Mohon tunggu...
Ari Vika
Ari Vika Mohon Tunggu... Guru - Guru

Menjadi pribadi yang terus belajar dan belajar, sejatinya belajar bukan dr pengalaman diri sendiri boleh juga belajar dari pengalaman orang lain

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Aku Mengetahui Banyak Hal Karena Bermain Di Luar

28 November 2022   12:15 Diperbarui: 28 November 2022   12:29 103
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Aku Mengetahui Banyak Hal Karena Bermain Di Luar
Ari Sulistiyawati, S.Pd
TK Al Falah Darussalam Tropodo
Arihanvika02@gmail.com
 

dsc01237-6384454b4addee2c2659c462.jpg
dsc01237-6384454b4addee2c2659c462.jpg
dsc00927-638445c2a4f066670a4ea4d3.jpg
dsc00927-638445c2a4f066670a4ea4d3.jpg
img-20221124-111308-638445f3165bcf72b37fe083.jpg
img-20221124-111308-638445f3165bcf72b37fe083.jpg
img-20221124-105403-6384460fa4f066703e6224c3.jpg
img-20221124-105403-6384460fa4f066703e6224c3.jpg
img-20221124-084239-638446384addee510b621742.jpg
img-20221124-084239-638446384addee510b621742.jpg
img-20221124-081410-6384465708a8b5132b1a5c55.jpg
img-20221124-081410-6384465708a8b5132b1a5c55.jpg
Pendidikan bukan hanya bagaimana cara memperoleh pengetahuan. Namun pendidikan merupakan upaya untuk meningkatkan pemahaman, sikap dan keterampilan serta perkembangan diri anak. Kemampuan atau kompetensi ini diharapkan dapat dicapai melalui beberapa proses pembelajaran di sekoah. Salah satu penunjang meningkatkan kompetensi siswa dapat dilakukan pembelajaran di luar kelas (outdoor learning). Pembelajaran diluar kelas ini merupakan salah satu variasi metode pembelajaran sebagai upaya untuk memberikan kesempatan bagi anak-anak untuk belajar dengan alam dan menjembatani antara teori di dalam buku dengan kenyataan yang ada di lapangan . Kegiatan ini memiliki dampak positif yang begitu besar dan tidak akan mudah terlupakan oleh siswa.
Untuk itu pada hari kamis (24/11/2022) kemarin TK Al Falah Darussalam dijadwalkan untuk mengunjungi 2 (dua) tempat yaitu Taman Prestasi Surabaya dan Monumen Tugu Pahlawan. Setelah diberikan pengarahan, anak-anak didampingi 18 orang Pembina diberangkatkan dari sekolah pada pukul 07.15 WIB dengan menggunakan kendaraan Bis yang tujuan pertama adalah Taman Prestasi Surabaya. Rombongan tiba di lokasi pada pukul 08.15 WIB. Sebelum berkeliling area Taman Prestasi anak-anak terlebih dahulu dikumpulkan di tempat yang luas untuk mendengarkan arahan dari Ustadzah Amiliyah, S.Pd sebagai kepala sekolah TK Al Falah Darussalam. Setelah itu anak-anak menikmati berbagai macam wahana bermain di taman prestasi seperti perosotan, ayunan, metal climbing jungkat-jungkit dan masih banyak lagi.
Selain wahana permainan anak, di Taman Prestasi ini juga terdapat sebuah pesawat tempur yang dijadikan monumen yang berlokasi di sisi timur. Pesawat Bomber B-26 Intruder yang kini telah menjadi monument tersebut berdiri gagah dan sering menjadi objek berfoto ditaman ini. Setelah puas bermain di Taman Prestasi pada pukul 10.00 anak-anak di ajak untuk naik Bis menuju lokasi yang ke dua yaitu Monumen Tugu Pahlawan. Setelah menempuh perjalanan sekitar 30 menit anak-anak tiba di lokasi Monumen Tugu Pahlawan yang terletak di Jalan Pahlawan Surabaya, yang secara administratif berada di wilayah Kelurahan Alun-Alun Contong, Kecamatan Bubutan, Kota Surabaya. Tugu Pahlawan adalah sebuah monument yang menjadi landmark kota Surabaya. Tugu Pahlawan dibangun untuk memperingati peristiwa pertempuran 10 November 1945 di Surabaya, dimana arek-arek suroboyo didukung para santri seluruh Jawa Timur dengan senjata sekedarnya berjuang melawan pasukan sekutu bersama Belanda yang hendak menjajah kembali Indonesia.
Setelah berfoto dibeberapa spot foto monument Tugu Pahlawan, anak-anak antri memasuki Musium Tugu Pahlawan yang terletak pada kedalaman 7 meter di bawah tanah lahan Monumen Tugu Pahlawan. Di dalam musium anak-anak di ajak untuk merasakan kembali suasana heroik perjuangan arek-arek Suroboyo waktu itu melalui diorama statis, foto-foto, patung para pahlawan, serta koleksi berbagai senjata yang digunakan dalam pertempuran 10 November 1945. Di dalam musium ini juga diperdengarkan melalui sebuah radio kuno pidato Bung Tomo yang berapi-api membakar semangat rakyat untuk bangkit mengangkat senjata melawan penjajah. Nuansa heroik rakyat Surabaya pada masa itu semakin lengkap dirasakan anak-anak ketika menyaksikan film documenter yang menceritakan pertempuran 10 November 1945.
Dalam kunjungan itu anak-anak terlihat sangat senang dan antusias, hal ini menggambarkan bahwa belajar di alam terbuka sangatlah berguna dan menyenangkan. Melalui kegiatan ini diharapkan anak-anak mampu menunjukkan sikap bersyukur atas kemerdekaan yang telah di raih oleh para pahlawan kita. Semoga kegiatan Outdoor Learning ini menjadi pengalaman tak terlupakan buat anak-anak tentang indahnya ciptaan Allah dan Sejarah Bangsa Indonesia.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun