Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Adam Smith [3]

10 Juni 2019   22:02 Diperbarui: 10 Juni 2019   22:03 0 1 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Adam Smith [3]
dokpri

Ada dua buku teks Adam Smith  yang dipelajari selama saya kuliah pascasarjana matakuliah ekonomi makro madya [intermediate macroeconomic] yakni [a]  TMS] Theory of Moral Sentiments. Ed. A.L. Macfie and D.D. Raphael. Indianapolis: Liberty Press, 1982; dan kedua [b]  [WN] An Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations. 2 vols. Ed. R.H. Campbell and A.S. Skinner. Indianapolis: Liberty Press, 1976.  

Theory Of Moral Sentiments adalah terobosan ilmiah nyata. Ini menunjukkan  gagasan dan tindakan moral kita adalah produk dari sifat alami kita sebagai makhluk sosial. TSM berpendapat  psikologi sosial ini adalah panduan yang lebih baik untuk tindakan moral daripada alasan. Ini mengidentifikasi aturan-aturan dasar kehati-hatian dan keadilan yang diperlukan bagi masyarakat untuk bertahan hidup, dan menjelaskan tindakan-tindakan tambahan, bermanfaat, yang memungkinkannya berkembang.

Minat dan simpati diri. Sebagai individu, kita memiliki kecenderungan alami untuk menjaga diri kita sendiri. Itu hanyalah kehati-hatian. Namun sebagai makhluk sosial, jelas Smith, kita   diberkahi dengan simpati alami - hari ini kita akan mengatakan empati - terhadap orang lain. Ketika kita melihat orang lain tertekan atau bahagia, kita merasakannya - meskipun kurang kuat. Demikian juga, orang lain mencari empati dan rasa untuk kita. Ketika perasaan mereka sangat kuat, empati mendorong mereka untuk menahan emosinya agar sejalan dengan reaksi kita yang kurang intens. Berangsur-angsur, saat kita tumbuh dari kecil hingga dewasa, kita masing-masing belajar apa yang bisa dan tidak bisa diterima orang lain. Moralitas berasal dari sifat sosial kita.

Keadilan dan kebaikan. Begitu juga keadilan. Meskipun kita mementingkan diri sendiri, kita kembali harus mencari cara untuk hidup berdampingan dengan orang lain tanpa melukai mereka. Itu adalah minimum penting untuk kelangsungan hidup masyarakat. Jika orang melangkah lebih jauh dan melakukan kebaikan positif - kebaikan - kami menyambutnya, tetapi tidak bisa menuntut tindakan seperti itu kami menuntut keadilan.

Kebajikan. Kehati-hatian, keadilan, dan kebaikan adalah penting. Namun, idealnya adalah  setiap orang yang tidak memihak, nyata atau imajiner - yang oleh Smith disebut sebagai penonton yang tidak memihak - akan sepenuhnya berempati dengan emosi dan tindakan kita. Itu membutuhkan perintah sendiri, dan dalam hal ini terletak kebajikan sejati.

Hutcheson, Hume, dan Smith dipersatukan oleh oposisi mereka terhadap argumen yang dikemukakan oleh Bernard Mandeville. Seorang filsuf kelahiran Belanda   pindah ke Inggris, Mandeville berpendapat  kebajikan tidak ada manfaat sosial sama sekali. Bukunya, The Fable of the Bees: Private Vices, Public Benefit , menceritakan keseluruhan cerita. Perilaku buruk memiliki dampak sosial yang positif. Mandeville mengambil langkah ini lebih jauh, dengan argumen, seperti halnya Thomas Hobbes,  kebajikan moral berasal dari keuntungan pribadi,  manusia pada dasarnya egois, dan  semua orang bersaing satu sama lain. Hobbes adalah seorang relativis moral, dengan berpendapat  "baik" hanyalah sinonim dari "apa yang diinginkan orang." Relativisme Mandeville  berpendapat  kebajikan adalah tindakan yang disengaja untuk kebaikan orang lain dengan tujuan mencapai kebaikan itu,   menimbulkan keraguan apakah seseorang benar-benar dapat mencapai standar ini atau tidak. Smith tampaknya memperlakukan kedua filsuf itu seolah-olah  berpendapat kesimpulan yang sama; keduanya menawarkan tandingan terhadap pendekatan Shaftesbury.  

Smith sangat menentang posisi Hobbes dan Mandeville sehingga kalimat pertama The Theory of Moral Sentiments [TMS] dimulai dengan penolakan :

Betapapun egoisnya manusia, ada beberapa prinsip dalam sifatnya,   membuatnya tertarik pada kekayaan orang lain, dan membuat kebahagiaan  penting baginya, meskipun mereka tidak memperoleh apa pun darinya kecuali kesenangan melihatnya.  

Walaupun sering diasumsikan  orang itu egois, Smith berpendapat  pengalaman menunjukkan sebaliknya. Orang-orang mendapatkan kesenangan karena melihat kebahagiaan orang lain karena, secara desain, orang lain memperhatikan kita.  Smith menguraikan tema sentral dari filosofi moralnya: manusia itu sosial, kita peduli pada orang lain dan keadaan mereka membawa kita kesenangan atau kesakitan. Hanya melalui indera kita, melalui "melihat",  memperoleh pengetahuan tentang perasaan. Kalimat pertama Smith mengaitkan egoisme dengan anggapan atau anggapan, tetapi "prinsip" ilmiah aktivitas manusia dikaitkan dengan bukti: Newtonianisme dan empirisme dalam tindakan.

Theory of Moral Sentiments (TMS) adalah buku yang ditulis dengan indah, jelas dan menarik. Dengan sedikit pengecualian, kalimat-kalimat itu mudah diikuti, dan itu ditulis dengan cara yang hidup yang berbicara tentang latihannya di kelas perkuliahan. Smith memiliki bakat khusus untuk contoh-contoh, baik sastra maupun dari kehidupan sehari-hari, dan penggunaannya "kita" di seluruh membawa pembaca ke dalam dialog langsung dengan Smith. Buku   terasa seperti deskripsi akurat tentang emosi dan pengalaman manusia  ada saat-saat ketika itu terasa fenomenologis. Adam Smith  menggunakan pengulangan untuk keuntungan besar, mengingatkan pembacanya tentang poin sentral dalam teorinya sementara   perlahan membangun kompleksitasnya. Buku ini mencakup sejumlah besar tema. Menyamar sebagai karya psikologi moral  sebagai teori sentimen moral semata   tentang organisasi sosial, konstruksi identitas, standar normatif, dan ilmu perilaku manusia secara keseluruhan.

Smith memberi tahu   dua pertanyaan filsafat moral adalah "Di manakah kebajikan itu terdiri " dan"Dengan kekuatan atau kemampuan apa dalam benaknya,  karakter ini, apa pun itu, direkomendasikan kepada kita. Dengan kata lain, kita harus bertanya apa itu kebaikan dan bagaimana  harus baik. Teori Sentimen Moral mengikuti rencana ini, meskipun Smith menangani pertanyaan kedua terlebih dahulu, berfokus pada psikologi moral jauh sebelum dia membahas pertanyaan normatif standar moral. Bagi Smith, inti   pembelajaran dan musyawarah moral  kunci pengembangan identitas itu sendiri; persatuan sosial, dan persatuan sosial dimungkinkan melalui simpati .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4