Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Marvel's Captain America: Civil War yang Bikin Galau

4 Mei 2016   03:54 Diperbarui: 4 Mei 2016   17:25 1082 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Marvel's Captain America: Civil War yang Bikin Galau
marvel-civil-war-57290fbbf87a61bc042d53a9.jpg

Marvel's Captain America: Civil War Logo | marvel.com

Penulis pernah berkata, “setiap opini adalah fiksi”. Dan karena itu penulis lebih suka menulis fiksi, karena juga menurut beberapa orang (termasuk penulis), “fiksi seringkali merupakan cermin realita”.

Kita sering mengambil nilai-nilai dalam kisah fiksi ke dalam kehidupan sehari-hari. Terminologi dalam psikologi umpamanya, berkaitan dengan legenda Yunani. Falsafah wayang berasal dari epos Ramayana dan Baratayudha. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi didahului oleh fiksi ilmiah.

Kegemaran pada fiksi mengantarkan penulis untuk mencoba memahami realita, baik tentang kehidupan sehari-hari hingga alam semesta. Banyak kesamaan antara kisah fiksi dengan kenyataan. Dongeng dan legenda meski sering di luar logika, tetapi mempunyai kesamaan di berbagai wilayah yang berjauhan. Ataupun dikisahkan pada kurun waktu yang berbeda.

Sebagai penggemar komik, penulis adalah penggemar komik-komik Marvel yang kini storyline-nya diangkat ke layar lebar: Fantastic Four, X-Men, Spider-Man, Avenger, Guardians of the Galaxy, Thor, Captain America, Iron Man. Masih sederet lagi yang mengantri untuk rilis sampai beberapa tahun ke depan.

Di layar kaca kita menikmati Agent of S.H.I.E.L.D dan Agent Carter, Dare Devil dan Jessica Jones.

Untuk lebih jelas lagi, penulis tekankan bahwa penulis adalah penggemar fanatik komik-komik Marvel. Beberapa hari lagi, film Captain America: Civil War akan tayang di seluruh dunia.

Di sini penulis merasa galau. Penulis berhenti membaca komik Marvel setelah event Civil War. Sebelumnya semua event Marvel—seberapapun hebohnya—penulis masih menganggapnya sebagai fiksi. Kebenaran menang melawan kejahatan. Tokoh-tokoh jahat digambarkan secara karikatural.

Event X-Men: House of M yang mendahului event Marvel Civil War yang mengisahkan menyusutnya populasi mutant secara drastis sudah membuat penulis hilang selera, namun penulis masih percaya bahwa Marvel tak berniat merusak kisah yang sudah melegenda itu. Tapi Civil War (komik) benar-benar luar binasa. Civil War bukan pertempuran antara kebenaran melawan kejahatan. Kisahnya mirip Baratayudha (penulis menganggap Kurawa tidak selalu jahat dan Pandawa tidak selalu benar).

Civil War adalah dystopia yang sangat mirip dengan realita.

Penyebab perang saudara antar pahlawan super itu adalah sebuah reality tv show yang mirip dengan apa yang sekarang menjadi tayangan televisi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x