Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Dialektika Materialisme Sejarah [1]

15 November 2019   23:44 Diperbarui: 15 November 2019   23:45 79 0 0 Mohon Tunggu...
Dialektika Materialisme Sejarah [1]
Dialektis Materialisme Sejarah [1]

Materialisme historis adalah perluasan dari prinsip-prinsip materialisme dialektik pada studi kehidupan sosial, penerapan prinsip-prinsip materialisme dialektik pada fenomena kehidupan masyarakat, pada studi masyarakat dan sejarahnya.

Ketika menggambarkan metode dialektik mereka, Marx dan Engels biasanya menyebut Hegel sebagai filsuf yang merumuskan fitur utama dialektika. Namun, ini tidak berarti   dialektika Marx dan Engels identik dengan dialektika Hegel. 

Sebagai soal fakta, Marx dan Engels mengambil dari dialektika Hegel hanya "kernel rasional," membuang shell idealis Hegel, dan mengembangkan dialektika lebih lanjut sehingga meminjamkannya bentuk ilmiah modern.

Metode Dialektis Marxis; Fitur utama dari metode dialektis Marxis adalah sebagai berikut:

Ke [1] Alam Terhubung dan Bertekad. Berlawanan dengan metafisika, dialektika tidak menganggap alam sebagai aglomerasi benda secara kebetulan, dari fenomena, yang tidak berhubungan dengan, terisolasi dari, dan tidak saling bergantung satu sama lain, tetapi sebagai keseluruhan yang terhubung dan integral, di mana benda-benda, fenomena terhubung secara organik dengan, tergantung pada, dan ditentukan oleh, satu sama lain.

Oleh karena itu, metode dialektik menyatakan   tidak ada fenomena di alam yang dapat dipahami jika diambil sendiri, diisolasi dari fenomena di sekitarnya, karena setiap fenomena di alam manapun dapat menjadi tidak berarti bagi kita jika tidak dianggap sehubungan dengan kondisi di sekitarnya.

Tetapi bercerai dari mereka; dan sebaliknya, fenomena apa pun dapat dipahami dan dijelaskan jika dipertimbangkan dalam hubungannya yang tidak terpisahkan dengan fenomena di sekitarnya, sebagai fenomena yang dikondisikan oleh fenomena di sekitarnya.

Ke [2]  Alam adalah Keadaan Gerak dan Perubahan Berkelanjutan; Berlawanan dengan metafisika, dialektika berpendapat   alam bukanlah keadaan istirahat dan imobilitas, stagnasi dan imutabilitas, tetapi keadaan pergerakan dan perubahan terus-menerus, pembaruan dan pengembangan terus-menerus, di mana sesuatu selalu muncul dan berkembang, dan sesuatu selalu hancur dan sekarat jauh.

Oleh karena itu, metode dialektik mensyaratkan   fenomena harus dipertimbangkan tidak hanya dari sudut pandang interkoneksi dan saling ketergantungan mereka, tetapi   dari sudut pandang gerakan mereka, perubahan mereka, perkembangan mereka, wujud dan keluarnya wujud mereka.

Metode dialektika menganggap penting terutama bukan apa yang pada saat tertentu nampaknya tahan lama dan sudah mulai mati, tetapi apa yang muncul dan berkembang, meskipun pada saat tertentu mungkin nampak tidak tahan lama, karena metode dialektik hanya menganggap tak terkalahkan yang muncul dan berkembang.

"Semua alam," kata Engels, "dari yang terkecil hingga yang terbesar. Dari butiran pasir ke matahari, dari protista   kepada manusia, memiliki keberadaannya dalam kehidupan abadi, muncul dan pergi keluar dari keberadaan, dalam gejolak tanpa henti, dalam gerakan dan perubahan yang tak henti-hentinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN