Mohon tunggu...
Akaza Hafsah
Akaza Hafsah Mohon Tunggu... Mahasiswa, enterpreuner, Penyair, novelis, cerpenis dan sripwaiters

Jangan lupa follow me by : instagram @akaza.hafsah Facebook Akazahafsah7 Twitter akaza_hafsah

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Kebijakan Lump sum Covid-19 Dihentikan

24 Maret 2020   14:35 Diperbarui: 24 Maret 2020   14:53 6 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kebijakan Lump sum Covid-19 Dihentikan
bangkokpost.com

Beberapa perusahaan asuransi dan broker telah berhenti menjual kebijakan pembayaran lump-sum asuransi Covid-19, sementara beberapa telah menyesuaikan manfaat klaim untuk mencegah masalah moral hazard dan resiko penjaminan emisi.

Siam Commersial Bank (SCB), broker Covid-19 untuk Deves Insurance, dan Bangkok Insurance telah menghentikan penjualan kebijakan pembayaran lump-sum, menurut survei Bangkok Post.

SCB memberitahu pelanggan bahwa mereka telah berhenti menjual kebijakan lump-sum karena volume penjualannya mencapai batas kuota, meskipun jenis lain yang mencakup tagihan medis masih tersedia.

Anon Vangvasu, wakil presiden eksekutif Bangkok Insurance, mengatakan perusahaannya menghentikan penjualan kebijakan pembayaran lump-sum karena penjualan mencapai kapasitas penjaminannya. Cakupan biaya medis tetap tersedia karena perusahaan reasuransi masih menerima resiko.

Muang Thai Insurance menghentikan penjualan dua jenis kebijakan Covid-19, dengan mengatakan nilai penjualan sudah mencapai kapasitas penjaminan untuk produk ini.

Kantor Komisi Asuransi  bangkok, Office Of the Insurance Commission (OIC), baru-baru ini mengatakan "Asosiasi Asuransi Umum Thailand, Thai General Insurance Association (TGIA) telah mengkhawatirkan bahaya moral pemegang polis dan perusahaan asuransi yang meremehkan resiko dari penjualan asuransi Covid-19.

Kebijakan tersebut dapat mendorong pemegang dengan jumlah besar yang diasuransikan untuk mengekspos diri mereka terhadap virus dengan harapan untuk membuat klaim, tetapi perusahaan asuransi dapat menolak klaim mereka jika itu yang terjadi, ia telah memperingatkan.

Mr Anon, yang juga presiden TGIA, mengatakan itu adalah kebijakan pemerintah untuk membiarkan pasien Covid-19 dengan asuransi kesehatan mengklaim biaya medis dari polis asuransi mereka terlebih dahulu, dan negara akan menanggung jumlah yang tersisa.

Bagi mereka yang tidak memiliki asuransi kesehatan tetapi memiliki kebijakan Covid-19, mereka dapat mengklaim pembayaran tagihan medis jika terinfeksi.

OIC mengatakan mereka yang memiliki banyak polis dapat mengajukan klaim dari semua perusahaan tempat mereka mengambil asuransi pembayaran sekaligus, tetapi mereka diharuskan untuk mengklaim berdasarkan pembayaran aktual dari hanya satu perusahaan dan memenuhi syarat untuk mengklaim sisa dalam kasus dimana mereka membeli cakupan tagihan medis lebih dari satu perusahaan asuransi.

VIDEO PILIHAN