Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Kevin/Marcus ke Final dan Memahami Persoalan "Shuttlecock" di French Open 2018

28 Oktober 2018   16:13 Diperbarui: 29 Oktober 2018   14:52 869 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kevin/Marcus ke Final dan Memahami Persoalan "Shuttlecock" di French Open 2018
Kevin / Marcus melaju ke partai puncak French Open 2018 I Gambar: Badmintonindonesia.org

Turnamen bulutangkis level 750 Prancis Terbuka hari ini menjejak babak final yang akan dipertandingkan malam ini. Dari dua wakil yang tersisa di babak semifinal, Indonesia hanya berhasil meloloskan putra ganda, Kevin / Marcus ke partai puncak sedangkan ganda putri Greysia Polli / Apriyani harus terhenti.

Greysia / Apriyani tak banyak berkomentar selain mengatakan bahwa lawan memang lebih kuat, kedua pemain juga akan mengevaluasi kekalahan dua set langsung, 10-21, 8-21 dari wakil Jepang, Mayu Matsumoto / Wakana Nagahara.

"Power mereka kencang, pola utama mereka juga beda dengan yang lainnya. Tapi menurut saya mereka sama-sama sulit dengan yang lain, yang paling menonjol dari mereka adalah kuat," ujar Apriyani.

Kekalahan Greysia / Apriyani yang merupakan juara bertahan berhasil diobati oleh Kevin / Marcus. Pasangan nomor satu dunia ini berhasil mendatangkan apik mereka dengan menaklukan wakil India, Satwiksairaj Rankireddy / Chirag Shetty (India), dengan dua game langsung, 21-12, 26-24.

"Kami senang bisa ke final, di game kedua lawan mainnya beda dulu dari game pertama, banyak peningkatan. Di game pertama mereka mungkin tegang, jadi tidak nyaman mainnya," kata Marcus seusai pertandingan seperti dikutip dari badmintonindonesia.org.

Di final nanti Kevin / Marcus akan menghadapi Han Chengkai / Zhou Haodong asal Tiongkok. Akan menarik karena pada Cina Terbuka 2018, Kevin / Marcus dikalahkan Han / Zhou dengan skor 19-21, 21-11, 17-21.

"Kami sudah saling mencari kami di pertemuan sebelumnya. Kami harus lebih siap dengan kondisi seperti ini, lebih mau maksa karena lawan tidak mudah dimatikan. Mereka juga pernah mengalahkan kami, jadi kami harus lebih siap," ucap Kevin, optimis.

***

Ada hal menarik yang dipermasalahkan pemain kita, yaitu shuttlecock . Beberapa pemain kami mengeluhkan persoalan ini setelah kekalahan mereka. Anthony Ginting menjadi salah satunya setelah harus tersingkir di babak pertama.

"Ini bukan alasan, tapi saya tidak bisa mengendalikan shuttlecock di sini yang berat. Saya sudah inisiatif menyerang dari depan, tapi datangnya kembali cukup dan saya tidak bisa melakukan ini di sini," kata Ginting setelah kalah dari pemain muda Thailand, Kantaphon Wangcharoen,, dengan skor 20-22, 12-21

"Saya sudah coba tapi merasakannya tidak pas di permukaan. Permainan tidak berjalan seperti rencana saya. Kondisi lapangan dan shuttlecock juga beda dengan pertemuan kami di Indonesia Masters 2018," tambah Anthony.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN