Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Whitehead Balwin Seleksi Organik Pada Kosmos dan Sejarah [11]

14 November 2019   23:47 Diperbarui: 14 November 2019   23:43 0 0 0 Mohon Tunggu...
Whitehead Balwin Seleksi Organik Pada Kosmos dan Sejarah [11]
Whitehead Baldwin Seleksi Organik Pada Kosmos dan Sejarah [11]

Analisis sebelumnya telah menunjukkan  teori Baldwin tentang Seleksi Organik dapat diintegrasikan dengan teori Whitehead tentang prensiensi dalam proyek untuk sampai pada kosmologi evolusioner evolusioner proses-relasional yang komprehensif, yang akan menjadi alternatif bagi prospek mekanistik dan materialistis dari biologi arus utama. 

Dalam proses integrasi ini, menjadi jelas  mode berpikir Baldwinian dan Whiteheadian masing-masing dapat memberikan banyak wawasan penting: biologis, metafisik, epistemologis, dan etis, untuk yang lain, sehingga saling memperkuat yang lain.

Sementara melestarikan "katedral" struktural  penyelidikan biologis arus utama, integrasi ini konsisten dengan beberapa tren terkini dalam teori evolusi. 

Sumber bagi proyek untuk sampai pada kosmologi evolusi proses-relasional yang komprehensif a dapat ditemukan sehubungan dengan teori-teori kemunculan biologis dan dalam penelitian lain mengenai hubungan antara warisan genetik dan lingkungan.   

Sebuah kosmologi evolusioner evolusioner proses-relasional yang komprehensif akan menekankan peran kausal yang penting dari perilaku yang dipelajari, aktivitas selektif, dan kutub mental organisme dalam memetakan arah proses evolusi, yang membentuk, sebagaimana dinyatakan Whitehead, "sisi yang diabaikan" dari mesin evolusi.

"Sebagai membentuk sudut pandang" seleksiis kritis ",   menekankan perlunya untuk secara kritis mengenali dampak negatif dari operasi selektif organisme pada organisme lain, dan untuk merefleksikan tanggung jawab etis yang diperoleh dari mereka. 

Kita mungkin berspekulasi lebih lanjut tentang apa dampak dari posisi pan-seleksiis kritis, yang akan diadopsi secara luas, dalam hal pengembangan manusia, baik budaya maupun evolusi. 

Akhirnya, argumen Baldwin untuk gagasan  kegiatan selektif organisme memainkan peran kausal dalam hal menentukan arah proses evolusi memberikan makna baru pada pernyataan akhir Whitehead dalam Proses dan Realitas, mengenai realisasi kekal pencapaian pencapaian organik, yaitu, "selalu hadir, pentingnya tindakan langsung kami yang tidak pernah padam, yang binasa dan hidup selamanya.

Sumber tulisan;

Rangkuman Bahan Kuliah Filsafat Ilmu Program Pascasarjana 2015/2016

VIDEO PILIHAN