Mohon tunggu...
Kaka Arnold
Kaka Arnold Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Mengapa Gatot "Menampar" Moeldoko Lagi?

16 Maret 2021   19:10 Diperbarui: 16 Maret 2021   19:19 730 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Gatot "Menampar" Moeldoko Lagi?
Gambar: Tribunnews

Lagi, mantan Panglima TNI periode 2015-2017 Gatot Nurmantyo berkomentar tentang seniornya, Moeldoko, terkait manuver Moeldoko yang sekarang terdaulat menjadi Ketua Umum Demokrat KLB Deli Serdang. Komentar Gatot bahkan bisa disebut cukup keras seperti sebuah tamparan.

"Saya ingin garis bawahi bahwa apa yang beliau [Moeldoko] lakukan sama sekali tidak mencerminkan kualitas, etika, moral dan kehormatan yang dimiliki seorang prajurit," kata Gatot seperti dikutip dari akun Instagram resmi miliknya, Selasa (16/3), yang dikutip cnnindonesia.

Konteks yang dimaksud Gatot tentu berkaitan dengan manuver politik yang dilakukan oleh Moeldoko. Selain mengucapkan bahwa ada etika, moral, kehormatan yang dilanggar, Gatot juga mengatakan bahwa dirinya tidak menyangka bahwa Moeldoko akan bersikap demikian.

"Bukan apa-apa hanya karena hampir saya tidak percaya bahwa akan kejadian dan beliau mau. Logika berpikir saya, saya tidak menduga. Mengapa, karena beliau adalah senior saya di akademi militer, beliau juga ikut membentuk saya," imbuh Gatot.

Ini bukan untuk pertama kalinya Gatot menyinggung Moeldoko dalam waktu dekat ini. Beberapa waktu lalu, Gatot juga mengeluarkan pernyataan penuh tanda tanya, bahwa dirinya juga dihubungi penggagas KLB Demokrat untuk menjadi Ketum Demokrat.

Akan tetapi, Gatot memilih untuk menolak karena merasa berhutang budi atau dibesarkan oleh Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), dimana Gatot semasa SBY diangkat menjadi Kepala Staf TNI Angkatan Darat pada tahun 2014, sebelum diangkat menjadi Panglima TNI oleh Joko Widodo.

Pengakuan Gatot ini dibantah habis oleh salah seorang penggagas KLB Demokrat, Hencky Luntungan, yang bahkan menyebut pengakuan Gatot itu hanyalah halusinasi karena identitas pihak yang mengajak tidak diberi tahu.

"Memang yang ajak dia siapa? Kalau ada aja (kalau tidak menyebutkan nama yang mengajak) kan berarti halusinasi aja itu," kata Hencky Luntungan saat dimintai konfirmasi, Senin (8/3/2021).

Mengapa Gatot "menampar" Moeldoko lagi? Jawaban yang paling mungkin adalah rivalitas. Kedua tokoh ini memang sudah saling bersinggungan ketika bicara tentang proyeksi Pilpres 2024.

Harus diakui sebelum manuver Moeldoko, maka geliat Gatot memang terlihat lebih tajam, bahkan Gatot terlibat dalam politik praktis secara signifikan sesudah menjadi Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia atau KAMI  pada akhir September 2020 lalu.

Saat itu, Moeldoko nampak yang paling vokal memberikan tanggapan. Moeldoko bahkan mengingatkan agar kehadiran KAMI jangan sampai menggangi stabilitas politik nasional.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x