Mohon tunggu...
Aby
Aby Mohon Tunggu... Mahasiswa - belum menikah

Penikmat seni

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Analisis Kritis Kebijakan Program Prabowo-Gibran: Janji-Janji Ambisius atau Sekadar Mimpi?

18 Februari 2024   10:47 Diperbarui: 18 Februari 2024   10:47 56
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Analisis Cerita Pemilih. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG

Analisis Kritis Kebijakan: Program Makan Siang Gratis, Kenaikan Pajak, dan Pengurangan Utang

Janji-Janji Ambisius atau Sekadar Mimpi?

Beberapa kebijakan penting apabila calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto- Gibran Rakabuming Raka berhasil masuk istana dan menduduki kursi RI 1 dan RI 2, adalah menyediakan makan siang gratis untuk anak-anak sekolah, menaikkan pajak, dan mengurangi utang pemerintah. Sebagai orang-orang pinggiran yang peka situasi, saya akan memberikan analisis kritis terhadap kebijakan-kebijakan tersebut berdasarkan data dan fakta yang ada.

Program Makan Siang Gratis

Selamat datang di era keajaiban! Di mana makan siang gratis bernilai lebih dari pendidikan gratis. Karena, ya, siapa butuh pengetahuan ketika perut kenyang dengan anggaran 400 triliun!

Makan siang gratis lebih berarti daripada memberikan pendidikan gratis, karena nanti anak-anak bisa makan buku, kan?

Pemerintahan yang jika dipimpin oleh pasangan Prabowo-Gibran berencana mengalokasikan 400 hingga 450 triliun rupiah per tahun untuk program makan siang gratis di sekolah. Inisiatif ini sebanding dengan anggaran yang dialokasikan untuk pembangunan ibu kota baru (IKN) yakni sebesar 466 triliun rupiah. Pertanyaannya, apakah rencana ambisius tersebut dapat dilaksanakan dan diwujudkan secara efektif?

Menurut data Bank Dunia, Indonesia membelanjakan sekitar 3,57% PDB-nya untuk pendidikan, yang berada di bawah rata-rata negara berpendapatan menengah ke bawah (4,15%). Untuk memastikan keberhasilan program makan siang gratis, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

Kualitas dan nilai gizi makanan: Penting untuk menyediakan makanan bergizi yang berkontribusi terhadap kesejahteraan siswa secara keseluruhan dan kemampuan untuk fokus pada studi mereka.

Keberlanjutan: Program ini harus berkelanjutan dalam jangka panjang tanpa mengorbankan kualitas makanan atau layanan publik penting lainnya.

Penggunaan sumber daya secara efisien: Pemerintah harus memastikan bahwa dana digunakan secara efektif dan transparan untuk menghindari pemborosan dan korupsi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun