Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hari Menjelang Kematian Socrates [3]

20 Mei 2019   00:08 Diperbarui: 20 Mei 2019   00:10 0 0 0 Mohon Tunggu...
Hari Menjelang Kematian Socrates [3]
Hari Menjelang Kematian Socrates: Euthyphro, Crito, Phaedo [2]

Euthyphro, Apology, Crito, dan Phaedo     menghadirkan pengadilan, pemenjaraan, dan eksekusi Socrates. Socrates menurut Phaedo adalah "orang paling bijak, terbaik, dan paling benar yang pernah saya kenal." Dalam Euthyphro Socrates mendekati pengadilan di mana ia akan diadili atas tuduhan ateisme dan merusak kaum muda.

Dalam perjalanan Socrates bertemu Euthyphro, seorang ahli dalam urusan agama. Socrates menantang klaim Euthyphro bahwa etika harus didasarkan pada agama. 

Dalam Permintaan Maaf, Socrates menghadirkan pembelaannya sendiri. Socrates menjelaskan mengapa dia mengabdikan hidupnya untuk menantang orang-orang yang paling kuat dan penting, sebuah proses yang telah menghasilkan kebencian besar dan telah menyebabkan dakwaan padanya. 

Socrates menegaskan, dia harus dihargai atas jasanya kepada sesama warga. Socrates gagal dalam upayanya menghindari hukuman mati, tetapi temannya, Crito, telah menyuap para penjaga menawarkan kepadanya cara untuk melarikan diri. Namun Socrates lebih memilih patuh pada hukum meskipun dia tahu hukum diterapkan dengan cara tidak benar.

Dalam dialog ketiga Crito mencoba meyakinkan Socrates  melarikan diri dari hukuman tidak adil yang dijatuhkan padanya. Dalam percakapan mereka,   menyelidiki dasar-dasar hukum sipil dan moral, dan menangani masalah-masalah yang sama relevannya dengan waktu. Phaedo menyajikan percakapan terakhir Socrates. 

Apa yang akan terjadi padanya setelah Socrates minum racun mematikan yang diresepkan untuk dieksekusi; Socrates dan teman-temannya memeriksa beberapa argumen untuk membuktikan kematian tubuh tidak membunuh jiwa.

Suatu hari di tahun 399 SM, filsuf Socrates berdiri di hadapan juri yang terdiri atas 500 orang rekannya dari Athena yang dituduh "menolak untuk mengakui para dewa yang diakui oleh negara" dan "merusak kaum muda." 

Jika terbukti bersalah; hukumannya bisa mati. Sidang berlangsung di jantung kota, para juri duduk di bangku kayu yang dikelilingi oleh kerumunan penonton. Penuduh Socrates (tiga warga negara Athena) diberikan waktu tiga jam untuk mengajukan kasus mereka, setelah itu, filsuf  memiliki tiga jam untuk membela diri.

Socrates berusia 70 tahun dan akrab bagi kebanyakan orang Athena. Pandangannya yang anti-demokrasi telah membuat banyak orang di kota menentangnya. Dua muridnya, Alcibiades dan Critias, telah dua kali secara singkat menggulingkan pemerintahan kota yang demokratis, melembagakan teror di mana ribuan warga negara kehilangan harta benda mereka dan diusir dari kota atau dieksekusi.

Setelah mendengar argumen Socrates dan para penuduhnya, juri diminta untuk memilih kesalahannya. Di bawah hukum Athena, para juri tidak membahas maksudnya. 

Sebagai gantinya, masing-masing anggota juri dengan memasukkan ke kotak suara ke dalam sebuah guci yang ditandai "bersalah" atau "tidak bersalah."Socrates dinyatakan bersalah dengan suara 280,  hingga 220  "tidak bersalah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3