Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Mendefinisikan tentang Episteme [3]

15 Desember 2019   08:46 Diperbarui: 15 Desember 2019   08:53 14 1 0 Mohon Tunggu...
Mendefinisikan tentang Episteme [3]
dokpri

Apa itu Episteme [3] 

Alexander memperkenalkan gagasan teknik stokastik   sebuah ide penting untuk penjelasan Stoic tentang kebajikan yang baru saja kita lihat. Aristotle  sendiri mengakui sejenis pengetahuan yang berhubungan dengan hal-hal yang terjadi sebagian besar; apa yang terjadi pada sebagian besar berbeda dari apa yang mungkin atau tidak mungkin terjadi (Prior Analytics , 32b5-20).

Dalam komentarnya tentang jenis silogisme relatif terhadap apa yang terjadi sebagian besar, Alexander menyebut technai yang menggunakan jenis silogisme seperti stokastik. Akar 'stochastic' adalah kemampuan untuk membidik atau memukul. Jelas ada ambiguitas dalam anggapan tersebut. Suatu kondisi yang diperlukan untuk dapat mencapai target dengan andal adalah mampu membidik; tetapi membidik dan memukul berbeda.

Jika seseorang bertujuan dengan baik, dia biasanya memukul, tetapi kemungkinan bisa mengintervensi. Stochastic technai adalah subjek dari kontinjensi semacam ini. Alexander menyebut mereka stochastic, dalam arti dugaan. Ketika dokter, misalnya, bertujuan kesehatan, tujuannya adalah semacam dugaan, meskipun didasarkan,  perawatan ini dan itu akan menghasilkan kesehatan.

Alexander mengembangkan gagasan tentang teknik stokastik lebih lanjut dalam komentarnya tentang Topik Aristotle . Mengatasi masalah  dialektika tidak selalu mencapai tujuannya, yaitu, mengarahkan lawan bicara ke sebuah kontradiksi, ia membagi technai menjadi yang mencapai tujuan mereka dengan langkah-langkah yang pasti dan yang tidak dapat.

Materi yang diberikan, peralatan, dan kondisi lainnya, pertukangan kayu, misalnya, dapat menghasilkan rumah dengan mengikuti serangkaian langkah yang masing-masing efektif dalam cara yang ditentukan. Namun, obat tidak selalu menyembuhkan dan tentu saja tidak menyembuhkan dengan keandalan  pertukangan menghasilkan rumah.

Meskipun obat mencoba segalanya dengan kekuatannya, kesempatan dapat mengintervensi sehingga tidak mencapai tujuannya, menyembuhkan pasien. Ketika pertukangan, sebaliknya, mencoba segalanya dengan kekuatannya, ia mencapai tujuannya. Kegagalan di sini adalah hasil bukan dari kebetulan tetapi kesalahan dalam mengeksekusi teknik , seperti Alexander katakan dalam Quaestiones (Quaestio).

Untuk menandai perbedaan antara kedua jenis teknik ini, Alexander mengatakan  tugas (ergon) kedokteran adalah mencoba segala yang mungkin untuk mencapai tujuannya (telos); tetapi mencapai tujuannya tidak (sepenuhnya) dalam kekuatan kedokteran. Dia menyebut stokastik, kemudian, jenis teknik yang tugasnya adalah mencoba segala sesuatu yang mungkin untuk mencapai tujuan mereka, realisasi tujuan menjadi sasaran kebetulan.

Dalam nada yang berbeda, Alexander membuat tambahan yang menarik untuk pembedaan Aristotle  antara episteme dan teknik . Dalam catatan kebijaksanaannya dalam Book One of the Metaphysics, Aristotle  berpendapat  pengetahuan dihargai untuk kepentingannya sendiri. Di satu tempat, Aristotle  mengatakan  yang membedakan pengalaman (empeiria) dari teknik adalah  yang terakhir memiliki akun rasional, yang menjelaskan apa yang dilakukannya.

Tentu saja, orang yang berpengalaman mungkin lebih efektif daripada orang yang tidak berpengalaman yang hanya memiliki akun rasional. Tetap saja, kami menganggap pengrajin lebih bijaksana daripada yang empiris karena pengetahuannya tentang akun (Metafisika 981a 5-30). Kesimpulan yang ditekankan adalah  kebijaksanaan dicirikan oleh pengetahuan tentang sebab-sebab yang terpisah dari kegunaan mengetahui penyebabnya. Argumen lain menunjukkan  kebijaksanaan bukanlah pengetahuan yang produktif.

Karena keajaiban adalah awal dari filsafat, memuaskan keajaiban itu adalah tujuan itu sendiri. Bahkan, pengejaran semacam ini muncul ketika persyaratan kebutuhan dan kemudahan dipenuhi (Metafisika 982b 10-15). Jadi kebijaksanaan adalah pengetahuan tanpa kegunaan praktis, tujuan itu sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x