Mohon tunggu...
Aulia Manaf
Aulia Manaf Mohon Tunggu...

Terlahir di Pasuruan. Seorang pembelajar.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Trend Buku Komedi, Menertawakan Hidup yang Penuh Ironi

16 Maret 2016   11:50 Diperbarui: 16 Maret 2016   12:37 173 1 0 Mohon Tunggu...

“Lipurlah hati sesekali. Karena hati jika lelah, bisa menjadi buta, “ (Hadis)

            Di sekitar kita, banyak sekali ironi yang menggelitik hati. Membuat sedih, miris , bahkan mencekam. Kadang kelucuan bercampur amarah  menjadi satu. Semua menjadi satu ironi kisah yang (memang) sayang untuk dibuang begitu saja. Semua kisah layak di simpan dan dibukukan untuk diambil hikmahnya.

            Coba lihat beberapa tahun terakhir, semua media elektronik berlomba membuat satu tayangan komedi yang semuanya hampir seragam. Baik Talk Show yang full menghibur atau Sinetron Komedi. Jangan ditanya di dunia film. Banyak sekali film komedi yang tayang setahun terakhir. Mulai dari Kapan Kawin , Ngenest, Single , Comic 8, Talak 3, dan puluhan film lainnya. Semua menghibur, semua lucu. Ini membuktikan bahwa tren film komedi masih menjadi favorit para moviegoer (pecinta film). 

[caption caption="Buku komedian"][/caption]

Industri Komedi Yang Kian Moncer

            Industri Komedi memang layak tersenyum akan berkah trend saat ini. Masyarakat yang galau pada kondisi hidup dan permasalahan yang ada, selalu rindu pada tayangan yang menghibur. Minimal satu jam bias tertawa lepas, itu sudah cukup mengurai penat seharian bekerja dan kesemrawutn masalah. Pasar ini jelas membuat para pekerja seni membuat tayangan yang bisa menghibur. Salah satunya Raditya Dika yang sukses membuat “pabrik” comedian di SUCI (Stand Up Comedy Indonesia), ada juga API (Akademi Pelawak Indonesia). 

[caption caption="Buku Komedi"]

[/caption]

 

Trend Buku Komedi 

            Tidak hanya tayangan film, Sinetron dan lawakan Stand Up Comedy yang laris manis. Tapi juga ide membukukan materi lawakan menjadi semakin hits. Coba kita lihat banyak sekali para comedian yang menjadi penulis. Dintaranya Soleh Solihun, Dodit Mulyanto , Cak Lontong , dan lainnya. Ada beberapa yang memang menuliskan kembali materi lawakannya, ada juga yang membukukan kisah-kisah konyol dan lucu yang pernah dialami komedian dan akhirnya bisa difilmkan (seperti Raditya Dika dan Ernest Prakasa). Semua fun dan menghibur. Tapi ada juga nilai plusnya. Kalau Dika pernah bilang, “komedi pakai hati”. Komedi yang membuat kita sedikit berpikir dan (harapannya) bisa membuat pembacanya menjadi pribadi yang lebih baik lagi setelah membaca.  

            Dan yang paling baru, Buku “Koala Kumal” Raditya Dika, sudah siap-siap dibuat film baru setelah film “Single”. Kabarnya akan tayang lebaran tahun ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN