Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap FEB Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Seni Mimesis [214]

13 Januari 2019   03:31 Diperbarui: 13 Januari 2019   04:42 0 2 1 Mohon Tunggu...
Filsafat Seni Mimesis [214]
dokpri

Filsafat Seni Mimesis [214] Goodman

Henry Nelson Goodman adalah filsuf Amerika yang dikenal karena karyanya counterfactuals, mereologi, irrealisme dan asketisme. Nelson Goodman lahir pada 7 August 1906 di Somerville, Massachusetts,  meninggal dunia pada 25 November 1998 di Needham, Massachusetts.

Gagasan  estetika Goodman, dan melihat kesatuan dan kelanjutannya dengan karyanya di bidang filsafat lain,   dengan mengingat kembali beberapa gagasan yang disajikan dalam salah satu karya awalnya, Fakta, Fiksi, dan Prakiraan (aslinya diterbitkan pada tahun 1954 [Goodman 1983]).

Goodman merumuskan apa yang disebutnya "masalah umum proyeksi" di mana "teka-teki induksi baru" yang terkenal. Masalahnya didasarkan pada gagasan umum memproyeksikan predikat ke realitas  kenyataan yang "dikonstruksi" sendiri oleh proyeksi tersebut, menurut pendekatan konstruktivis yang dipertahankan Goodman pada teks A Study of Qualities [1941], teks The Structure of Appearance [1951] dan, teks Ways of Worldmaking [1978a]). Sebagimana gagasan David Hume terkenal mengklaim bahwa induksi didasarkan pada keteraturan yang ditemukan dalam pengalaman, dan menyimpulkan bahwa prediksi induktif ternyata sangat salah.

Dalam Fakta, Fiksi, dan Prakiraan , Goodman menunjukkan bagaimana "keteraturan" itu sendiri bermasalah. Ambil benda-benda seperti zamrud, yang kita klasifikasikan dengan menggunakan predikat "hijau." Mereka   dapat dikatakan sebagai "abu-abu," yaitu, diamati hingga t waktu tertentu dan ditemukan hijau, biru sebaliknya. Oleh karena itu, pengamatan   tampaknya sama-sama mengabulkan dua induksi berbeda  pada zamrud   tetap hijau setelah t atau kemungkinan berwarna biru. Masalahnya adalah melibatkan tidak hanya hipotesis tetapi   proyeksi predikat apa pun ke dunia. Memang, ketika kita membagi dunia menjadi benda-benda hijau dan biru , kita   bisa membaginya menjadi benda -benda abu - abu (hal-hal yang diamati hingga t dan ditemukan biru, dan hijau sebaliknya).

Perhatikan  di bawah deskripsi dunia menggunakan pasangan predikat "hijau / biru", mungkin tidak ada perubahan pada waktu t (tidak ada perubahan dalam warna zamrud dan safir misalnya), sedangkan akan ada perubahan di bawah alternatif " pasangan". Demikian   mungkin ada perubahan, pada waktu t , di bawah "hijau / biru" (dalam hal itu, katakanlah, zamrud dilukis di t ), mungkin tidak ada perubahan di bawah pasangan alternatif, "grue / bleen." Teka-teki baru tentang induksi  dan, secara umum, masalah proyeksi, kemudian, menjelaskan dasar   untuk memproyeksikan predikat tertentu "hijau," "biru," "merah,". Goodman nyatakan, "[r] egularitas adalah tempat manusia menemukannya, dan   dapat menemukannya di mana saja". Pada prinsipnya tidak ada perbedaan antara predikat yang di gunakan, melainkan perbedaan pragmatis dalam kebiasaan , atau "penguburan" predikat tertentu dan bukan yang lain.

Ketika seseorang menggabungkan gagasan tentang penetapan predikat di mana  berhasil memproyeksikan predikat tertentu (dan lebih umum simbol ) memodifikasi pengamatan dan persepsi realitas (memang itu sama dengan membangun realitas yang berbeda). Hasilnya adalah dasar untuk memiliki pendekatan umum terhadap hubungan kognitif kita dengan dunia, di mana seni merupakan komponen fundamental.

Karya seni  merupakan simbol, merujuk pada dunia (atau dunia yang berkontribusi untuk membangun) dalam berbagai cara yang berbeda. Memahami dunia seni tidak berbeda, dalam bentuk, dengan memahami dunia sains atau persepsi biasa:  membutuhkan interpretasi dari berbagai simbol yang terlibat dalam bidang-bidang itu.

Simbol mana yang berhasil diproyeksikan dari waktu ke waktu, misalnya, gaya artistik mana yang dianggap familier dan mana yang revolusioner, atau formula linguistik mana yang dikategorikan literal dan mana yang metaforis tergantung pada apa yang lazim, "hadir ,pada   komunitas budaya, seni, atau bahasa tertentu.[meli]