Armita Fibriyanti
Armita Fibriyanti ibu rumah tangga

Penerjemah dan Konsultan Nama Bayi dan Perusahaan

Selanjutnya

Tutup

Hijau

Memperingati Hari Bakti PU ke - 72, Balitbang PUPR Menyelenggarakan Diskusi tentang Bagaimana Menciptakan Lingkungan yang Sehat

6 Desember 2017   08:45 Diperbarui: 6 Desember 2017   08:53 511 1 0
Memperingati Hari Bakti PU ke - 72, Balitbang PUPR Menyelenggarakan Diskusi tentang Bagaimana Menciptakan Lingkungan yang Sehat
dokumentasi pribadi

Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada tanggal 3 Desember 2017 kemarin memperingati Hari Bakti PU ke -- 72. Dalam rangka memeriahkan Hari Bakti ini, Kementrian PUPR melalui Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian PUPR menyelenggarakan diskusi ringan seputar banjir, sampah, dan limbah plastik. Balitbang PUPR mengharapkan bahwa melalui diskusi ini inovasi yang sudah dirancang dapat tersosialisasi dengan baik ke masyarakat sehingga masyarakat dapat hidup dengan lingkungan yang lebih sehat.

Bertempat di Eduplex Dago Bandung, kegiatan ini dilaksanakan pada hari Minggu 19 November 2017. Kegiatan dimulai pada pukul 06.15 pagi. Ada beberapa kegiatan yang dilaksanakan yaitu jalan santai, senam aerobik/zumba, games,akustik, photo booth, dan juga sosialisasi program Balitbang PUPR melalui poster-poster.

Sosialisasi yang dilaksanakan berbarengan dengan kegiatan Car Free Day (CFD) Dago ini dianggap tepat karena pada saat tersebut, masyarakat terutama masyarakat Kota Bandung dan sekitarnya berkumpul. Sehingga diharapkan sosialisasi ini dapat tersebar lebih luas.

Cuaca cukup mendukung, tidak ada hujan dan suasana masih segar. Pukul 6 pagi panitia sudah bersiap dan mulai terlihat pengunjung yang tertarik menyaksikan diskusi ringan ini. Diawali dengan senam aerobik, perlahan mulai banyak masyarakat bergabung mengikuti senam bersama ini. Semakin siang, jumlah peserta senam aerobik semakin banyak. Masyarakat terlihat begitu antusias untuk berolahraga.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi

Saat acara senam berlangsung, rombongan peserta yang mengikuti jalan sehat dari kantor Pusair tiba di Eduplex membuat venue semakin ramai dengan masyarakat. Beberapa langsung bergabung mengikuti senam aerobik dan beberapa yang lain istirahat melepas lelah.

Acara dilanjutkan dengan diskusi ringan yang dibuka oleh Ir. Hari Suprayogi, M.Eng, Direktur Sungai dan Pantai, Ditjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR. Beliau berharap bahwa sudah saatnya masyarakat hidup sehat dengan lingkungan yang bersih. Untuk itu, Balitbang PUPR mengeluarkan beberapa inovasi yang dapat mendukung hidup sehat dan lingkungan bersih bagi masyarakat ini. Inovasi tersebut antara lain:

1. ABDULLAH (Akuifer Buatan Daur Ulang Hujan)

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Yaitu sebuah inovasi berupa sebuah bangunan khusus yang memanfaatkan air hujan untuk air wudhu yang bisa diterapkan di masjid dan mushola.

2. ABSAH (Akuifer Buatan Simpanan Air Hujan)

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Yaitu sebuah inovasi berupa bangunan untuk menyediakan air baku mandiri. Dibuat dengan meniru aliran air yang ada di alam. Bangunan ini terutama diterapkan di daerah yang mengalami kekurangan air, daerah kering, daerah sulit air karena faktor geologi dan iklim, pulau -- pulau kecil, dan daerah berair asin.

Air dipanen dari air hujan yang kemudian ditampung dalam wadah khusus dan dialirkan melalui beberapa membran sehingga saat keluar air dapat digunakan. Air dipompa secara khusus menggunakan pompa tangan atau sumur timba. Supaya masyarakat dapat dengan bijak menggunakan "air mahal" ini dan tidak sembarangan membuang-buang air.

3. ECOTECH GARDEN

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Yaitu dengan memanfaatkan tanaman yang dapat digunakan sebagai penyerap limbah rumah tangga misalnya air bekas memasak dan lain-lain. Ada beberapa tanaman yang bisa dimanfaatkan misalnya bunga kana, melati air, dan lain-lain.

4. MENYEDIAKAN FASILITAS BAGI PEJALAN KAKI

Fasilitas ini disediakan untuk mewujudkan kota hijau yaitu fasilitas yang ramah bagi pejalan kaki, yang aman, menarik, nyaman, dan selamat.

5. RISHA (Rumah Sehat)

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Yaitu teknologi rumah sehat yang dapat dibangun dalam 1 hari. Rumah ini termasuk yang layak huni, terjangkau, ramah lingkungan, tahan gempa, dapat dipindahkan, ringan, dan dapat dimodifikasi menjadi bangunan kantor, Puskesmas, dan rumah sakit. Teknologi ini sudah diterapkan di Aceh pasca tsunami.

6. ASPAL DENGAN BAHAN CAMPURAN PLASTIK

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Plastik kresek yang sudah tidak terpakai dapat dikelola menjadi polimer dan digunakan sebagai bahan pembuat jalan. Teknologi ini dapat mengurangi jumlah plastik dan pengendalian sampah, dapat meningkatkan stabilitas dan kekuatan aspal sehingga meningkatkan umur jalan, dan menambah nilai guna dari plastik itu sendiri.

Dalam diskusi lanjutan, Ibu Ir. Nur Fizili Kifli, M.T. dan Bapak Dr. Ir. Eko Winar Irianto, MT - Kepala Pusat Penelitian Dan Pengembangan Sumber Daya Air menyebutkan bahwa air hujan tidak bisa dikonsumsi secara langsung oleh manusia karena air hujan mengandung berbagai macam kotoran. Untuk itu, air hujan perlu diolah lebih lanjut agar bisa dimanfaatkan oleh manusia. Dengan meniru apa yang terjadi di alam, BALITBANG PUPR mengeluarkan inovasi teknologi ABSAH yang memanfaatkan air hujan dengan akuifer buatan.

ABSAH merupakan teknologi yang berbeda dengan penampung air hujan yang biasa ada di masyarakat. Dalam ABSAH, digunakan beberapa penyaring misalnya kerikil, batu gamping, puing bata merah, pasir, batok arang, pasir kasar, sehingga airnya dapat digunakan oleh masyarakat. Misalnya untuk cuci motor atau cuci mobil.

Teknologi ABSAH ini memang diterapkan secara komunal di mana masyarakat secara umum dapat menggunakan teknologi ini. Belum dapat digunakan dalam skala pribadi. Yang dapat digunakan dan aplikatif untuk tingkat rumah tangga adalah teknologi Ecotech Garden.

Diskusi ringan antara Balitbang PUPR ini ditutup meriah dengan foto bersama. Semoga dengan tersosialisasinya program dan produk inovasi dari Balitbang PUPR ini semakin banyak masyarakat yang mengenal dan mendukung kegiatan Kementrian PUPR serta terwujudnya masyarakat yang lebih sehat dan lingkungan yang bersih.