Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Manusia Gua dan Kebodohan

14 Januari 2020   23:42 Diperbarui: 14 Januari 2020   23:50 40 3 2 Mohon Tunggu...
Manusia Gua dan Kebodohan
dok. pribadi

Pada alegori gua, mungkin gambar Platon yang paling terkenal, dalam Buku VII Republik, filsuf mengemukakan pertimbangan alegoris (allegoria) tentang sifat kebenaran (aletheia), dan bagaimana hal ini berkaitan dengan keberadaan manusia. Alegori gua menempatkan pada tampilan konflik abadi (enantia) antara penampilan dan kenyataan.

Namun sebelum Republik tiba pada pertanyaan esensial tentang perbudakan manusia untuk ketidaktahuan yang dipaksakan sendiri, Platon pertama kali menawarkan definisi dan penjelasan tentang sifat manusia.

Platon tidak mempertimbangkan pertanyaan tentang kepentingan sosial/politik sampai ia mengusulkan definisi metafisik/antropologis tentang sifat manusia. Tanpa pemahaman manusia sebagai entelcheia, atau jiwa yang mencari penyelesaian dalam bidang spasial/temporal, tidak ada penafsiran pemikiran Platon yang dapat secara efektif mengatasi masalah sosial/politik.

Republik dimulai dengan Socrates menjelaskan klaimnya manusia yang adil adalah manusia yang bahagia, par excellence. Socrates berpendapat untuk memiliki kehidupan yang bahagia dan baik, manusia pertama-tama harus memiliki gagasan tentang tujuan akhir keberadaan manusia.

Inilah yang dia maksud dengan kehidupan yang diperiksa. Kebajikan (arete), kemudian, berfungsi sebagai dasar dari seni hidup. Socrates memberi tahu orang-orang lain yang berkumpul di rumah Cephalus, termasuk Glaucon, Adeimantus, Polemarchus, Euthydemus, dan Thrasymachus, manusia yang benar-benar adil tidak ingin tampak adil, tetapi untuk benar-benar mewujudkan dan menjalankan keadilan.

Tentu saja, ini membutuhkan lebih banyak usaha dan niat baik daripada sekadar tampil adil; untuk menjadi orang yang benar-benar harus menunjukkan kebajikan dalam tindakan kita.

Keyakinan Sokrates ini kemudian disangkal oleh Thrasymachus, yang berpendapat orang yang tidak adil menunjukkan kecerdasan atasannya dalam terlihat adil. Thrasymachus berusaha untuk menunjukkan tipe orang seperti ini selalu berhasil melalui penampilan keadilan yang terhina.

Afrasasi dan kesederhanaan dalam masalah keadilan, kata Thrasymachus kepada Socrates, adalah cara yang lebih efisien untuk mencapai pengakuan daripada praktik keadilan sejati. Thrasymachus menganggap kecerdasan sebagai kelicikan. Ini memungkinkan oportunis untuk secara efektif membingungkan kebenaran (aletheia) dengan penampilan.

Sejarah menunjukkan berapa banyak keuntungan pribadi langsung yang dapat ditawarkan kegiatan ini. Gagasan Thrasymakus tentang keadilan sebagai "benar adalah kekuatan" adalah bentuk awal dari apa yang kelak akan disempurnakan oleh Marx sebagai "tujuan yang membenarkan cara".

Mengutip tarik ulur perang antara dua alur pemikiran tentang kebajikan ini lebih dari sekadar menetapkan gagasan moralitas Platon. Platon tidak dapat mencapai yang terakhir tanpa terlebih dahulu menunjukkan bagaimana moralitas didasarkan pada esensi, yang dikomunikasikan kepada manusia melalui bentuk-bentuk.

Interaksi yang ada antara oposisi penampilan dan kenyataan adalah komponen utama dari metafisika Platon. Misalnya, oposisi antara alasan ilahi dan irasionalitas adalah tema utama Statesman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN