Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Trip Artikel Utama

Surau Bambu di Situs Petilasan Ki Ageng Mangir Wanabaya, Bantul

30 September 2022   13:32 Diperbarui: 4 Oktober 2022   03:07 801 37 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Menemukan surau atau orang Jawa jadul menyebutnya langgar yang terbuat dari gedhek atau anyaman bambu dengan tiang kayu di persawahan atau ladang adalah hal biasa. Atau menemukan di jalur pendakian.

Biasanya tiangnya dari bambu dengan atap genteng gerabah, seng, atau asbes gelombang, bahkan jerami atau blarak. Ukurannya pun antara 2 x 3 m saja.

Bentuknya mirip lumbung atau gubuk  penyimpan padi pada masa lalu, di mana lantainya tidak menyentuh tanah.

Dulu gampang menemukan surau atau langgar di perkampungan, pedukuhan, atau pun perdesaan. 

Tanda panggilan sholat sebelum azan biasanya berupa kentongan titir dari bambu atau kayu yang dipukul-pukul. Ada juga berupa bedug kecil.

Kentong titir. | Foto: Dokumen pribadi.
Kentong titir. | Foto: Dokumen pribadi.

Foto: Dokumen pribadi.
Foto: Dokumen pribadi.

Foto: Dokumen pribadi.
Foto: Dokumen pribadi.

Perkembangan jaman surau atau langgar menjadi musholla berdinding tembok, lantai keramik, atapnya pun beranekaragam. Kentongan sudah tidak dipakai lagi. Sedang bedug ada yang masih memakai tetapi ada juga yang  diperkeras dengan sound sistem.

Sekitar seminggu yang lalu, penulis melihat surau bertiang kayu, berdinding gedhek, dan beratap genteng gerabah. Surau ini berada di salah satu halaman rumah penduduk di Desa Mangir, Bantul. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan