Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Dosen

Guru Besar Tetap FEB Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Negara Ideal dan Kritik Platon Tentang Demokrasi, Tirani [9]

15 Mei 2019   18:02 Diperbarui: 15 Mei 2019   18:04 56 0 0
Negara Ideal dan Kritik Platon Tentang Demokrasi, Tirani [9]
Negara Ideal dan Kritik Platon tentang Demokrasi, Tirani [9]

Pada tulisan ke [9] ini membahas tentang esensi Kallipolispada [5]  Lima tipe Konstitusi Pemerintah. Ada lima konstitusi atau pemerintahan yang dijelaskan Socrates di Republik.Mereka berada dalam urutan ini: Aristokrasi, Timokrasi, Oligarki, Demokrasi, dan Tirani. Setiap jenis pemerintahan menjawab yang sebelumnya. Pemerintahan aristokratik adalah tipe ideal di mana semua warga negara adil dan baik.

Empat jenis pemerintahan berikutnya dianggap lebih rendah, dan masing-masing memiliki tingkat kebahagiaan relatif yang menurun. Tyranny secara alami bangkit dari Demokrasi ketika kebebasan berlebih mengarah pada perbudakan. 

Tyranny memiliki tiga kelas orang: penguasa, pedagang, dan rakyat jelata (rakyat). Ada kesenjangan ketimpangan kekayaan antara rakyat jelata dan dengan demikian mereka tertindas dan mudah dimanipulasi.

Orang kaya memberi cukup hanya kepada orang miskin untuk menenangkan mereka, dan rakyat jelata akan melanjutkan untuk menjaga sedikit harta yang mereka miliki dari orang lain.Platon menggambarkan perilaku tiran dalam kutipan ini; "Jangan para pemimpin mereka merampas kekayaan dari harta milik mereka dan membagikannya di antara orang-orang; pada saat yang sama berhati-hati untuk memesan bagian yang lebih besar untuk diri mereka sendiri'.

Seiring berjalannya waktu di Tirani, orang-orang bosan dengan penindasan dan revolusi untuk menggulingkan tiran, "Ketika sengat drone menyiksanya dan melahirkan revolusi di dalamnya." Melihat kembali ke Charmides, Socrates berdiskusi dengan para tiran masa depan, Critias and Charmides. Diskusi ini memberi pertanda dan mengungkap seperti apa masa depan Tyrant nantinya. 

Tyranny tampaknya merupakan kekeliruan pemerintahan yang tak terhindarkan, berbagai aspek berputar bersama seperti konflik asing dan domestik. Tirani tumbuh dalam suasana konflik.Para pemimpin seperti Criteas kurang peduli dengan menghubungkan pengetahuan dengan sophrosune dan bukannya sengaja mengabaikannya demi moderasi politik. Paul mengklaim, "Potensi kekerasan dalam politik membingkai dialog". Kallipolis yang sempurna tampaknya berada di jalur yang tak terhindarkan menuju Tyranny.

Tyranny, bentuk pemerintahan Socrates yang paling tidak ideal. Tyranny dibedakan dari kediktatoran tetapi berbagi tujuan dan tujuannya.Socrates mengatakan Tyranny datang terakhir dan berbeda dari semua bentuk pemerintahan sebelumnya. 

Tirani lahir dari Demokrasi. Demokrasi adalah ketika kelas politik mayoritas terdiri dari orang-orang yang bekerja dengan tangan mereka berkumpul karena alasan politik. Kondisi pemerintahan tyranny menggambarkan orang-orang yang hidup di bawah rezim yang menindas bernama Big Brother dan orang-orang tidak memiliki harapan untuk menolak kehendaknya. 

Betapa  rapuhnya Tyranny, ketika dia menggambarkan bagaimana rakyat jelata memegang kekuasaan jika mereka hanya akan bersatu di bawah tujuan bersama; "Sampai mereka menjadi sadar mereka tidak akan pernah memberontak, dan sampai setelah mereka memberontak mereka tidak dapat menjadi sadar."

Tirani dilahirkan karena kebutuhan, hal itu dipandang sah oleh massa. Sebuah perbandingan ketika Dionysius sang Filsuf melacak asal-usul kediktatoran di Roma ketika orang-orang bertambah banyak dan perselisihan menyebar luas. 

Untuk menahan Republik, mereka menginginkan pengadilan bukannya keputusan sepihak di mana mereka tidak bisa menawarkan pembelaan. Senat menciptakan pemimpin tertinggi yang akan mengawasi semua aspek kehidupan Romawi untuk menyeimbangkan kekuatan yang diberikan kepada orang banyak.

Oleh karena itu, proletariat yang sesat menyetujui hukum yang diusulkan dan menempatkan seorang tiran ke dalam kekuasaan dan menghapus hukum yang menjaga kebebasan mereka. Karena itu, para tiran bangkit dari kebutuhan di bawah tujuan mulia untuk memadamkan konflik dan demi kepentingan negara. Tyranny adalah alat yang digunakan oleh bangsawan kaya untuk menghadapi keadaan darurat domestik. Aristoteles memandang kota tirani sebagai keadaan perang abadi.

Socrates menggambarkan karakter tiran sebagai diktator, "selalu tamak, menderita hasrat yang tidak terpenuhi." Tiran itu terperangkap dalam lingkaran setan oleh dorongan abadi ini untuk mendapatkan lebih banyak kekayaan dan kekuasaan. 

Tyranny terbukti menjadi tujuan sia-sia dari kediktatoran meskipun ada perlindungan dalam kekuatan Demokratik proletariat. Kallipolis yang sempurna adalah kebalikan dari tirani ketika melihatnya dari perspektif Platon.

Aristokrasi, bentuk pemerintahan yang ideal. Socrates menggambarkan lima bentuk pemerintahan, pertama dengan menempatkan aristokrasi di atas, dan menggambarkannya sebagai "... yang kita sebut adil dan baik ..." Aristokrasi sebagai bentuk asosiasi politik di mana keputusan besar mengenai kebijakan biasanya dibuat oleh sebagian kecil masyarakat yang bertindak melalui prosedur dan lembaga yang disesuaikan dengan tujuan ini. Di Republik, Socrates menjelaskan tiga kelas, masing-masing berbeda dan dengan serangkaian tanggung jawab tertentu. 

Ini adalah kelas yang disebutkan sebelumnya; pedagang (pengrajin), legislator (penguasa), dan prajurit (tentara). Setiap kelas cocok untuk pekerjaan mereka dan campur tangan dapat dilihat sebagai penyebab langsung kejatuhan Negara. Pada wali, yang merupakan istilah yang digunakan Socrates, dapat dipandang sebagai legislator di masyarakat. 

Legislator ini bertanggung jawab atas keputusan utama yang mempengaruhi kelas pekerja. Socrates melihat Kallipolis-nya bebas dari perselisihan dan perselisihan di antara orang-orang. 

Socrates mengusulkan untuk memberi tahu orang-orang tentang kebohongan mulia. Dalam negara-kota idealnya, berkata, "... Bolehkah kita menempatkan salah satu dari kepalsuan yang diperlukan yang belakangan ini kita bicarakan - hanya satu kebohongan kerajaan yang dapat menipu para penguasa, jika itu mungkin, dan bagaimana kondisi kota;". 

Socrates mengadvokasi ini melalui komunikasi tambahan dari para penguasa dan akhirnya kepada rakyat; mereka harus diberitahu bahwa masa lalu adalah mimpi, dan masa kini mereka adalah "anak-anak bumi", dan bumi adalah ibu dan perawat mereka. Itu mengikat mereka untuk membela ibu dari semua musuh yang mengancamnya.

Platon bersama dengan Socrates berusaha menemukan tanda yang membedakan, beberapa cara untuk membedakan orang dari satu sama lain.Tanda ini dapat digunakan misalnya untuk mengidentifikasi pemimpin masa depan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2