Asep Bahtiar Pandeglang
Asep Bahtiar Pandeglang Wiraswasta

www.pandeglangland.club

Selanjutnya

Tutup

Regional

Gunung Karang, Mitos, Sejarah, Kebudayaan dan Kebanggaan Warga Pandeglang

27 Mei 2016   15:10 Diperbarui: 28 Mei 2016   02:36 1490 8 10
Gunung Karang, Mitos, Sejarah, Kebudayaan dan Kebanggaan Warga Pandeglang
gunung karang foto wisatabanten.com

Ada yang aneh diatas puncak itu, di gunung karang tepatnya, berkelompok dan berdempet-dempet rumah warga numplek blek seperti di kota, saling berjejer padat tak beraturan, bahkan sangat sulit menemukan gang lebar, semuanya terasa sempit dan pengap, rumah-rumah warga itu berderet-deret sepanjang tiga kilometer sampai area mesjid kuno, saya sendiri sebagai warga asli dari Pandeglang kerap bertanya-tanya kenapa kampung yang disebut Pasirangin itu sangat ramai dan padat penduduk?, bukankah mobil saja tidak bisa masuk, hanya dilalui oleh motor-motor warga yang berlalulalang silih berganti siang -malam, apa tidak bising dengan suara knalpot sampai tengah malam?, Bahkan untuk menikahpun, warga kampung Pasirangin tak pernah jauh melamar, mereka kerapkali menikah dengan tetangga sendiri.

area rumah warga yang tumplek blek padahal dipuncak gunung, dokpri
area rumah warga yang tumplek blek padahal dipuncak gunung, dokpri
rumah warga yang sangat padat padahal di puncak gunung, dokpri
rumah warga yang sangat padat padahal di puncak gunung, dokpri
area rumah-rumah warga di ds pasirangin, dokpri
area rumah-rumah warga di ds pasirangin, dokpri
“Sewaktu membuka kampung ini, buyut kami memasukan hewan kecil semacam belalang kedalam botol” ucap ustadz Apip saat saya tanya mengenai sejarah kampung Pasirangin, menurutnya, buyut-buyut (Nenekmoyang) mereka pada jaman dahulu menyisir beberapa tempat disekitar puncak Gunung Karang, kemudian mengetes beberapa tanah dengan cara memasukan belalang kedalam botol lalu ditimbun selama satu malam, anehnya, semua daerah yang mereka tanami belalang tersebut ketika dilihat pada pagi harinya sudah dalam keadaan mati, menurut adat kepercayaan dimasalalu, menunjukan bahwa didaerah tersebut banyak cilaka, pagebluk dan musibah, hanya dikampung Pasirangin-lah belalang yang dimasukan kedalam botol itu tidak mati, ini menunjukan bahwa kampung tersebut sangat aman dan nyaman untuk ditinggali, maka buyut mereka lalu membabat hutan dan membuka kampung Pasirangin sehingga banyak warga yang berdatangan dan mendirikan rumah-rumah disana.

“Dikampung ini memang jarang sekali kena musibah atau penyakit, sehingga warga sangat betah sekali tinggal di desa kami, walaupun jauh dari kota, jauh dari pasar, dan sering kesulitan jika mengadakan hajatan, slametan atau syukuran, warga Desa memilih bertahan” Kata ustadz Apip menjelaskan rincian tentang kondisi warga Pasirangin yang tidak mau pindah ke kota. 

ust, apip mengajak saya berkeliling mesjid tua, dokpri
ust, apip mengajak saya berkeliling mesjid tua, dokpri
Mesjid Tua

Gunung Karang sendiri merupakan salah satu gunung berapi yang aktif, meskipun tidak seheboh gunung Krakatau yang pernah meledak setengah abad silam, saya mencoba mengecek tentang fakta tersebut, ternyata benar bahwa gunung karang yang memiliki ketinggian 1.778 meter di atas permukaan laut itu mempunyai potensi meletus, ia bagaikan raksasa yang tertidur ditengah-tengah kota Pandeglang, tidak bisa dibayangkan bagaimana bila gunung ini benar-benar meledakan larva panasnya, kemungkinan separuh warga Banten akan terkena cipratannya.

“Itu gak mungkin terjadi, karna Gunung Karang ini dijaga betul oleh para wali,” Kata ustadz Apip, dalam penjelasaannya, Gunung karang dikelilingi oleh hampir sebagian pesantren salaf, baik di kaki gunung ataupun diperut gunung, para kiai yang berdomisili di kaki gunung tersebut selalu berdoa dan meminta perlindungan kepada Allah, apalagi dipuncaknya, di desa Pasirangin Pagerbatu Pandeglang, selain banyak kiai yang mendirikan pesantren juga terdapat sumur keramat dan mesjid tertua di Banten. mesjid tersebut memiliki ciri khas panggung yang amat sederhana, berbahan kayu nangka, bukan jati atau kelapa, meskipun usianya sudah ratusan tahun, anehnya kayu tersebut tetap awet dan kokoh, tidak pernah sekalipun disentuh oleh rayap atau semut.

Fungsi dari mesjid tua, selain digunakan sebagai sarana ibadah warga, kerapkali dipakai oleh beberapa orang untuk melakukan tirakat, seperti halnya para pejabat yang kepingin naik pangkat atau yang terkena santet, mereka dianjurkan melakukan solat atau berdoa di dalam mesjid maka akan terasa perubahannya. menurut sang ustadz, pernah ada seorang lelaki divonis akan meninggal dunia oleh para dokter di rumah sakit pertamina jakarta, akibat penyakit komplikasi, tetangganya kemudian menganjurkan ia melakukan tirakat di mesjid tua Pasirangin, walhasil lelaki itu sehat wal afiat sampai sekarang, pernah pula ada orang dari kota terkena ilmu santet (sihir) kemudian dia melakukan solat di Mesjid Tua, ketika melakukan solat, badannya terasa seperti ditusuk-tusuk paku dan dia jatuh pingsan diatas sajadah, besoknya ia langsung sembuh.

mesjid tua pasir angin, wajah pinggir, dokpri
mesjid tua pasir angin, wajah pinggir, dokpri
mesjid tua pasir angin yang masih awet sudah ratusan tahun , dokpri
mesjid tua pasir angin yang masih awet sudah ratusan tahun , dokpri
mimbar mesjid tua pasir angin, dokpri
mimbar mesjid tua pasir angin, dokpri
kayu-kayu mesjid yang masih awet, dokpri
kayu-kayu mesjid yang masih awet, dokpri
bedug mesjid tua pasir angin , dokpri
bedug mesjid tua pasir angin , dokpri
Menurut Ustadz Apip, banyak sekali kejadian-kejadian aneh di seputar mesjid tua, “tidak ada yang membimbing, mereka cuma solat atau wiridan saja sudah cukup, tidak seperti mendatangi dukun atau paranormal, tidak perlu mengeluarkan biaya ngasih 'amplop’ semua orang yang mempunyai hajat tertentu hanya diharuskan mandi di air keramat, terus solat di dalam Mesjid”

Ada kejadian menarik, pada tahun 2010, mesjid Tua bernama ‘Baitul ‘Arsy’ tersebut akan dipugar, akan tetapi mendapat pertentangan dari para kiai sepuh di Pandeglang, utamanya Abuya Dimyathi Cidahu yang kesohor kewaliannya, beliau pernah mengatakan bahwa siapa saja dan kapan mesjid itu akan direhab harus meminta ijin dahulu kepada beliau, para penduduk desa tentu tidak berani menentang perintah dari abuya sebab mereka tau betul kapasitas abuya Dimyati meskipun rumahnya jauh dari desa Pasirangin, akan tetapi pengaruhnya sangat besar bagi warga Banten, konon, dimasa muda nya Abuya Dimyathi seringkali tirakat kepuncak gunung karang. walhasil penduduk desa hanya merehab halaman muka mesjid saja, tidak sampai memugar mesjid utama yang bercorak kayu tersebut.

Riwayat Syekh Ageng Karan

Ketika Gusdur berkunjung kedaerah Pandeglang, Gusdur pernah mengatkan kepada masyarakat Pandeglang bahwa di atas puncak Gunung karang terdapat pesantren tertua yang didirkan oeh  Syekh Ageng Karan, beliau salah satu pendiri pesantren tertua di Indonesia, sekaligus guru dari para wali, ulama dan umaro' di daerah Banten. Menurut catatan sejarah yang saya dapat, Sultan Abu Nashar Abdul Qahar atau yang dikenal dengan Sultan Haji pernah disuruh mondok oleh ayahnya ke Pesantren Syekh Ageng Karan, tidak ada yang mengetahui kapan Ki Ageng Karan mendirikan pesantren, tapi bila mengacu pada usia Sultan Haji, Syekh Ageng Karan diperkirakan hidup pada abad ke 17 Masehi. 

Syekh Ageng Karan juga mengalami era paceklik penjajahan belanda , saat itu banyak orang-orang berdatangan ke puncak gunung Karang, tujuan mereka tak lain bersembunyi dari kejaran Belanda, mereka tidak pergi ke kota melainkan ke puncak Gunung karang tepatnya mesjid tua, maka para penjajah pun memburu dan membakar kampung tersebut, anehnya hanya mesjid dan rumah ki Ageng karan saja yang tidak mempan dilahap api, sampai hari ini kedua bangunan tersebut masih dilestarikan dengan baik oleh warga setempat.

air keramat di belakang mesjid tua (dokpri)
air keramat di belakang mesjid tua (dokpri)
Rumah peninggalan ki ageng karan, tidak mempan dibakar belanda (dokpri)
Rumah peninggalan ki ageng karan, tidak mempan dibakar belanda (dokpri)
Makam Ki ageng Karan , Dokpri
Makam Ki ageng Karan , Dokpri
Dalam catatan sejarah, Ki ageng Karan mempunyai murid dari seluruh pelosok Banten dan Lampung, tidak banyak penjelasan mengenai riwayat ki Ageng karan ini, akan tetapi salah satu putrinya yang bernama Nyi Khasilah dinikahkan dengan ulama besar dari Sumedang bernama Syekh Rako, Nah dari keturunan Syekh Rako inilah kemudian banyak melahirkan para kiai dan ulama yang mendirikan pesantren disekitar gunung karang. Makam ki Ageng Karan (Cipamekel) dan syekh Rako berada di desa Simpeureum, sejauh dua kilo meter dari Mesjid tua, bersama masyarakat dan para ulama, mereka memantau situasi Belanda atau sesekali memberi perlawanan dengan membantu pasukan  sultan Hasanudin. 

area pemakaman syekh rako, menantu ki karan, dokpri
area pemakaman syekh rako, menantu ki karan, dokpri
makam syekh rako, dokpri
makam syekh rako, dokpri
Saya pribadi pernah berkunjung ke beberapa Mesjid di Banten, tapi mesjid tua Pasirangin yang berada diatas puncak gunung karang itu, selalu memberi ketenangan batin yang lebih dalam, kejernihan airnya dan nuansa alamnya yang sejuk selalu menjadi dayatarik tersendiri. Bagi anda yang suka travel wisata religi atau sekedar tamasya menikmati keelokan kota Pandeglang, Mesjid Tua Pasirangin, Makam Ki Ageng Karan atau Mata Air Keramat  merupakan wisata religi yang patut dikunjungi, apalagi di paling puncak Gunung Karang terdapat Sumur Tujuh yang sudah amat melegenda ke seluruh Indonesia. (*)