Asran Siara
Asran Siara Penulis

Nasionalis Religius

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Gamal Albinsaid Ajak Generasi Millenial Bangun Kesadaran Sosial melalui "Rabu Biru Bincang Seru"

11 Oktober 2018   21:36 Diperbarui: 11 Oktober 2018   21:57 796 3 2
Gamal Albinsaid Ajak Generasi Millenial Bangun Kesadaran Sosial melalui "Rabu Biru Bincang Seru"
Program Rabu Biru Bincang Seru. Foto - ISTIMEWA

Syukur alhamdulillah, penulis berkesempatan hadir dalam sebuah program diskusi rutin yang menarik "Rabu Biru Bincang Seru" di Jalan Sriwijaya.

Sesuai dengan namanya, penyelenggara menyebut diskusi tersebut rutin digelar tiap hari Rabu tiap pekan.

Hari Rabu 10 Oktober 2018 kemarin, hadir sebagai pembicara, Ahli Ekonomi dan Strategi Pemerintahan, Harryadin Mahardika, MM, Ph.D., dan Ahli Ekonomi Politik, Anthony Budiyawan, M.Sc.,CMA. Serta tidak ketinggalan juga hadir Juru Kampanye Nasional Prabowo-Sandi, dr. Gamal Albinsaid. Sosok inspirator yang banyak digandrungi anak-anak muda generasi millenial.

Berlangsung selama tiga jam, diskusi berlangsung alot dengan dipandu oleh artis cantik yang belakangan ini berkiprah dipentas politik, Desy Ratnasari, Psi, M.Si, M,Psi.

Dalam pemaparannya, Anthony Budiyawan mengkritik pesta pora pelaksanaan Annual Meeting 2018 IMF-World Bank. Menurutnya, sebagai tuan rumah, pemerintah menganggarkan Rp 800miliar atau sekitar US$70 juta untuk acara tersebut.

Padahal, untuk world international conference, cukup dengan anggaran US$5 juta, atau yang paling mewah sekalipun hanya membutuhkan US$10 juta. Sehingga, event di IMF-World Bank di Bali nanti, adalah annual meeting yang begitu mewah.

Sementara itu, Harryadin Mahardika menilai data Bappenas memperkirakan dana untuk mendukung penyelenggaraan IMF-World Bank Annual Meeting 2018 mencapai Rp6,9 triliun.

Dana tersebut di antaranya untuk keperluan pembangunan Underpass Ngurah Rai, Pelabuhan Benoa, Patung Garuda Wisnu Kencana, dan Tempat Pembuangan Akhir Sampah Suwung hingga mencapai Rp4,9 triliun. Selain itu, untuk biaya operasional penyelenggaran IMF-World Bank Annual Meeting 2018 sebesar Rp1,1 triliun.

Menurut Bappenas, dampak langsung acara tahunan IMF-World Bank ini adalah peningkatan 18.000 wisatawan (hanya meningkat 0.3%), yang diklaim mendatangkan manfaat sebesar Rp 5.9 trilliun terhadap perekonomian Bali.

Namun, karena umumnya sebagian besar putaran uang tersebut teralokasikan untuk akomodasi (hotel) dan biaya makan, maka sesungguhnya yang mendapatkan keuntungan ekonomi besar adalah pemilik hotel dan restoran di Bali. Dan sebagaimana kita ketahui, rata-rata hotel dan restoran disana BUKAN punya orang Indonesia.

Rata-rata orang Indonesia hanya berperan sebagai pelayan, koki, dsb. Bukan pemilik hotel dan restoran. Sehingga, dampak yang akan muncul bagi perekonomian lokal seperti yang pemerintahkan kampanyekan, patut dipertanyakan.

Sementara itu, dr Gamal Albinsaid lebih banyak mengundang generasi muda dan publik secara umum berempatik. Lantaran, ditengah hingar bingar pertemuan mewah yang menghabiskan tidak sedikit anggaran negara di Bali.

Duka kemanusiaan di Lombok NTB serta Donggala, Sigi, dan Palu Sulawesi Tengah belum sepenuhnya pulih. Bahkan, kata Gamal, masih dalam suasana berkabung dan meratapi menunggu kepastian janji pemerintah dalam proses pemulihan keadaaan.

"Kami mengundang kita semua berempatik. Kemewahan tersebut, tentu sangat tidak pantas dipertontonkan di tengah situasi nasional yang sedang dirundung duka," tuturnya.

"Sebagai tuan rumah, tentunya para delegasi asing yang datang, perlu kita hormati. Namun, kita menghimbau, pemerintah dapat bersikap proporsional. Anggaran yang sudah dialokasikan, dapat digunakan sehemat mungkin. Sehingga sumber daya kita dapat difokuskan pada upaya recovery bencana yang sedang berlangsung di Palu, Donggala, dan Lombok," lanjutnya.

Sebagai simbol keprihatinan dan empatik, kata Gamal, kita kepada situasi nasional yang sedang berduka, berdasarkan hasil rapat bersama. Olehnya itu, para anggota DPR yang diundang dari partai koalisi Adil-Makmur memutuskan untuk tidak menghadiri IMF-World Bank Annual Meeting.

Secara keseluruhan, subjektivitas penulis menilai, program diskusi ini sangat bagus. Lantaran, membangun narasi kritis generasi muda untuk membangun kesadaran sosial kebangsaaan.

Kehadiran dr Gamal Albinsaid semakin memperkuat barisan idola generasi  millenial di tim pemenangan Prabowo-Sandi. Bukan hal yang tidak mungkin, pasangan Prabowo-Sandi bakal menjadi pasangan capres dan cawapres pilihan millenial jika program ini secara massif diselenggarakan dan hadirnya tokoh-tokoh inspirasi muda. Serta ahli dan pakar yang mumpuni dibidangnya.(*)