Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Yogyakarta, Perhatikan 5 Hal Sepele Ini

20 September 2022   17:46 Diperbarui: 20 September 2022   18:09 250 27 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Malioboro jam 9 pagi di hari kerja. | Dokumen pribadi 

Hampir selama lima hari setiap sepekan dalam dua bulan ini saya gowes menikmati gerahnya cuaca Daerah Istimewa Yogyakarta. Mulai dari Bantul, Sleman, pusat kota Yogyakarta.

Di antara indah dan menariknya ada hal-hal sepele yang perlu dibenahi karena sangat berpengaruh pada pandangan mata dan ketidaknyamanan bagi wisatawan.

Sebelum bicara hal-hal sepele yang mengganggu, kita beri acungan dua jempol pada hal-hal yang baik di Yogyakarta.

Pertama, sebagai kota besar dengan banyaknya tempat wisata, macetnya jalan raya adalah hal lumrah dan terus dibenahi. Tetapi pemakai jalan harus diakui cukup patuh sehingga kemacetan tidak semakin membuat gerah.

Penataan ulang Malioboro membuat nyaman para wisatawan. Ditambah lagi senyum, sapa, dan salam dari Pasukan Bregodo yang familiar menyediakan diri untuk berfoto. 

Tentu masih banyak lagi yang menawan.

Kurang asri. | Dokumen pribadi 
Kurang asri. | Dokumen pribadi 

Hal-hal sepele di antaranya:

Pertama, adanya pengamen yang berpakaian layaknya seorang wisatawan atau pemuda dengan pakaian rapi tetapi mengamen dengan alat musik ecek-ecek yang terbuat dari tutup botol kecap. Cara mengamennya pun sangat mengganggu. Berdiri di depan wisatawan yang duduk dengan jarak tak lebih dari 50cm saja. Tidak bernyanyi, hanya menggoyangkan ecek-eceknya. Tidak diberi uang tetap saja tidak segera pergi. Sungguh ini mengganggu privasi wisatawan. Hanya saja ketika saya memotonya, si wisatawan mancanegara tersebut keberatan untuk di-posting.

Kedua adanya pengemis terselubung.

Sama seperti pengamen demikian juga kehadiran pengemis yang menyodorkan kaleng setengah menodongkan di depan wisatawan yang duduk-duduk di bangku. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan