Mohon tunggu...
Hasto Suprayogo
Hasto Suprayogo Mohon Tunggu...

indonesian creative designer & digital marketing consultant | astayoga@gmail.com | http://www.hastosuprayogo.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup

Tips Aman Menjadi Seorang Koruptor (Jangan Ditiru)

23 November 2017   17:24 Diperbarui: 23 November 2017   17:29 899 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tips Aman Menjadi Seorang Koruptor (Jangan Ditiru)
Tersangka korupsi. Sumber: Detik

Di tahun 2017, hingga bulan September ini, paling tidak KPK telah  melakukan 6 kali Operasi Tangkap Tangan (OTT) dengan target kepala  daerah di berbagai kabupaten/kota serta propinsi. Tercatat nama-nama  seperti Ridwan Mukti (Gubernur Bengkulu), Achmad Syafii (Bupati  Pamekasan), Siti Masitha (Wali Kota Tegal), OK Arya Zulkarnaen (Bupati  Batubara), Eddy Rumpoko (Wali Kota Batu) dan Tubagus Iman Ariyadi (Wali  Kota Cilegon) diciduk lembaga antirasuah.

Bersama mereka, disita uang dalam jumlah tak sedikit--dari ratusan  juta hingga milyaran rupiah, sebagai barang bukti. Tak ada yang bisa  mengelak, hanya menunduk malu saat digelandang ke gedung KPK untuk  kemudian ke luar sudah mengenakan rompi oranye 'kebesaran' khas para  koruptor.

Tersangka korupsi. Sumber: Merdeka
Tersangka korupsi. Sumber: Merdeka
Dengan sedemikian kerapnya koruptor terciduk--tak sedikit tetangkap  tangan--mengapa masih juga mereka berani atau bahkan nekad melakukannya.  Dengan sedemikian ketatnya agen-agen KPK mengintai, akses telepon  selular ditapping, percakapan di instant messaging dipantau, mengapa  mereka masih juga mencoba mengambil kesempatan menerima gratifikasi?

Benarkah kekayaan alasannya? Betulkah uang dan harta penyebabnya? Begitu kuatkah kemuliaan dunia menjadi pendorongnya?

Mungkin iya. Mungkin pertama alasannya karena uang. Karena harta.  Karena ilusi kemuliaan dunia lewat kepemilikan benda-benda mewah. Namun, berikutnya, lebih karena terbiasa. Ya, terbiasa mendapatkan sesuatu  dengan mudah, tanpa kerja keras, tinggal minta, tanpa peduli dari mana asalnya, atau legal tidak mendapatkannya.

Saya ingat pernyataan seorang tokoh di masa pemerintahan dulu, yang  menyebut 'Gratifikasi adalah oli pembangunan." Mengasumsikan bahwa laksana mesin, setiap bagian butuh pelumas agar kerjanya lancar,  mencegah dari karat dan kemandekan.

Tersangka korupsi. Sumber: Tribunnews
Tersangka korupsi. Sumber: Tribunnews
Namun kemudian terbersit pertanyaan nakal, andai saya di posisi  mereka, akankah saya korupsi? Bisakah saya menahan diri untuk tidak  mengambil kesempatan mendapatkan uang semelimpah itu tanpa kerja keras,  tanpa musti banting tulang, tanpa memeras otak? Akankah saya jadi  seperti mereka?

Hmmmm....jujur, pertanyaan yang susah dijawab. At least, dijawab dengan  jujur. Karena saya belum berada di posisi itu, dengan godaan sebesar  itu, dengan kesempatan semasif itu. Bisa saja saya dengan sok gagah  mengatakan tidak sudi saya korupsi, namun begitu juga kan gagahnya para  atifis 98 meneriakkan turunkan Soeharto, berantas KKN, bersihkan DPR  MPR, namun begitu berada di lingkaran kekuasaan, tak sedikit dari mereka  yang melakukan korupsi, kolusi dan nepotisme.

Tersangka korupsi. Sumber: Tribunnews
Tersangka korupsi. Sumber: Tribunnews
Andai, hanya berandai, kalau saya pun akhirnya menjadi koruptor,  seperti mereka yang digelandang KPK, akan ada banyak hal yang tidak akan  saya lakukan. Akan saya pelajari berbagai kesalahan yang dilakukan  mereka hingga akhirnya tertangkap tangan. Akan saya pikirkan skenario  termutakhir untuk mengantisipasinya. Beberapa sudah terpikir, misalnya  sebagai berikut:

1. Tetap Low Profile
Ini strategi yang mustinya dilakukan para koruptor. Jangan tampil  mencolok, memamerkan harta yang berlebih, bergonta-ganti kendaraan  mewah, membangun rumah bak istana, atau membiarkan pasangan menenteng  tas bermerek yang harganya lebih mahal dari upah UMR ibukota.

Seorang kawan menyebut, Gayus Tambunan yang sempat menghebohkan dunia  pajak tanah air dan internasional, selama bertahun-tahun tampil low profile, mengendarai mobil second, bahkan menarik uang patungan bensin  untuk rekan-rekan sekantor yang menumpang kendaraannya. Siapa sangka, di  bagasi mobil yang sama, tumpukan uang kerap menyesaki ruangnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x