Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Platon Buku Republik tentang Etika [4]

15 Januari 2020   12:56 Diperbarui: 15 Januari 2020   13:05 7 0 0 Mohon Tunggu...
Episteme Platon Buku Republik tentang Etika [4]
Dokpri

Episteme  Platon Pada Buku Republik Untuk Tema Etika [4]

Komplikasi kedua adalah bahwa beberapa orang tidak diperintah dengan sempurna oleh satu bagian jiwa, tetapi menjadi subyek dari konflik yang berkelanjutan antara, katakanlah, sikap yang mendukung melakukan apa yang terhormat dan sikap nafsu yang mendukung pengejaran kencan yang memalukan. 

Socrates tidak berkonsentrasi pada orang-orang ini, juga tidak mengatakan seberapa umum mereka. Tetapi dia mengakui keberadaan mereka (544c--d, dan 445c). Terlebih lagi, terjadinya akrasia tampaknya membutuhkan keberadaan mereka. Karena jika aku diperintah dengan sempurna oleh rohku, maka aku mengambil kebaikanku untuk menjadi apa yang terhormat, dan bagaimana aku bisa menjadi akatis? 

Semangat dan alasan saya sejalan, sehingga tidak akan ada preferensi rasional yang kuat tentang apa yang terbaik menurut semangat. Anda mungkin mengira bahwa selera saya dapat mengatasi perasaan saya tentang apa yang terhormat, tetapi dalam kasus itu, tampaknya saya, bagaimanapun, tidak sepenuhnya dikuasai oleh roh saya. 

Hal-hal mungkin tampak berbeda dengan orang-orang yang diperintah oleh selera makan mereka. Tentu saja, jika saya benar-benar diperintah oleh nafsu makan, maka saya akan rentan terhadap akasia dari jenis yang terburu nafsu, bertindak berdasarkan keinginan nafsu makan tanpa secara reflektif mendukung mereka dengan baik. 

Tapi akrasia terburu-buru sangat berbeda dari akrasia standar di mana saya mendukung as sebagai yang terbaik bagi saya dan pada saat itu dengan sengaja sebagai gantinya, dan standar akrasia tampaknya tidak mungkin dalam jiwa mana pun yang dikuasai dengan sempurna oleh salah satu bagian jiwa. . 

Jika Anda berpikir bahwa sikap nafsu makan yang bersaing dapat memunculkan kasus ketat standar akasia, Anda harus ingat bagaimana Socrates harus menjelaskan kasus-kasus konflik psikologis ini untuk menghindari penggandaan divisinya dalam jiwa.

Strategi umum psikologi Republik   untuk menjelaskan pemikiran dan tindakan manusia dengan merujuk pada homunculi subpersonal   tetap menarik dan bermasalah. Terlebih lagi, dialog diisi dengan pengamatan tajam dan spekulasi menarik tentang psikologi manusia. 

Beberapa di antaranya menarik kita, seperti, misalnya, pengakuan Freudian terhadap keinginan Oedipal yang muncul hanya dalam mimpi (571c-d). Teori lengkapnya kompleks, dan masih ada banyak pertanyaan tentang banyak detailnya.

Untungnya, pertanyaan-pertanyaan ini tidak harus diselesaikan di sini agar kita dapat menghibur respons Socrates terhadap tantangan Glaucon dan Adeimantus. Memang, meskipun tanggapannya didasarkan pada teori psikologis, beberapa fitur luas dari tanggapan tersebut dapat diterima bahkan oleh mereka yang menolak psikologi tripartit.

Pada Buku Empat, Socrates mendefinisikan masing-masing kebajikan utama dalam hal psikologi rumit yang baru saja ia buat sketsa. Seseorang bijak kalau-kalau sikap rasionalnya berfungsi dengan baik, sehingga bagian rasionalnya "memiliki pengetahuan tentang apa yang menguntungkan untuk setiap bagian [dari jiwa] dan untuk keseluruhan yang sama dari tiga bagian" (442c5 --8). Jadi orang yang tidak bijaksana memiliki konsepsi yang salah tentang apa yang baik baginya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x