Mohon tunggu...
Arif R. Saleh
Arif R. Saleh Mohon Tunggu... Banyuwangi-Probolinggo, Satu Jiwa.

Menyenangi kata yang kesepian dan gaduh

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Menulis Saat Ngabuburit? 3 Aplikasi Digital Ini Wajib Dikuasai!

24 April 2021   22:49 Diperbarui: 24 April 2021   23:01 1395 36 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menulis Saat Ngabuburit? 3 Aplikasi Digital Ini Wajib Dikuasai!
Ilustrasi membuat karya tulis. Sumber: Free-Photos on Pixabay.com

"Ketika seorang penulis hanya menunggu, maka sebenarnya ia belum menjadi dirinya sendiri". Stephen King

Ngabuburit apa yang menyenangkan? Menulis di Kompasiana jawabannya. Kompasiana menghadirkan ragam tulis dari berbagai lintas generasi. Citizen media yang mengusung semangat sharing and connecting.

Tujuan ngabuburit sebenarnya ingin bersantai-santai di waktu sore. Waktu yang kadang terasa lambat saat menunggu azan Maghrib sebagai penanda berbuka puasa.

Ngabuburit dengan hanya menunggu waktu Maghrib tanpa berbuat dan menghasilkan sesuatu, rugi rasanya. Menulis adalah pilihan terbaik saat ngabuburit. Jangan lagi menunggu dan menunggu untuk menjadi diri sendiri.

Aktivitas menulis di zaman digital sebenarnya lebih mudah. Teknologi begitu memanjakan penulis untuk berselancar di dunia maya, mengeksplorasi dan mengekploitasi beragam sumber bacaan sebagai bahan untuk menulis.

Menulis di Kompasiana bukan sekedar menghasilkan karya tulis. Ratusan ribu ragam tulisan dapat ditemukan. Ratusan ribu penulis dapat saling berbagi dan terhubung lebih dari sekedar sebagai penulis.

Lewat Kompasiana pula, waktu serasa begitu berharga. Waktu begitu cepat berlalu untuk sekedar memancing, berenang, dan menyelam di lautan karya tulis. Azan Maghrib tak terasa berkumandang, sebagai penanda berbuka puasa.

Mulailah menulis, menulis, dan menulis

Menyitir kata mutiara Stephen King (penulis kontemporer Amerika Serikat), jangan lagi menunggu untuk menjadi diri sendiri dalam hal menulis. Memanfaatkan waktu santai saat ngabuburit dengan menulis jelas lebih bermakna.

Manfaatkan teknologi digital yang memudahkan untuk menulis. Teknologi internet begitu memanjakan penulis mendapatkan bahan tulisan. Google telusur wajib dikuasai untuk "merampok bahan" dan "mengawinkan ide" menjadi karya tulis faktual dan atau imajiner.

Tetapi ingat, janganlah menjadi perampok karya tulis berlabel "artikel ini sudah pernah tayang" dan atau plagiator yang hanya mengedepankan ketenaran diri sendiri di atas "perasan keringat penulis yang khalis".

3 Aplikasi yang Wajib Dikuasai Penulis

Menulis untuk mengisi ngabuburit sangat menyenangkan. Menghasilkan karya tulis yang sesuai PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia) membutuhkan aplikasi. Digital teknologi jelas memberikan apa yang dibutuhkan oleh penulis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN