Mohon tunggu...
Argadius Miracle
Argadius Miracle Mohon Tunggu... Atlet - Pelajar SMA

Saya adalah seorang pelajar SMA yang baru merintis ke dalam dunia penulisan artikel. Saya tertarik dengan konten-konten Fashion serta Fenomena Sosial.

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Kesenjangan Sosial Dilihat dari Fashion? Semakin Nyata atau Malah Semu?

8 Agustus 2022   12:02 Diperbarui: 8 Agustus 2022   12:17 391 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
@RealSethFowler Alright, this is the worst sneaker I’ve seen today… Balenciaga has to be trollin

Persepsi sosial bisa menjadi pendorong bagi masyarakat kelas atas untuk membelanjakan serta menghambur-hamburkan uangnya demi beragam produk dari brand-brand ternama. Ironisnya, mereka sendiri pada dasarnya paham bahwa produk yang mereka beli bisa saja bernilai jauh lebih rendah daripada harga yang sudah ditetapkan. Dengan demikian, apakah masih “kualitas” yang mereka cari dengan mengeluarkan uang sebanyak itu? Logikanya sih tidak. 

Mengambil contoh, fashion brand ternama, Balenciaga baru-baru ini meluncurkan model sepatu yang memicu kritik online karena konsep estetika “rusak”-nya.  

Sepatu-sepatu ini menampilkan detail yang "hancur penuh" seperti robekan, lecet, dan apa yang tampak seperti kotoran. Koleksi ini tersedia dengan harga mulai dari $ 625 atau sekitar 9 juta rupiah, dan terus naik ke kisaran $ 1.850, yaitu sekitar 27 juta rupiah. 

Viralnya sepatu tersebut membuat  Balenciaga menuai banyak kritik brutal dari berbagai pihak. Terdapat pengguna Twitter yang mengatakan bahwa kampanye ini mengolok-olok masyarakat tunawisma. 

Walaupun bagi kalangan atas sepatu Balenciaga ini merupakan sebuah simbol estetika yang unik dan berbeda. Akan tetapi, bagi para masyarakat kelas bawah, “estetika” ini bukanlah suatu hal yang layak dibeli, melainkan simbol “kemiskinan”.  

Kemiskinan bukanlah hal yang layak untuk dijadikan tren, tetapi bagi sebagian orang terutama masyarakat kelas atas, hal itu tampaknya dapat dibuat modis.

Lantas hal apa yang sebenarnya mendasari fenomena tersebut? Mengapa Balenciaga memiliki keberanian untuk mengeluarkan model sepatu kontroversial itu?

Dalam struktur kelas sosial yang ada dalam masyarakat masa kini, orang-orang dengan pendapatan yang lebih rendah hidup dalam tekanan sosial yang besar. 

Maka yang terkesan  logis adalah ketika masyarakat kelas bawah berusaha untuk terlihat seperti masyarakat kelas atas, dalam usaha untuk menaikan derajat mereka, seperti halnya dengan cara berpakaian, cara berpikir, dan jumlah uang yang mereka keluarkan untuk membeli kebutuhan sesaat. 

Namun, Balenciaga seakan-akan memutar balikan status quo yang selama ini dikenal masyarakat dimana masyarakat kalangan atas dengan kebebasannya berusaha untuk meniru masyarakat tunawisma, dalam konteks ini, cara berbusana. Hal ini sedikit banyak menjelaskan mengapa Balenciaga menuai banyak pertanyaan dan kontroversi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan