Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Katolik, dan Seksuasi

27 Juli 2019   11:58 Diperbarui: 27 Juli 2019   12:07 0 4 1 Mohon Tunggu...
Katolik, dan Seksuasi
sumber: dokpri

Katolik  Dan Seksuasi

Poligenisme adalah gagasan manusia muncul pada "orang tua pertama" melalui Evolusi,   dan   Adam dan Hawa adalah representasi simbolis umat manusia.

Pada 30 November 1941, dalam sebuah pidato di Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan, Paus Pius XII mengidentifikasi tiga elemen yang harus dipertahankan seperti yang telah dibuktikan oleh Pengarang Suci Kitab Kejadian, tanpa ada kemungkinan alegoris interpretasi: 

[1]  Keunggulan esensial manusia dalam kaitannya dengan hewan lain, dengan alasan miliknya jiwa spiritual.
[2] Turunnya dalam beberapa cara wanita pertama dari pria pertama.
[3]  Ketidakmungkinan yang dimiliki ayah atau leluhur dekat manusia telah menjadi selain manusia, yaitu,  ketidakmungkinan yang bisa dilakukan oleh manusia pertama telah menjadi putra binatang, yang dihasilkan oleh yang terakhir dalam arti yang tepat syarat.

Dalam  konteks pernyataan Paus Pius XII ini membaca, "Hanya dari seorang pria dapat pria lain turun, yang ia sebut ayah dan nenek moyang. "Bahkan jika Paus terutama dimaksudkan dalam pidato ini untuk menekankan kesenjangan besar dalam jenis yang ada antara hewan dan manusia, bagaimanapun, seperti yang ditunjukkan, kemungkinan yang bisa dimiliki manusia terlahir dari orang tua hewan tidak bisa dipertahankan.

Seorang    pria atau wanita tidak   dapat memenuhi dirinya sendiri kecuali mereka berbagi makhluk mereka sendiri satu sama lain. Hanya pembagian dua individu ini yang akan mencirikan "pribadi". 

Ini adalah penolakan implisit terhadap gagasan Thomistik tentang individu sebagai sel pertama dari Filsafat, dan setiap orang mencari Mutlak untuk mencapai persatuan moral dengan Tuhan.

Tafsir hermeneutika tentang penciptaan Alkitab: Adam dan Manusia dalam Kejadian tidak akan merujuk pada seorang individu dari jenis kelamin maskulin, tetapi pada genre "diartikulasikan dalam hubungan laki-laki-perempuan".

Hanya dalam hubungan ini Manusia akan menjadi gambar dan rupa Allah.Persatuan pria-wanita mencakup tindakan seksual, yang akan menjadi ekspresi fisik dari keserupaan dengan Allah ini. 

Itu akan menjadi "sejak awal atribut pernikahan, yaitu kapasitas mengekspresikan cinta di mana orang tersebut menjadi hadiah.Tubuh telanjang pria dan wanita berorientasi pada "persekutuan" yang merupakan gambar Allah ( ibid.). Integrasi apa yang maskulin dan apa yang feminin "mengekspresikan aspek mendasar dari kesamaan dengan Dewa Tritunggal". Ini harus menjadi "komplementaritas fisik, psikologis dan ontologis;

Presentasi seperti Adam sebagai genre telah dikutuk oleh Gereja Katolik, seperti halnya interpretasi "historis" (pemeriksaan bebas) dari bab-bab pertama Kejadian. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3