Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Dosen

Guru Besar Tetap FEB Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Seni Mimesis [201]

9 Januari 2019   13:02 Diperbarui: 9 Januari 2019   13:17 0 0 1 Mohon Tunggu...
Filsafat Seni Mimesis [201]
Dokpri

Filsafat Seni Mimesis (201) Arti Musik 

Filsafat Seni Mimesis (201) Arti Musik  biasanya dimulai dengan gagasan  sebagai bunyi yang harmoni dan teratur bunyi. Pengertian ini   paradoks karena suara terorganisir yang bukan musik, seperti ucapan manusia, dan suara yang dihasilkan oleh hewan dan mesin  yang bersifat non manusia.

Ada dua   oleh para filsuf dalam upaya menyempurnakan gagasan awal. Satu adalah daya tarik untuk "nada suara" atau fitur musik dasarnya seperti nada dan irama. Dan kedua adalah daya tarik untuk properti estetika atau pengalaman. Dan"fitur yang menonjol" dari fenomena yang tidak dapat dihindari.

Masalah utama dengan kondisi jenis pertama adalah setiap suara tampaknya mampu dimasukkan dalam pertunjukan musik, dan dengan demikian mengkarakterisasi fitur musik pada dasarnya suara tampaknya tidak ada harapan. Hanya perlu mempertimbangkan variasi perkusi tanpa ikatan yang tersedia untuk symphonist konservatif, meskipun   dapat mempertimbangkan contoh mesin angin, mesin tik, dan toilet,  atau hal lain yang belum terdefinisi. 

Pembela kondisi seperti itu telah beralih ke teori nada suara yang disengaja atau subyektif untuk mengatasi masalah ini. Jika   fitur musik pada suatu bunyi tidak intrinsik terhadapnya,  entah bagaimana terkait dengan   dihasilkan atau diterima,  mengklasifikasikan hanya satu dari dua bunyi "tidak terlihat" sebagai musik. Detail teori tentang fitur-fitur musikal pada dasarnya  menentukan berapa banyak "seni suara" avant-garde dianggap sebagai musik.

Jika   hanya mendukung kondisi estetika, dan bukan kondisi nada suara,   masih menghadapi masalah puisi; bunyi estetika non-musik yang terorganisir tidak termasuk bunyi linguistik terorganisir secara eksplisit.  Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah ada perbedaan lebih lanjut yang dibuat antara seni suara. 

Ada perbedaan tripartit, dengan alasan  eni suara , yang bertentangan dengan musik dan sastra, didirikan sebagai bentuk seni yang signifikan di abad kedua puluh. Ini adalah salah satu alasan kondisi nada dan estetika pada musik  tidak dapat membuat perbedaan seperti itu.

Ada tokoh lain menyatakan suatu kesalahan untuk berpikir bahwa musik adalah seni, lebih dari bahasa. Maka harus membedakan musik simpliciter pada penggunaan artistiknya, seperti  dilakukan dalam kasus-kasus bahasa dan sastra, penggambaran dan lukisan, dan sebagainya. 

Dengan kondisi disjungtif,  adanya  perbedaan lebih jauh bahwa musik itu: (1)  setiap peristiwa yang secara sengaja diproduksi atau diorganisasi (2) untuk didengar, dan (3) memungkinkan (a) memiliki beberapa fitur musik dasar, seperti nada atau irama, atau (b) untuk didengarkan untuk fitur tersebut.

Pemisahan   terakhir memungkinkan untuk dua karya yang tak terlihat,   tak satu pun memiliki fitur musikal yang mendasar, namun salah satunya adalah musik dan seni suara lainnya karena cara rumit di mana yang pertama dimaksudkan untuk didekati. Dengan demikian, pendekatan ini  mengacu pada beberapa mesin definisi seni terkini sebagai pengganti kondisi estetika. 

Tetapi, dengan melakukan hal itu, mungkin   kembali ke mendefinisikan musik sebagai esensi artistik. Untuk kritik yang tajam tentang upaya untuk memberikan kondisi yang diperlukan dan cukup untuk musik bahwa definisi yang memadai harus membelokkan sifat musik yang kompleks, menarik   untuk aspek disengaja, struktural, historis, dan budaya. Musik adalah ide dasar "suara terorganisir". [tky meli]