Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Schopenhauer "Apa yang Tersembunyi di Balik Dunia yang Muncul"

8 November 2019   21:29 Diperbarui: 8 November 2019   21:37 0 1 1 Mohon Tunggu...
Schopenhauer "Apa yang Tersembunyi di Balik Dunia yang Muncul"
Schopenhauer "Apa yang tersembunyi di balik dunia yang muncul"|dokpri

Apakah aku ini? Apa dunia ini? Dan bagaimana hubungan satu dengan yang lainnya? Arthur Schopenhauer (1788-1860) menjawab pertanyaan-pertanyaan ini daaaaaaengan cara yang tidak kehilangan radikalisme sampai hari ini. Dua ratus tahun yang lalu, karya utamanya, The World as Will and Imagination, muncul. Dunia sebagai Kehendak dan Imajinasi," Schopenhauer menulis  "kebenaran," hanyalah "perayaan kemenangan" yang singkat, "antara dua periode ketika dikutuk sebagai paradoksal dan diabaikan sepele."

Secara paradoks, filsafat Schopenhauer harus bekerja pada masa asalnya, di zaman idealisme, ketika masih diyakini atau diyakini   adalah roh yang menyatukan dunia.   Baginya alasan untuk jurang, logo telah menjadi jantung kegelapan. Dia menyebut sifat batin dunia "kehendak," kekuatan alam yang dinamis tetapi buta. Surat wasiat yang maknanya terletak pada kenyataan maknanya tidak memiliki makna, tetapi adil. Paradoks yang menjengkelkan untuk metafisika haus cahaya.

Tetapi wawasan ini sepele ketika mulai dipahami sebagai naturalisme dan biologisme belaka, lupa ilsafat tubuh Schopenhauer menyiratkan suatu imanensi yang menjawab pertanyaan metafisik dari "benda itu sendiri." Imanensi ilmiah adalah salah satu yang memotong pertanyaan metafisik sejak awal. Pemikiran Schopenhauer mengarah ke titik di mana, secara tradisional, pertanyaan "Apa yang tersembunyi di balik dunia yang muncul?" Apakah transisi ke semacam transendensi.

Schopenhauer  menanyakan pertanyaan ini. Dia membuka tahap yang sama di mana selain itu hanya Allah, Yang Mutlak, Roh yang memiliki penampilan. Tetapi alih-alih tokoh-tokoh makna yang termasyhur ini, "kehendak" muncul dari layar, "  sebagaimana Schopenhauer menyebutnya. Dia tampak seperti penampakan lubang hitam yang menelan semua cahaya. Tidak boleh dilupakan  pada tahap Schopenhauer, kehendak yang mengonsumsi metafisika lama memainkan peran metafisik. Cahaya gelap dari teka-teki dunia yang dipecahkan dimulai dari dia. Namun, wawasan Schopenhauer, yang diambil dari keterkaitan signifikansi metafisika akhir ini, dapat dianggap sepele. Lalu dikatakan: Dunia ini   jadi apa?

Dengan analisis "kehendak" ini dalam tubuh sendiri dan secara umum, Schopenhauer sebenarnya telah membawa perubahan biologis-antropologis ke dalam filsafat. Dahulu, secara diam-diam atau tidak, Tuhan dan Roh adalah tema rujukan, kuantitas komparatif, sekarang sifatnya, lebih khusus kebinatangan. Citra manusia yang dikembangkan oleh biologi naluri. Schopenhauer dengan demikian membawa manusia lebih dekat ke dunia binatang, oleh karena itu perbandingan binatangnya sering.

Sebagai contoh, ia menggambarkan naluri sosial manusia yang dicontohkan oleh landak, yang berkumpul pada hari-hari musim dingin untuk menghangatkan diri. Tapi duri membuat mereka terpisah lagi. Jadi mereka dilemparkan bolak-balik di antara dua kejahatan. Begitu  manusia. Dia mencari masyarakat dan pada saat yang sama terganggu olehnya. Karena itu, Schopenhauer menyarankan setengah jalan.

Fakta  Schopenhauer akhirnya hanya melihat biologis, yaitu perilaku reproduksi dalam cinta yang antusias, telah diuraikan dalam bab terkenal tentang "Metafisika Cinta Seksual." Di sana ia menggambarkan rasa malu pikiran dengan bakat menyindir yang cukup besar, ketika ia bertabrakan dengan dorongan dan dorongan tubuh. Misalnya dengan seksualitas. Dia menyebut alat kelamin sebagai "titik fokus sebenarnya dari wasiat". Kesadaran mewakili naluri reproduksi sebagai keinginan mental dan kegilaan.

Di masa lalu, Tuhan dan Roh adalah kuantitas komparatif, sekarang alam, binatang. Citra manusia yang dikembangkan oleh biologi naluri.

Alat kelamin mencari, dan jiwa-jiwa percaya diri mereka dapat ditemukan. "Kerinduan dan rasa sakit cinta ini. . . adalah desahan dari semangat genus, yang melihat di sini cara yang tak tergantikan untuk mendapatkan atau kehilangan untuk tujuannya, dan karenanya mengerang dalam-dalam . Depresi pasca-koital kemudian merupakan kekecewaan jiwa yang entah bagaimana memiliki seluruh hal yang dijanjikan.

Dalam waktu yang terpesona oleh teori-teori tentang "gen egoistik" dan pengurangan fungsi pikiran ke otak, sebuah filosofi seperti Schopenhauer sebenarnya akan tampak sangat topikal. Tapi ada yang menghalangi. Meskipun seseorang merayakan kemajuan kejayaan biologi dalam teknologi dan sains, tetapi ia ingin menerapkannya dalam kesadaran masyarakat umum tetapi tidak begitu benar. Ini pernah bisa diamati dalam debat Sloterdijk tentang topik optimasi biologis manusia ("taman manusia") dan baru-baru ini dalam debat Sarrazin.

Dengan pertimbangan eugenic, klaim tentang heritabilitas inteligensia, dan distribusi hadiah yang berbeda dalam kelompok etnis, orang masih mendapat mantra terkuat. Tabu-tabu ini diketahui memiliki sejarah, karena para ahli biologi telah kehilangan kepolosan mereka setelah kejahatan Sosialisme Nasional, sehingga kadang-kadang reaksi histeris dapat dimengerti. Tentu saja, mereka  melayani hanya untuk menyingkirkan orang-orang yang tidak menyenangkan dan topik dari leher.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5