Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [5]

12 Juli 2019   21:56 Diperbarui: 12 Juli 2019   22:04 0 2 0 Mohon Tunggu...
Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [5]
dok pribadi

Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [5]

Pada upaya Kallipolis  Argumen Politik Dialog Socrates Platon secara umum ada tiga gagasan penting [1] pada  Esai pertama meneliti argumen Charmides dan Socrates di sana bahwa tidak mungkin bagi seorang amatir untuk secara andal membedakan antara para ahli dan non-ahli dalam suatu pengetahuan yang dia sendiri tidak miliki. Argumen ini menimbulkan tantangan mendasar bagi demokrasi, yang bergantung pada kemampuan para amatir untuk memilih penguasa yang baik, tetapi argumen itu tidak memberi lisensi tindakan revolusioner seperti yang dilakukan oleh teman bicara Sokrates, yang oleh Kritik dan Pesona Charmides akan lakukan secara historis.  [2] 

Pada Esai kedua meneliti Gorgias, berusaha memahami salah satu paradoks favorit Socrates:  melakukan kesalahan membuat orang yang bersalah menderita. Esai ini menunjukkan  pendapat Socrates didukung oleh argumen tentang nafsu makan dan melukai diri sendiri secara psikologis yang mengantisipasi teori Republik yang lebih rumit. Argumen ini, dan terutama pemikiran  penilaian orang yang bersalah menjadi sangat terdistorsi oleh wakilnya, memberikan penjelasan moral-psikologis tentang sulitnya mereformasi budaya yang korup dan menyarankan nilai, menurut pendapat Socrates, tentang bentuk-bentuk non-rasional dari bujukan. [3]

Pada  Esai ketiga meneliti Protagoras dan serangannya terhadap menyesatkan. Dialog tersebut berpendapat  masyarakat bebas dimana pun akan cenderung ke arah korupsi, karena operasi para penutur cerdik yang tidak bermoral  bertujuan mengganggu moralitas tradisional. Solusi untuk masalah ini disarankan dalam sketsa Socrates pada  "Sparta filosofis," sebuah rezim yang mengantisipasi Kallipolis Republik dalam banyak hal, terutama dalam kontrol ketat puisi (yaitu, penolakan kebebasan politik dan budaya).

Pada tulisan tentang Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [5] saya  melakukan interprestasi pada Dialektika arsitektur sipil Platon berpusat pada gagasan keadilan sebagai persamaan geometris.

Dialektika Komunitas Pada Pengetahuan dan Otoritas. Ilmu ekonomi kontemporer menjawab pertanyaan 'apa yang harus diproduksi; ' dengan menarik penawaran dan permintaan, dengan asumsi keinginan manusia seperti apa adanya. Tetapi perhatian Socrates di Republik adalah dengan logika komunitas sebagai mengartikulasikan struktur normatif jiwa. Pertanyaannya bukan tentang apa yang harus diproduksi mengingat manusia seperti apa adanya, tetapi apa yang harus diproduksi mengingat manusia sebagaimana mestinya.

Di kota untuk ditabur semua peran sosial ditentukan oleh seni terapi. Pembangunan kota pertama itu rasional karena setiap peran sosial diindividuasikan oleh pengetahuan. Sementara semua seni qua bentuk pengetahuan dibutuhkan oleh masyarakat, beberapa di antaranya 'lebih besar' dari yang lain; pembuat tali kekang, misalnya, harus menerima pesanan dari pembajak. Struktur seni diatur secara hierarkis dengan terapi at pada batas atas.

Seni perawatan tubuh tidak lengkap dalam dua cara. Salah satu jenis ketidaklengkapan termanifestasi dalam aplikasi kedua dari logika ketidakcukupan, yang mengungkapkan kebutuhan tukang terapi untuk alat dan bahan. Ketidaklengkapan kedua dan mendasar adalah kekurangan pengetahuan tentang apa yang benar-benar bermanfaat bagi tubuh. Setiap seni terapi tahu bagaimana menghasilkan barang tertentu seperti makanan, tetapi tidak, apakah seni itu, tahu apakah apa yang mampu dihasilkannya baik. Haruskah petani bertani biji-bijian atau haruskah dia bertani kakao;  Petani qua petani bahkan tidak tahu jenis makanan apa yang baik untuk tubuh (Laches 195b3-c2).

Ketidaklengkapan epistemik dari seni terapi ditunjukkan dalam teks dengan cara Socrates memperkenalkan dokter ke masyarakat. Socrates bertanya, dengan sangat licik, apakah dia dan Adeimantus akan menambahkan beberapa 'terapis' lain apa yang ada hubungannya dengan tubuh (369d8-9). Ketidakpastian pertanyaan menandakan  perubahan mendasar sedang terjadi. Tidak seperti petani, penenun dan pembangun yang peduli dengan aspek-aspek tertentu dari kesejahteraan tubuh, dokter berorientasi pada kebaikan tubuh secara keseluruhan.

Dengan demikian, dokter muncul sebagai semacam penguasa, yang memperhatikan norma kesehatan untuk menentukan bagaimana menjawab pertanyaan tentang apa yang harus diproduksi. Petani, pembangun dan penenun bertanggung jawab kepada dokter: karena dia memutuskan apakah jenis makanan tertentu atau jumlah makanan, jenis tempat tinggal atau pakaian, baik untuk tubuh, yaitu sehat.

Di kota untuk ditabur dokter adalah penguasa; dia tahu tubuh manusia; dia memerintah terapis lain dari tubuh dengan 'mencari' norma kesehatan. Otoritas, bagi Platon, selalu didirikan dalam pengetahuan (601c). Di kota yang meradang, penyair berkuasa; dia menentukan apa yang harus dipikirkan dan dirasakan melalui gambar kebajikan dan kebesaran. Kebebasan penyair adalah semacam perbudakan: seperti itulah, tentu saja, satu moral dari alegori gua (505a). Tetapi penyair   penyair, yaitu, pembuat gambar, tidak memiliki hak alami untuk memerintah; karena dia tidak memiliki otoritas yang didirikan atas pengetahuan jiwa manusia; ia harus tetap pada level penampilan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4