Mohon tunggu...
Andi W. Rivai
Andi W. Rivai Mohon Tunggu... Penolog

Mengejar cinta Allah 'azza wa jalla www.navatour.co.id al Habsy Management

Selanjutnya

Tutup

Hukum

Pandemi Covid-19, Narapidana Dapat Asimilasi

10 April 2020   11:25 Diperbarui: 10 April 2020   11:52 100 1 0 Mohon Tunggu...

Sore, seorang kerabat mem-broadcast sebuah link berita ke WA saya. "30 Ribu Narapidana Dibebaskan Karena Darurat Virus Corona" itu judul beritanya. Dibawah link berita tersebut tersemat berita tambahan:

HATI2 & WASPADA:

  • Pastikan rumah agar selalu dikunci;
  • Beritahu semua orang di rumah agar jangan membuka pintu & masukan orang tak dikenal dengan alasan apapun;
  • Kalau ada orang yang mengetuk pintu, jangan langsung dibuka, tapi diintip dulu, dan kalau tidak kenal jangan dijaab atau jangan dibuka.

SELALU WASPADA YA..

Sematan berita itu tidak saya kurangi, juga tidak saya tambahi. Apa adanya seperti itu, termasuk penggunaan huruf kapitalnya.

"Mas, itu benar napi pada dibebaskan?"

Itu pertanyaan berikutnya dari kerabat yang mengirimkan link berita.

"Ya, kira kira begitu," jawaban saya singkat. Social distancing yang saya terapkan antara saya dengan telepon genggam membuat saya memberikan jawaban dalam format yang singkat dan padat, meski bukan jawaban yang mencerahkan. Sejak saya merasakan ada rasa kesemutan di jari dan langan tangan, saya memang membatasi diri untuk berinteraksi dengan telepon genggam.

Jika sekarang saya menuliskannya dalam penjelasan yang sedikit lebih panjang, itu karena laptop saya sudah terbuka dan siap untuk dimainkan.

Pertama sekali saya ingin memberikan penjelasan terkait berita tersebut adalah bahwa 30 ribu narapidana itu bukan dibebaskan, tetapi hanya dipindahkan. Ya, hanya dipindahkan tempat pembinaannya. Yang semula pembinaannya di dalam lapas, sekarang mereka menjalani pembinaan bersama keluarga di rumah masing-masing. Kok bisa? Ya bisa saja toh. Ini yang disebut sebagai asimilasi. Asimilasi ini merupakan tahapan pembinaan yang ditempuh untuk membaurkan narapidana dengan masyarakat.

Pasti akan muncul pertanyaan lanjutan; bukankah asimilasi itu hanya sementara waktu? Dalam prakteknya selama ini memang begitu. Narapidana yang diberikan program asimilasi hanya diberikan kesempatan untuk melakukan aktivitas (kerja) selama kurang lebih 8 jam di luar lapas, dan pada sore harinya mereka diwajibkan untuk kembali ke dalam lapas. Nah jika sekarang model asimilasinya di luar pakem kebiasaan, yaitu memberikan kesempatan bagi narapidana untuk tinggal bersama keluarga hingga masa pembebasannya (integrasi) tiba, itu karena situasi yang dihadapinya pun menuntut langkah yang di luar kebiasaan. 

Adanya pandemi Covid 19 adalah sebabnya. Dan siapapun sepertinya akan mempunyai pendapat yang sama bahwa narapidana yang berada di dalam lapas dengan tingkat hunian yang begitu padat merupakan orang yang mempunyai resiko tinggi tertulari virus ini. Jika tidak diambil langkah segera, bisa jadi lapas akan menjadi kuburan massal narapidana karena terpapar virus corona. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN