Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Saran Aristotle: Karakteristik Memilih Ibu Kota Terbaik [2]

19 Mei 2019   11:47 Diperbarui: 19 Mei 2019   12:05 0 1 1 Mohon Tunggu...
Saran Aristotle: Karakteristik Memilih Ibu Kota Terbaik [2]
dokpri

Saran Aristotle: Karakteristik Memilih IbuKota Terbaik [2]

Aristotle (384-322SM) dalam bukunya yang berjudul Nicomachean Ethics, menggambarkan kehidupan bahagia   dimaksudkan untuk manusia secara alami karena seseorang hidup sesuai dengan kebajikan. 

Dan pada Politiknya, menggambarkan peran yang harus dimainkan oleh politik dan komunitas politik dalam mewujudkan kehidupan berbudi luhur di masyarakat.

Politik   menyediakan analisis tentang jenis-jenis komunitas politik yang ada pada masanya dan menunjukkan di mana dan bagaimana kota-kota ini gagal dari komunitas ideal warga negara yang berbudi luhur.

Terlepas  dari perhatian yang perlu terhadap masalah militer, ketika mempertimbangkan kota yang ideal, prinsip-prinsip yang telah kita uraikan tentang sifat warga tetap menjadi pusat. 

Bahkan di kota yang ideal, dibangun untuk memenuhi kondisi yang akan kita doakan bersama-sama, kebutuhan akan tugas-tugas tertentu, seperti bertani dan bekerja,  hiburan, tetap ada. 

Oleh karena itu akan ada kebutuhan bagi orang untuk melakukan tugas-tugas ini. Tetapi orang-orang seperti itu seharusnya tidak menjadi warga negara, karena (seperti yang telah kita bahas) mereka tidak memiliki waktu luang dan kecerdasan untuk berpartisipasi dalam mengatur kota.

Mereka bahkan tidak benar-benar bagian warga kota: "Oleh karena itu sementara kota membutuhkan harta, harta bukan bagian dari kota. Banyak hal yang hidup (yaitu budak dan buruh) adalah bagian dari harta. Tetapi kota adalah kemitraan dari orang-orang yang sama, karena demi kehidupan yang terbaik.

Warga tidak bisa menjadi pedagang, buruh, atau petani, "karena ada kebutuhan untuk bersantai baik dengan tujuan untuk menciptakan kebajikan dan dengan pandangan untuk kegiatan politik". 

Jadi semua orang yang tinggal di kota yang bukan warga negara ada di sana untuk kepentingan warga. Setiap tujuan, keinginan, yang mungkin mereka miliki tidak relevan; dalam istilah Etika Immanuel Kant, mereka diperlakukan sebagai sarana bukan tujuan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x