Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Lainnya - Tukang Kayu Setengah Hati

Menikmati Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Evan Dimas atau Marselino Ferdinan yang Paling Cocok Temani Ricky Kambuaya?

28 Januari 2022   23:10 Diperbarui: 30 Januari 2022   07:31 1222 14 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gelandang Timnas, Ricky Kambuaya I Foto: Roslan RAHMAN/AFP via Kompas.com

Saya sepakat dengan coach Shin Tae-yong yang sampai naik pitam terhadap penampilan timnas Indonesia saat melawan Timor Leste. Penampilan skuad Garuda memang tidak selaras dengan skor kemenangan telak, 4-1 Evan Dimas dkk.

Sempat ketinggalan 0-1 di babak pertama, Shin Tae-yong melakukan pertukaran pemain di awal babak kedua. Tiga pemain diganti, dan ketiganya memang bermain buruk. Bek kiri, Edo Febriansyah, Ramai Rumakiek di sektor sayap kiri, dan tentu saja Dedik Setiawan.

Apakah memang ketiga pemain itu saja yang pantas menanggung dosa penampilan buruk di babak pertama? Saya kira tidak demikian. Jika sepak bola dianggap sebagai sebuah kesatuan gerak tim, maka jelas seharusnya di perbaikan sektor lain juga, bukan cuma sektor striker.

Saya sendiri menilai bahwa sektor tengah juga tak luput dari kelemahan atau dalam kata lain masih butuh perhatian untuk perbaikan.

Dalam formasi dasar 4-3-3, ketiga gelandang yakni Rachmad Irianto, Evan Dimas, dan Ricky Kambuaya menurut saya belum sampai ke potensi maksimal. Belum padu dan bahkan masih terlihat mis terhadap interpretasi yang diharapkan.

Bagaimana melihat keinginan coach Shin Tae-yong terhadap pergerakan ketiga pemain ini? Saya kira saya akan memberikan contoh Arsenal Arsene Wenger 2009-2010 yang saya kutip dari Tactical Theorema.

Formasi dasarnya sama, 4-3-3 dengan gelandang Abou Diaby, Alexandre Song, dan Cesc Fabregas. Di posisi dasar, Abou Diaby berperan sebagai gelandang bertahan, dan Alex Song dan Fabregas akan sejajar. Di timnas, peran Diaby adalah Rachmad Irianto, sedang Alex Song dan Fabregas, serupa Ricky Kambuaya dan Evan Dimas.

Ini yang menarik. Skema 4-3-3 ini dapat berubah menjadi 4-2-3-1 ketika menyerang. Ide Arsene Wenger saat itu jelas, ketika berubah menjadi 4-2-3-1 maka Fabregas akan menjadi Advanced Playmaker dan Abou Diaby dan Alek Song akan sejajar tapi dengan garis yang lebih ofensif.

Di sini, akan terlihat persoalan di lini tengah kita. Peran Advanced Playmaker atau Attacking Midfielder yang lebih ofensif, tidak terlihat jelas diperankan oleh Evan Dimas atau Ricky Kambuaya.

Ini menjadi serius, karena ketika memilih siapa yang lebih ke depan, maka pemain yang tersisa, harus berperan menjadi box to box midfielder dengan tingkat jelajah, fighting, dan stamina yang baik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan