Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Whitehead Baldwin Seleksi Organik pada Kosmos dan Sejarah [1]

9 November 2019   16:25 Diperbarui: 9 November 2019   16:27 0 1 0 Mohon Tunggu...
Whitehead Baldwin Seleksi Organik pada Kosmos dan Sejarah [1]
dokpri

Whitehead - Baldwin Seleksi Organik Pada Kosmos dan Sejarah [1]

Tulisan ini  bahan kuliah filsafat ilmu di S3  sebagai upaya mempertanyakan    bagaimana teori Seleksi Organik James Mark Baldwin ( dapat diintegrasikan dengan filosofi spekulatif Alfred North Whitehead, sebagai bagian dari upaya untuk mengembangkan evolusi proses-relasional   komprehensif kosmologi. 

Dengan demikian, ia memberikan tinjauan umum tentang teori Seleksi Organik dan menunjuk ke beberapa contoh nyata dari Kepulauan Galapagos yang menjelaskan klaim Baldwin bahwa organisme, melalui kegiatan selektif dan penyesuaian perilaku, memainkan peran kausal dalam mengarahkan proses evolusi. 

Saya menekankan beberapa kedekatan antara teori Baldwin tentang Seleksi Organik dan teori prasejarah Whitehead, terutama berfokus pada gagasan "selektivitas prehensif" yang terakhir.

Secara keseluruhan, sementara teori Seleksi Organik Baldwin memberikan landasan biologis untuk proses kosmologi evolusi relasional-proses komprehensif. untuk dikembangkan, menerangkan pentingnya teori Whitehead tentang prehension bagi teori evolusi, keseluruhan skema spekulatif Whitehead dapat, pada gilirannya, memperkuat fondasi metafisik, epistemologis, dan etika dari teori Baldwin. 

Dalam rangka menggabungkan kedua pandangan itu, saya sampai pada konsepsi yang diperbesar tentang Seleksi Organik, menempatkannya dalam konteks dengan prinsip Darwin tentang Seleksi Alam.

Pada akhir tulisan ini mengambil pertanyaan yang timbul dari etika selektivitas secara umum, dengan alasan bahwa penggabungan ide-ide Baldwin dan Whitehead merupakan "pan-seleksiisme kritis non-reduksionistik." Posisi ini berbeda dengan antagonis. sudut pandang "Seleksi" dan "Anti Seleksi" dalam perdebatan yang sedang berlangsung tentang dimensi etis evolusi Darwin.

Sebuah  kontroversi abadi telah menyangkut gagasan apakah psikolog dan filsuf, James Mark Baldwin (1861-1934) benar-benar seorang penemu faktor "baru" yang sah dalam evolusi, di mana organisme dianggap sebagai menjadi agen selektif, memiliki peran kausal yang bermakna dalam proses evolusi. 

Deskripsi Baldwin tentang "Faktor Baru dalam Evolusi," sebagaimana judul makalah seminalinya pada tahun 1895/1896 mengimplikasikan, menyiratkan  suatu prinsip penjelasan, yang sebelumnya tidak dikembangkan, sehubungan dengan proses evolusi telah sampai pada, yaitu, satu tambahan untuk prinsip Darwin tentang Seleksi alam.   Tentu saja, Baldwin, dalam menggambarkan teorinya sebagai "baru," tidak begitu tertarik pada "kebaruan" seperti ia dalam "kebenaran".  

Dalam tulisannya, Baldwin menggunakan gagasan Seleksi Organik. untuk menjelaskan bagaimana itu terjadi dengan belajar, dengan membuat akomodasi perilaku, dan dengan mengembangkan kebiasaan aktivitas baru, yaitu, dengan mentalitas mereka sendiri dan kegiatan selektif, organisme individu dapat secara tidak langsung memetakan jalannya evolusi spesies mereka.   

Seperti yang diungkapkan oleh Baldwin, teori Seleksi Organik "memperluas [s] prinsip umum seleksi melalui kesesuaian dengan aktivitas organisme   Dengan demikian, teori Baldwin dapat disebut sebagai bentuk "evolusi organisme" , "Berbeda dengan" evolusionisme materialis.   

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4