Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat tentang Verstehen und Auslegung [3]

11 September 2019   15:11 Diperbarui: 11 September 2019   17:04 0 2 0 Mohon Tunggu...
Filsafat tentang Verstehen und Auslegung [3]
dokpri

Filsafat tentang Verstehen  Auslegung [3]

Bentuk Pemahaman yang Lebih Tinggi. Sedangkan bentuk-bentuk dasar adalah pemahaman ucapan, tindakan, dan ekspresi tertentu (gerak tubuh, dan lain-lain..), Bentuk-bentuk yang lebih tinggi adalah pada contoh pertama pemahaman orang yang utuh, karakter, kepribadian, dan lain-lain.. "Fassen wir die angegebenen Formen der hheren Verstehens zusammen, jadi ist ihr gemeinsameramer Karakter, da sie aus gegebenen uerungen di einem Schlu der Induktion den Zusammenhang eines Ganzen zum Verstndnis membawen.   

Karena memang pada titik pemahaman semua tindakan, dengan kata lain, melalui gerak, tindakan, dan ucapan lain, dalam kehidupan, kata lain, -ekspresi pada akhirnya adalah pemahaman dari seluruh individu yang bertanggung jawab atas mereka. Dalam pengertian ini, pemahaman adalah, klaim pengarahan, selalu diarahkan pada individu. Memahami individu adalah pencapaian aktual Geisteswissenschaften.

Apa yang Dilthey maksudkan di sini hampir tidak jelas dan ada cara untuk mengambil apa yang ia klaim yang jelas salah jika seseorang berpendapat titik pemahaman ucapan, tindakan, gerakan, musik, lukisan, novel, dan lain-lain.. adalah untuk memahami pencipta ucapan ini, tindakan, gerakan, karya musik, lukisan, novel, dan lain-lain., dalam individualitas unik yang mungkin. 

Ini salah; sebagai seorang pemikir seperti Gadamer akan menunjukkan, karya seni memiliki makna sendiridan inilah yang kami coba pahami ketika kami memahaminya sebagai karya seni mereka. Jika saya menyelidiki sebuah simfoni, lukisan atau novel untuk petunjuk tentang sifat, psikologi, dari penciptanya, saya tidak menghargai itu sebagai karya seni tetapi sebagai bukti biografis dan psikologis. 

Namun demikian, adalah mungkin untuk menafsirkan klaim Dilthey  pemahaman tentang ekspresi kehidupan diarahkan untuk memahami individu yang menciptakannya yang menghindari interpretasi yang salah ini: memahami ekspresi kehidupan diarahkan untuk memahami individu dalam arti bagian dari pemahaman yang Makna terletak pada melihat bagaimana produksinya masuk akal dalam terang siapa dan apa penciptanya, sementara siapa dan apa penciptanya menjadi dapat diakses dengan menembus ke makna ekspresi kehidupan. 

Dengan demikian ada gerakan bolak-balik, dari ekspresi kehidupan ke pencipta itu, di mana kedua belah pihak menerangi satu sama lain (dan di mana karakter ekspresi kehidupan sebagai bukti biografi dan psikologis memainkan peran penting).

Akhirnya, kita harus mencatat klaim Dilthey pada  Kita perlu, katanya, untuk memahami aspek pemahaman yang tidak dapat direpresentasikan dalam formula atau aturan logis. Ini penting karena menunjukkan  menurut Dilthey pada akhirnya ada sesuatu yang 'sulit diatur', sesuatu yang spontan dan kreatif, tentang pemahaman. Tentu saja dimungkinkan untuk meletakkan pedoman umum tentang bagaimana seseorang menetapkan pemahaman. 

Tetapi pedoman ini memiliki karakter dasarnya ceteris paribus, sangat mirip dengan aturan yang dapat dirumuskan untuk kegiatan seperti berkebun. Sebagai aturan, seseorang harus memangkas mawar di awal musim semi, sebelum percepatan pertumbuhan primaveralnya. 

Tetapi setidaknya di tempat-tempat seperti Canberra, yang sering didera salju parah di awal musim semi, seseorang tidak dapat menerapkan aturan ini secara mekanis. Seseorang harus berolahragapenghakiman yaitu, apa yang oleh Kant disebut Urteilskraft , secara harfiah adalah kekuatan penghakiman. Jadi aturan ini hanyalah aturan praktis, bukan prosedur keputusan yang bisa diterapkan pada komputer.

Jelas, Dilthey berpikir tentang pemahaman yang sama tidak diatur oleh prosedur keputusan tetapi hanya dengan aturan praktis. Dengan kata lain, pemahaman pada dasarnya adalah non-algoritmik, karenanya non-komputasi (setidaknya pada konsepsi standar tentang apa yang disebut komputasi). Ini, bagaimanapun, memunculkan pertanyaan tentang bagaimana, memang apakah, Dilthey dapat benar-benar menganggap pemahaman sebagai proses yang rasional jika hal itu begitu 'sulit diatur'. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
KONTEN MENARIK LAINNYA
x