Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kajian Literatur Religion Within the Bounds of Bare Reason Kant [1]

22 November 2019   07:29 Diperbarui: 22 November 2019   07:31 0 1 0 Mohon Tunggu...
Kajian Literatur Religion Within the Bounds of Bare Reason Kant [1]
dokpri

Kajian Literatur Religion within the Bounds of Bare Reason Kant 1793 [1]

Buku ini adalah karya Immanuel Kant dengan tema adalah Religion Within the Limits of Reason Alone, Agama di dalam Batas-Batas Rasio Murni (Religion within the Bounds of Bare Reason) karya Immanuel Kant;

Literatur Religion Within the Limits of Reason Alone adalah pernyataan yang penuh semangat dari filsafat agama Kant yang dewasa. Seperti judulnya, Kant percaya pengalaman keagamaan paling baik dipahami melalui rasionalisme, gerakan filosofis penting di abad ke-18, ke-19, dan ke-20 yang berpendapat kita mengetahui beberapa hal secara intuitif, bukan melalui pengalaman, dan kita dapat menentukan kebenaran absolut tertentu dengan mengandalkan pengetahuan intuitif ini.

Dalam Agama, Kant mengeksplorasi legitimasi pengalaman keagamaan. Dia berpendapat   agama yang terorganisasi sering menghalangi pengalaman keagamaan yang sejati, sehingga mengancam perkembangan moral umat manusia. Argumen ini mencakup empat bagian.

Di Bagian Satu, Kant membahas apakah sifat dasar manusia itu jahat atau baik. Dia pikir kita memiliki kecenderungan untuk terlibat dalam perilaku yang baik, yang datang dalam tiga dorongan naluriah: menyebarkan spesies, membina hubungan yang bermakna dan stabil dengan orang lain, dan menghormati hukum moral. Kant berpikir selain kecenderungan kita untuk menjadi baik, kita memiliki kecenderungan simultan untuk kejahatan atau perilaku tidak bermoral. Kant menyarankan kita akan melihat kebenaran dari tesisnya jika kita memeriksa kejahatan di luar negeri di dunia sekitar kita. Keadaan kehidupan politik dan sosial saat ini akan meyakinkan skeptis orang membutuhkan perkembangan moral.

Dalam Bagian Dua, Kant berpendapat mungkin bagi kita untuk menjadi baik secara moral dengan mengikuti teladan Yesus Kristus, yang menolak godaan yang menggoda, dan dengan melembagakan perubahan perilaku sepenuh hati.

Dalam Bagian Tiga, Kant mengatakan adalah mungkin untuk menciptakan masyarakat yang menumbuhkan perilaku moral. Masyarakat seperti itu akan meniru "gereja tak terlihat" yang ideal, suatu asosiasi individu yang berkomitmen untuk menjalani kehidupan yang jujur secara moral. Kant mengatakan ritual dan profesi iman tidak penting untuk pembentukan komunitas agama yang sehat secara moral. Kita dapat mengetahui tugas kita untuk mematuhi hukum moral tanpa bantuan mukjizat atau praktik keagamaan yang umum.

Di Bagian Empat, Kant terus mengkritik aspek-aspek tertentu dari agama yang terorganisir. Dia mengatakan banyak agama terorganisir yang ada tidak membantu orang meningkatkan kedudukan moral mereka. Mantra, pengakuan iman, dan bahkan partisipasi yang konsisten dalam pelayanan keagamaan tidak dapat mengubah moral yang korup menjadi moral yang jujur.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x