggunaan klinis kokain. Pada 1885-86 ia belajar di Paris di bawah bimbingan Jean-Martin Charcot (1825-93), seorang ahli saraf Prancis yang membuat penelitian perintis tentang histeria.

Pada tahun yang sama Freud kembali dari Paris, memulai praktiknya sendiri, di mana ia mengobati penyakit saraf dan semakin berfokus pada psikologi. Pada tahun 1902 Sigmund Freud diangkat sebagai profesor neurologi yang luar biasa di Universitas Wina, posisi yang dipegangnya sampai ia berangkat ke Inggris pada tahun 1938, untuk melarikan diri dari Nazisme.

Pada tahun 1896, pada tahun yang sama ayahnya meninggal, ia menggunakan istilah psikoanalisis untuk pertama kalinya. Pada akhir abad ini, pada bulan November 1899, The Interpretation of Dreams diterbitkan. Pada tahun 1906 Sigmund Freud berteman dan mulai bekerja sama dengan Carl G. Jung dari Swiss. Totem dan Taboo, yang diterbitkan pada awalnya sebagai empat artikel majalah terpisah pada tahun 1912-13, mempresentasikan teori-teori yang bertentangan dengan model penjelasan Jung yang muncul.

Pada 1927, Freud menerbitkan The Future of a Illusion, di mana ia mendiskusikan asal usul agama dan dengan jelas mengakui ateismenya sendiri. Musa dan Monoteisme diterbitkan pada tahun 1939, pada tahun yang sama Freud meninggal.

Pada buku Musa dan Monoteisme , yang diterbitkan pada tahun 1939, pada tahun yang sama Freud meninggal, dengan berani mengulang teorinya dari Totem dan Taboo, meskipun telah menerima kritik yang substansial untuknya, selama seperempat abad sejak diterbitkan. Jika ada menyatakannya dengan reservasi lebih sedikit:

Keyakinan yang saya peroleh seperempat abad yang lalu, ketika saya menulis buku saya tentang Totem dan Taboo (pada tahun 1912), dan itu hanya menjadi lebih kuat sejak itu.

Sejak saat itu saya tidak pernah meragukan fenomena religius harus dipahami hanya pada model gejala neurotik individu, yang begitu akrab bagi kita, sebagai kembalinya peristiwa penting yang telah lama terlupakan dalam sejarah purba manusia. keluarga, mereka berutang karakter obsesif mereka ke asal itu dan karena itu memperoleh efek mereka pada umat manusia dari kebenaran historis yang dikandungnya.

Dia memberikan bentuk narasi ringkasan peristiwa primordial pembunuhan ayah, lebih tepatnya dan to the point daripada di buku sebelumnya, dan mulai dengan reservasi berikut, yang lebih samar-samar tersirat dalam Totem dan Taboo:

Kisah ini diceritakan dengan cara yang sangat singkat, seolah-olah apa yang dalam kenyataannya membutuhkan waktu berabad-abad untuk mencapainya, dan selama waktu yang lama itu diulangi dalam jumlah yang tak terhitung, hanya terjadi sekali.

Tentu saja, itu memiliki aroma dan karakteristik dari sebuah cerita, atau mitos. Karena kejelasannya yang lancar, detail tambahan dari versinya di Totem dan Taboo, dan kemiripannya dengan banyak mitos, saya tidak dapat menahannya untuk mengulanginya secara keseluruhan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x