Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Artikel Utama

Fenomena tentang Kematian Manusia

26 Oktober 2019   14:01 Diperbarui: 26 Oktober 2019   16:51 0 10 1 Mohon Tunggu...
Fenomena tentang Kematian Manusia
ilustrasi: english.newstracklive.com

Bagi mereka yang tidak percaya pada kehidupan setelah kematian, kebijaksanaan zaman menawarkan empat penghiburan besar bagi kematian:

kematian itu jinak dan baik; kehidupan fana menyediakan jenis keabadiannya sendiri; keabadian sejati akan mengerikan; dan kita mengalami jenis-jenis kehilangan dalam hidup yang pada akhirnya akan kita hadapi dalam kematian. 

Bisakah salah satu dari penghiburan ini dengan jujur mendamaikan kita dengan kematian kita yang tak terhindarkan?

Dalam buku Andrew Stark menguji kebenaran psikologis dari penghiburan ini dan mencari jawaban tradisi sastra, filosofis, dan budaya kolektif kita untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana kita, pada abad kedua puluh satu, dapat menerima kondisi fana kita. 

Mulai dari Epicurus dan Heidegger menunjukkan bagaimana penghiburan ini, secara bersama-sama, mengungkapkan kematian sebagai berkat tidak peduli seberapa besar mencintai kehidupan.

Dok. pribadi
Dok. pribadi
Bagi mereka yang mengingkari kepercayaan akan kehidupan setelah kematian. Jadi penghiburan apa yang mungkin ditemukan oleh orang yang tidak percaya ini ketika menghadapi kematian? 

Secara tradisional ada "empat cara berbeda untuk membujuk kita menerima, bahkan mungkin menghargai, fakta kita akan mati." 

(1) Sains pada akhirnya mungkin mengalahkan kematian, tetapi mengatakan  bagi kebanyakan dari kita yang hidup hari ini hal itu tidak akan terjadi segera  mungkin tidak selama berabad-abad.

Penghiburan pertama mengatakan, "kematian itu sendiri sebenarnya hal yang baik".

(2) Banyak yang telah membuat argumen seperti itu. Misalnya, Epicurus dengan terkenal mengatakan ketika kita hidup, kematian tidak ada, dan ketika kita mati kita tidak hidup untuk menderita karenanya. Penghiburan muncul dari pemahaman kita tidak pernah mengalami kematian.

Selain itu, sebagian besar eksistensialis mengklaim hanya jika kita sadar akan keterbatasan kita, kita akan merasakan urgensi untuk membuat pilihan yang mendefinisikan diri sejati. 

Jika kita berlama-lama kita tidak akan menciptakan diri kita sendiri, maka kematian sangat penting untuk memiliki diri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
KONTEN MENARIK LAINNYA
x